Ikut Kursus Penerjemah

Selama pandemi ini, gue mencoba cari-cari kegiatan alternatif supaya gak stuck dengan hal yang itu-itu aja. Siapa tau jadi nambah pinter dikit gitu 😁

Gue sempet daftar free course di Coursera, tapi rada kurang cocok dengan metodenya karena gak ada interaksi. Cuma nonton video dan baca modul-modul aja. Aku kurang sreg gitu. Tapi yah namanya juga gretongan, gak usah nuntut macem-mace, deh Ra, hahaha.

Trus gara-gara ada satu side job yang datang, gue jadi kepikiran untuk mengasah ilmu lama dalam bidang terjemahan. Seperti yang dulu pernah gue cerita, waktu kuliah, gue kan sempet jadi freelance translator tuh. Hasilnya lumiyin banget, gue sampe bisa beli hape sendiri dan jajanin nyokap segala 😊

Namun setelah lulus kuliah, gue lebih fokus jadi jurnalis. Side job sebagai penerjemah masih gue lakukan, tapi gak sesering dulu. Cuma sesekali aja gitu. Terjemahan tetep gue lakukan di kerjaan sehari-hari tapi hanya dalam koridor jurnalistik aja.

Nah sekarang gue jadi kepikiran untuk seriusin bidang ini. Lumayan untuk side job dan skill tambahan untuk berjaga-jaga lah. Plus, kayaknya kerjaan jadi penerjemah bisa dilakoni saat gue pensiun nanti.

Gue pun langsung cari-cari info di gugel dan nanya ke beberapa temen kuliah yang sekarang berprofesi sebagai penerjemah profesional. Akhirnya, gue putuskan untuk ikut kursus penerjemah di LBI UI.

Kenapa gue pilih ini?

  1. Kampusnya adalah almamater gue dan beberapa pengajarnya adalah dosen gue dulu.
  2. LBI UI adalah 1 dari 2 lembaga kursus penerjemah yang direkomendasikan temen-temen gue para penerjemah profesional. Kampus yang satunya lagi adalah Atmajaya.

Oke, gue pun daftar kursus penerjemah umum, jurusan Inggris – Indonesia. Ini ngikutin saran temen gue yang penerjemah profesional. Kata dia, job-nya banyakan dari terjemahan Inggris-Indonesia ketimbang sebaliknya. Yowis lah gue nurut aja kalo ngomongin prospek duit mah, wkwkwk πŸ€‘

Karena masih dalam situasi pandemi, kursus pun berlangsung online lewat Zoom conference dan koordinasi via WA Group. Gue malah hepi sih karena, jam kursus tabrakan dengan jam deadline kantor gue. Kalo kursusnya gak online, kayaknya gue mah gak sanggup ya ngejalanin.

Lah ini aja, setiap Senin dan Kamis pukul 19.00-21.00, gue berasa kayak di warnet. Laptop di kiri isinya artikel-artikel yang harus gue edit plus koordinasi dengan bos dan reporter. Sementara laptop di kanan isinya Zoom conference berisi pengajar lagi ngejelasin pake slideshow dan bahas contoh-contoh terjamahan.

Trus, karena gue ngerasa kursus ini sesuai minat (dan bayar pula yekan), gue pun gak mau menyia-nyiakannya. Gue berusaha perform semaksimal yang gue mampu lah. Jadi gue pun menerapkan CBSA gitu deh, Cara Belajar Siswa Aktif, wkwkwk

*duh anak 90-an pasti paham deh πŸ˜„*

Anyway, setelah 3 bulan kursus, akhirnya kelar juga nih. Yay! Kursus diakhiri dengan ujian open book gitu. Kita dikasih 5 materi terjemahan yang boleh dipilih sebanyak minimal 3 aja. Saat pengerjaan, boleh buka kamus, online atau kamus biasa, tapi dilarang buka Google Translate.

Demi bisa ujian dengan tenang dan damai, gue pun memutuskan cuti. Abisan gak kebayang lagi serius dan fokus ujian, eh gue masih harus ngurusin deadline juga. Ku tak sanggup, Fernando!

Oh ya dari 5 materi, gue kerjain 4 materi aja. Tadinya mau kerjain semua tapi koq dipikir-pikir 4 aja cukup ah. Gak usah sotoy ya Wak daripada hasilnya gak maksimal.

