Perpanjang SIM di Mall Pelayanan Publik Jakarta

Setiap tahun, jelang tanggal ultah gue pasti ngecek semua SIM gue. Apakah akan expired tahun itu atau gak. Soale, kalo udah expired, ngurusnya jadi ribeeett banget.

Dulu gue pernah telat ngurus SIM C, dan ujung-ujungnya harus mengurus ulang dari awal alias bikin baru di Samsat Kalideres. Harus ikut semua prosedur pula, mulai dari ujian tulis hingga praktik, supaya bisa dapet. Dan karena sempet gak lulus ujian, jadi gue 2x deh tuh ke Kalideres T_T

Abis itu gue kapok. Jadi harus ambil langkah antisipasi lah ya, yaitu dengan waspada sejak jauh-jauh hari sebelum ultah.

Tahun ini, kebetulan SIM A gue bakal expired. Gue emang gak sering nyetir mobil sih karena di rumah mobil matic semua. Sedangkan gue kan titisan supir angkot. Cuma bisa nyetir manual bok. Tapi ya tetep perlu SIM A lah yaw untuk jaga-jaga kalo tiba-tiba gue dapet warisan mobil manual. Amiinnn.

Gue pun mikir mau memperpanjang SIM di mana ya. Tadinya mau di mobil SIM keliling aja yang terdekat. Tapi suami kasih usul untuk coba ke Mall Pelayanan Publik (MPP) di Jalan Kuningan, situ. Kebetulan, gue emang mau mampir ke kantor di daerah Gatot Subroto. Lumayan kan jadi searah.

Gue inget, MPP ini dulu dibangun pas zaman Ahok masih jadi Gubernur. Intinya, MPP ini adalah one stop service untuk semua pelayanan publik. Tempatnya dibikin senyaman mungkin layaknya mall. Segala urusan pelayanan, mulai dari Polri (SIM, STNK, surat kehilangan), Pajak, Imigrasi untuk bikin paspor, BPJS, sampe surat izin usaha, bangunan, dll bisa dilakukan di sini.

Yowis gue nyoba ikutin saran suami. Dengan catatan, kalo ternyata di situ penuh karena selama pandemi jumlah pengunjung dibatasi, ya gue bakal lanjut ke mobil SIM keliling aja deh.

Gue sampe lokasi sekitar jam 8.30 pagi. Sengaja pagi-pagi supaya kalo kenapa-kenapa bisa ambil next step gitu. Proses dari masuk sampe keluar gini ya:

1.Masuk MPP

Oleh satpam, gue diminta scan QR Code dulu pake Google Lens. Dari situ, gue klik ke form registrasi untuk masuk dan isi nomor telepon. Gak boleh asal-asalan karena pas keluar, gue harus melakukan hal yang sama.

Untuk ngurus SIM (dan juga STNK, pajak, paspor, dll), kita bisa naik lift ke lantai 3. Kalo gak yakin, tanya aja ke petugas yang stand by di lobi. Ramah-ramah banget dan helpful koq.

Di sini gue juga diminta ke mesin elektronik untuk nyetak nomor antrean. Jadi gue disuruh pilih layanan yang mau digunakan. Abis itu, dicetak deh nomornya.

2. Lantai gerai pengurusan SIM

Begitu sampe di lantai 3, ada juga resepsionis yang super ramah. Gue tanya lokasi pembuatan SIM dan mereka langsung kasitau. Ternyata untuk urusan SIM, gue harus ke kiri pintu, dan langsung ke arah pojok. Gerai pengurusan SIM ini sederetan dengan gerai STNK dan gerai kehilangan.

Sekilas gue langsung ngerasa tempatnya cozy banget. Macam food court yang nongkrongable alias enak dijadiin tempat nongkrong gitu. Kursi-kursinya berwarna-warni dengan bentuk spiral yang kekinian. AC dingin dan alhamdulillah, pas gue dateng, antrean cuma dikit.

3. Gerai SIM

Setelah ketemu gerai urus SIM, langsung aja ke situ ya, gak usah duduk dulu. Trus bilang ke petugasnya, mau ngurus SIM A/C. Nanti langsung diminta KTP dan SIM, lalu dikasih formulir dan pulpen untuk mengisinya.

Oh ya, di sini cuma untuk perpanjangan SIM A dan C. Kalo untuk bikin SIM baru maupun perpanjangan SIM B kayaknya harus ke Samsat Kalideres.

