(Bukan) Brondong Jagung

Seminggu lalu, situs berita online dan juga medsos dihebohkan dengan berita pernikahan Rohaya, nenek yang berusia 71 tahun dan Slamet, ABG cowok berusia 16 tahun. Kisah lengkapnya bisa dibaca di sini, sini atau sini ya.

Tentu aja netizen geger. Karena, beda umurnya sampe 55 tahun, bok. Bener-bener beda usia antara nenek dan cucu, jauh dari kata sebaya. Gak heran jika pasangan ini pun menuai kontroversi. Anak, mantu dan cucu si nenek sempat menentang. Para tetangga juga. Tapi si ABG mengancam akan bunuh diri kalo gak boleh nikah sm pujaan hatinya. Akhirnya diizinin deh. Bahkan Slamet ini cemburuan banget sama istrinya.

Di dunia internesyenel, ada juga kabar serupa yang bikin heboh, yakni Presiden Prancis Emmanuel Macron. Istrinya, Brigitte Macron, berusia lebih tua 24 tahun. Bahkan, Macron bertemu Brigitte saat sang istri jadi gurunya di SMA. Anak kedua Brigitte adalah teman sekelas Macron.

Waktu pertama ketemu, umur Macron 15 tahun dan Brigitte 39 tahun. Macron mengaku jatuh cinta sama Brigitte sejak SMA dan ingin memperistrinya. Padahal saat itu, Brigitte udah menikah dan punya 3 anak.

Hubungan itu pun dihalangi ortu Macron yang gak setuju dengan pilihan anaknya. Tapi ternyata Macron tetep teguh sama perasaannya ke Brigitte. Akhirnya setelah Brigitte cerai dengan suaminya, Macron resmi memperistrinya pada tahun 2007. Bahkan, Macron mengakui, Brigitte merupakan sosok penting di balik karier politiknya.

Urusan perbedaan umur antara perempuan dan laki-laki dalam sebuah hubungan asmara emang biasa ya. Tapi kalo bedanya terlalu jauh, biasanya akan menimbulkan kontroversi. Emang sih laki-laki yang terlalu tua menikah dengan perempuan muda banget itu sering dikomentari sinis,  kayak kasus Hugh Hefner, Harrison Ford atau Woody Allen dll yang bisa dibaca di sini. Tapi, kalo yang terjadi adalah perempuan tua pacaran/nikah dengan cowok muda alias brondong, komentarnya bakal kayak gado-gado dikasih cabe dua lusin. Pedes banget sis!

Ini bukan cuma isapan jempol ya. Berdasarkan data yang gue dapet dari sini, keliatan banget deh kalo populasi istri yang lebih tua dari suaminya itu amat minim, jika dibandingkan dengan populasi suami yang lebih tua dari istrinya. Tabelnya ada di bawah ya, selengkapnya bisa dibaca di link di atas.

Pernikahan paling umum terjadi antara suami dan istri yang berusia sebaya. Paling umum kedua adalah suami yang lebih tua 2-3 tahun dibandingkan istrinya. Dan gue yakin, meski survei ini dilakukan di AS, dengan kemiripan data di UK dan Australia, kayaknya fakta di Indonesia beda-beda tipis deh.

Gue sesungguhnya sebel banget sih dengan hal ini. Koq gak balance amat ya? Mau semaju apapun negaranya, istri yang lebih tua dari suami itu kayaknya masih dianggap agak tabu euy. Buktinya, ya tabel statistik di atas.

Atas nama kesetaraan, ini gak fair, huh!

Tapi terus gue berkaca ke diri sendiri. Meski mendukung pernikahan antara pria dan wanita tanpa batas usia, sejujurnya, selera gue sendiri konvensional banget. Dari dulu, gue emang gak pernah membatasi diri untuk suka/jatuh cinta sama orang berdasarkan usianya. Kalo dapet yang lebih muda gpp, yang lebih tua juga gpp.

Ndilalahnya, gue gak pernah berhubungan dengan cowok yang beda umurnya jauh di bawah gue. Ini tentu bertentangan dengan prinsip kesetaraan gue tadi ya, hahaha.. Tapi entahlah, mungkin gue juga keliatan kurang menarik kali untuk cowok-cowok brondong 😀

Waktu SD-SMP, gue hobi banget nonton pertandingan basket antar-SMP di TV. Sebab, menurut gue, pemainnya keren-keren. Eh begitu gue SMA, acara itu gak pernah gue tonton lagi. Selera gue hilang. Gue lihat, pertandingan basket antar-SMP itu isinya cuma anak-anak kecil doang, hahaha..

