Resign

Buat gue, kerja itu adalah kebutuhan. Ya utamanya sih kebutuhan untuk cari duit ya. No money, I cry, ceunah hahaha. Selain itu, kerja juga terbukti efektif untuk nambah teman, pengalaman, dan pembelajaran. Terbukti, sejak mulai kerja part time saat kuliah dulu, berbagai pengalaman dan pelajaran gue dapet. Belum lagi teman baru yang nambah networking gue.

Makanya waktu gue bilang mau resign, suami gue sampe khawatir. Dia takut banget gue bakal stres dan ujung-ujungnya, menumpahkan stres itu ke dia. Hahaha.. Soale mama mertua atau nyokapnya suami dulu begitu. Waktu terpaksa resign karena harus ngurus anak, mama mertua kerjanya marah-marah melulu ke alm papa mertua karena stres. Jadi suami khawatir gue bakal begitu juga 😀

Suami lihat bahwa gue tipe wanita yang bekerja karena suka bekerja, bukan semata-mata karena duit. Ya mungkin juga ya. Motivasi awal gue kerja sejak zaman kuliah dulu adalah duit untuk nambal kebutuhan sehari-hari karena bokap nyokap gue bukan konglomerat. Lama-kelamaan bekerja jadi sebuah habit gitu. Makanya sepanjang ingatan gue, gak banyak waktu nganggur yang gue miliki karena isinya pasti kerja-kerja-kerja.

Continue reading

Midlife Crisis

Saat ini, gue lagi ngerasain banget yang namanya midlife crisis alias krisis paruh baya. Bahkan, dulu sempet gue bahas di IG Live bareng Dokter Santi, psikiater asal Yogya.

*Btw ini akun Instagram gue ya. Monggo dicek*

Tapi, meskipun udah dapet penjelasan, afirmasi, dll dsb, sulit rasanya bagi gue untuk keluar dari krisis ini.

Mungkin banyak yang belum tau, apaan sih yang dimaksud midlife crisis.

Intinya sih, krisis identitas yang dirasakan seseorang saat umurnya paruh baya alias 50 tahun. Nah gue koq belum 50 tahun tapi udah ngerasa gitu?

Sebab, kata Dokter Santi, krisis paruh baya belakangan ini terjadi lebih muda. Terutama pada orang-orang yang berusia di atas 35 tahun gitu lah.

Umumnya, midlife crisis ini bikin kita mempertanyakan hidup, terutama tujuan hidup, karier, keluarga, achievement, dan sejenisnya.

Continue reading

Curhat Orang Mediocre

Dari kecil, gue selalu ngerasa bahwa diri gue itu biasa-biasa aja. Mediocre gitu. Atau kayak lagunya Fetty Vera, “yang sedang-sedang sajaaa..”

*ketauan deh selera asalnya, dangdut shay 😀 *

Otak, gak bego-bego banget sih, tapi pinter-pinter banget juga kagak.

Muka, gak jelek-jelek banget sih, tapi kece juga kagak.

Bodi, gak gendut-gendut amat sih, tapi langsing juga kagak.

Urusan kerjaan, gak bapuk-bapuk banget sih, tapi sukses juga kagak.

And so on, and so on.

Continue reading

A Curhat Magnet

Sebelumnya, mau kulonuwun dulu sama Neng Smita. Soale judul postingan ini gue sontek plek dari bionya dia (@petitepoppies) di twitter. Pinjem boleh ya Smiiwww.. *sungkem*

 Anyway, seperti judulnya, yep, just like Smita, I’m also a curhat magnet. Sering lho, ujug-ujug gue dideketin orang trus doi curhat. Mungkin karena gue tipe doyan ngobrol ya. Padahal meski kenal, tapi gue nggak akrab-akrab banget sama itu orang. Atau malah cuma saling tau aja. Mulai dari temen sendiri, sampe supir taksi, abang ojek or supir angkot.

Isi curhatannya macem-macem. Dari soal asmara, ekonomi, keluarga sampe seks. Yang terakhir emang amazing yak. Gue sendiri aja masih suka shock sendiri hehehe..

Gue sih so far, gak terlalu masalah ya dicurhatin. Hitung-hitung nambah pengalaman batin tanpa harus ngerasain sendiri. Kayak kasus dicurhatin supir taxi dulu itu lho. Bener-bener a life lesson deh.

Continue reading