4. Biaya

Setelah isi formulir, gue balikin ke petugasnya dan diminta bayar biaya perpanjangan SIM. Untuk SIM A, 115rb. Untuk SIM C, gue nguping abang Gojek yang ngurus bareng, dia kena biaya 110rb. Sebaiknya bawa uang pas karena petugasnya gak selalu punya kembalian dan di sini gak bisa pake debet atau transaksi elektronik.

Abis itu, duduk deh nunggu dipanggil. Gue sempet khawatir karena petugasnya bilang, servernya lagi down jadi kemungkinan agak lama. Supaya gak bete, gue coba nonton Netflix aja.

*gue gak bawa fotokopi KTP dan SIM, gpp koq. Yang penting bawa SIM (belum expired) dan KTP, beres*

5. Foto

Etau-tau gue cuma sempet nunggu 15 menitan kayaknya. Tiba-tiba aja nama-nama yang antre dipanggilin untuk foto. Batal deh ngabisin film yang lagi gue tonton hahaha. Untuk proses foto juga capcus banget. Kalo mau rapi-rapi, di deket background foto, ada kacanya. Nanti dikasitau sama petugasnya deh.

Selain foto, diminta juga untuk tanda tangan dan cap jari. Prosesnya ya gak lama-lama.

6. SIM selesai

Kelar foto, duduk 10 menitan, SIM-nya langsung jadi. Wah bener-bener express, padahal tadi petugasnya udah bilang ada gangguan. Gimana kalo gak ada gangguan ya, bisa lebih cepet kayaknya nih.

Oh ya, gue dapet SIM edisi terbaru yang background-nya merah putih. Sekilas gak ada bedanya sih, cuma terasa lebih tipis aja. Untuk pas foto, tetep kurang oke tuh. Harusnya Polri kasih opsi filter ala Instagram ya untuk yang mau pasfoto SIM-nya agak kece gituu wkwkwkwk 😀

Satu lagi, di sini ternyata bisa untuk ngurus SIM bagi pemilik KTP non-Jakarta. Soalnya orang sebelum gue itu KTP-nya Bandung. Gue tau karena petugasnya selalu rekonfirmasi data kita dengan bacain data kita pake suara kenceng. Jadi deh gue denger data-data KTP si mas yang antre sebelum gue 😀

Tapi untuk pastinya, mending kontak langsung aja ke MPP ya.

7. Keliling lantai 3

Kelar semua urusan, gue sempet liat-liat lantai 3. Bener-bener macam food court sih nih. Dan gue langsung berencana untuk ngurus paspor next time karena di sini tempatnya lebih nyaman, gak se-crowded Imigrasi Cipinang deket rumah.

Untuk ngurus paspor, kita harus daftar online dulu. Ini sempet gue fotoin syarat dan caranya.

8. Pulang

Setelah kelar intip-intipnya, gue langsung turun ke lantai bawah. Di lobi, sebelum keluar dari gedung, petugasnya meminta gue untuk scan QR Code pake Google Lens dan kembali mengisi nomor telp yang udah didaftarkan pas masuk tadi. Setelah itu, baru deh gue boleh keluar.

So far, gue hepi banget sih ngurus SIM di sini. Udah lah nyaman, strategis, dan cepet, protokol kesehatannya pun mumpuni. Hand sanitizer ada di mana-mana. Pengaturan duduk dan jaga jarak cukup ketat. Trus tombol lift dirancang tanpa perlu disentuh. Jadi Insya Allah lebih berasa aman gitu.

Demikian kisah kali ini ya. Nanti kalo jadi ngurus paspor di sini, bakal gue tulis juga deh! 🙂

8 thoughts on “Perpanjang SIM di Mall Pelayanan Publik Jakarta

  1. Mantab boleh juga nih buat perpanjang sim nanti. Thanks infonya ra..

    Btw Imigrasi Cipinang sepi banget kok pas Desember tahun lalu gue perpanjang paspor. Jadi cepet banget prosesnya dibanding dulu sebelum pandemi bisa berjam-jam antri.

  2. Wih cepet ya Bu Ira, aku tahun 2019 urus perpanjang SIM di Satpas daerah makan waktu 5 jam. Lama di antrenya, ada tes kesehatannya juga, ada isi formulir permohonan perpanjang SIM, harus ada map dari koperasi Satpas, sama fotokopi KTP dan SIM-nya masing-masing 4 lembar, hyuuu~~~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s