Sekitar seminggu kemudian, hasilnya keluar dan Alhamdulillah, I passed the test with flying colours. Pheww! πŸ₯°πŸ₯°πŸ₯°

Zuzur, gue deg-degan banget karena dosennya ada yang adik kelas gue. Bahkan, Direktur LBI UI itu adiknya sahabat gue (dan gue baru tau belakangan! πŸ˜…).

Seumur-umur gue kuliah di UI, gak ada tuh yang dapet nilai bagus karena kenal dosennya. Malah yang ada gue mah harus work hard kalo kenal dosennya. Malu bok jika nilai gue ancur.

Oh ya untuk yang nanya-nanya tentang kursus terjemahan di LBI UI, kira-kira garis besarnya gini ya:

Biaya Kursus

Rp 3,5 juta + pendaftaran (nah gue lupa nih, Rp 200rb kalo gak salah)

Tes Masuk

Kita wajib ikut tes masuk. Begitu daftar via email dan bayar, kita bakal dikasih tes untuk dikerjakan. Kata dosennya sih, itu cuma untuk ngeliat kira-kira kemampuan bahasa Inggris dan Indonesia kita kayak gimana.

Materi Kursus

Selama kursus 40 jam, kita dikasih materi:

  • Teori Terjemahan (sungguh aku mengantuk karena pas zaman kuliah dulu, di kelas pun ngantuk pas matkul ini)
  • Terjemahan Manual (tentang petunjuk di barang elektronik, petunjuk keselamatan, tips, gitu2 lah)
  • Terjemahan Akademik (terjemahin paper, coursework, dan teks akademik yang serius)
  • Terjemahan Jurnalistik (kerjaan gue sehari-hari dah ini)
  • Terjemahan Sastra (fiksi, cerpen, dll)
  • Terjemahan Pidato
  • Terjemahan Hukum (introduction)
  • Juru Bahasa/Interpreter (introduction)

Kursus Dapet Apa

Kita bakal dapet sertifikat dan nilai ujian akhir gitu. Sebenernya sertifikat ini bakal kita dapatkan asalkan kehadiran kita minimal 70% kalo gak salah. Kalo nilai ujian akhir ya yang penting ikut ujian aja. Jadi basically, kursus ini menurut gue sih, lebih kasih ke ilmu untuk kita pribadi.

Karena kalo ngejar sertifikatnya doang, ya lo tetep akan dapet asalkan rajin dateng meski diem mulu setiap kursus. Tapi kalo kayak gitu, dapet ilmu apa dong? Rugi amat udah bayar mahal cuma dapet sertifikat doang. Eh it’s just my two cents ya.

Oh ya, kelar kursus, gue ngerasa ilmu terjemahan gue yang mulai karatan jadi agak tercerahkan gitu. Plus, gue juga dapet beberapa ilmu baru yang amat menarik. Jadi gue sama sekali gak nyesel ikut kursus.

Bahkan, gue lagi mikir-mikir mau ikutan kursus lanjutannya nih. Gue tertarik kursus Interpreter sih karena, kata pengajarnya, jadi interpreter itu butuh orang yang hobi cerita dan ngomong. Lho itu kan gue bangeetsss hahaha..

Plus kata temen gue, jadi interpreter honornya lumayan gede. Waw, sungguh aku lemah denger side job yang berpotensi menghasilkan duit banyak gitu wkwkwk πŸ€‘πŸ€‘πŸ€‘

Kenapa gak kuliah S-2 aja sih Ra? Kursus kan tanggung gitu.

Ya jujur gue juga pingin banget sih kuliah lagi. Tapi gue gak yakin bisa kuat berkomitmen selama 2 tahun berjibaku kuliah sambil kerja sambil ngurusin rumah. Makanya gue mulai icip-icip bangku kuliah dengan ikut kursus dulu. Hitung-hitung pemanasan gitu.

Kalo ternyata kuat, ya bukannya gak mungkin gue bakal lanjutin kuliah lagi. Wish me luck ya!

Enivei, yang berminat, bisa langsung kontak LBI UI di info.lbifibui@gmail.com. Gugel juga pasti langsung dapet info-infonya koq. Selamat belajar! πŸ€“

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s