Begitu juga pas kuliah. Gue sih santai aja pas temen gue pacaran sama cowok SMA. Tapi kalo gue yang disuruh gitu, kayaknya males dan ilfeel.

Agaknya, pandangan gue akan dunia secara umum bertolak belakang dengan selera pribadi sendiri. Gue gak masalah orang lain mau pacaran sama brondong kek, sama sugar daddy kek, atas nama hak asasi, no problem lah. Cuma selera gue gak gitu, jadi maap ya kak.

Kayak kasus Rohaya dan Slamet tadi. Mengagetkan, iya, tapi yawdah lah, it’s their lives. Kalo dilihat dari kacamata gue pribadi, gue cuma gak bisa bayangin aja kalo jadi Rohaya. Soale, gak usah nunggu jadi umur 71 tahun. Wong di umur sekarang aja, gue ngeliat cowok umur 16 tahun sumpah gak napsu pisan, hahahaha… Belum lagi mikirin fakta bahwa ortunya Slamet lebih muda dari umur Rohaya. Kalo gue jadi Slamet, bonyok gue bisa pengsan kali ya 😛

Begitu juga kasus Brigitte dan Macron. Macron jatuh cinta sama Brigitte pas dia umur 15 tahun dan Brigitte umur 39 tahun. Ngeliat mereka sekarang sih, fine-fine aja ya, wong mereka bahagia koq. Tapi personally, gue bener-bener gak kebayang kalo naksir cowok yang umurnya 24 tahun lebih muda. Asa gimana gitu, piyik amat 😀

Buat gue personally, cowok-cowok brondong itu cuma asik untuk jadi eye candy aja. Kayak yang pernah gue tulis dulu itu lho. Saat ini, gue jujur lagi sukaaaaa sama Justin Bieber dan para mantan personel One Direction. Lumayan buat dipelototin dan diimajinasiin “what if my age were the same as theirs” hahaha… Tapi kalo untuk dipacarin or dikawinin mah, mikir 1000x.

Mungkin karena gue dididik dan dibesarkan di tengah lingkungan yang konvensional ya. Jadi selera pribadi gue gak anti-mainstream. Meski begitu, gue setuju-setuju aja sih sama yang berhubungan dengan pria/wanita jauh lebih tua. As long as it makes them happy, then just go for it!

Jadi, begitu lah postingan ngalor ngidul hari ini. Mungkin selera gue bakal berubah kali kalo tiba-tiba Justin Bieber or Harry Styles dateng ke rumah dan ngejar gue secara persistent kayak Macron ngejar Brigitte. Aaaw…. 😆

Advertisements

9 thoughts on “(Bukan) Brondong Jagung

  1. Bapakku berondong juga lho mbak. Hehe.. Ibukku lebihb tua 2 tahun. Aku juga ada beberapa temen yg pasangannya berondong.. Tapi ya nggak ekstrim kayak si nenek..

  2. Gue awalnya kaget denger berita si Slamet ini, tapi bener yawda lah yaaaa hidup mereka 😆 . Kalo gue pribadi cowo lebih tua itu kok lebih ‘greget’ ya *ga ditanya* 😆

  3. baca ini jadi inget sama pengalaman jaman dulu.. waktu dah kerja dan di taksir sama anak SMK yang magang.. muahhahaha….
    dichat yang mesra2 gitu terus di janjiin dia bakal lulus cepet dan cepet cari kerja.. MUAHAHHAH… lucu aja sih

    untung ga dikejar terus.. kalo engga tante bisa buka ladang jagung bersamamu~~~
    hahaha maluu

  4. Aku ga ngebayangin itu umur 71 apa masih bs ngikutin maunya suaminya yg masih abg?? 16 tahun lhooo.. Itungannya jg itu masih usia mencari jati diri, belum lagi nanti menghadapi suami udh usia 40an mengalami puber kedua??? OmaiGod…

  5. gak perlu sebel tentang gak balance nya statistik. namanya jodoh itu kan tergantung cocok2an ya. dan secara general, orang berasa lebih cocok kalo sebaya. kalo jarak umurnya jauh, gaya mikirnya, gaya hidupnya rata2 beda jadi lebih susah untuk berasa cocok.

    kenapa kok kalo yang beda umur kebanyakan cowok lebih tua? karena biasanya wanita itu lebih cepet mature daripada cowok. jadi lebih banyak yang bisa cocok kalo wanitanya lebih muda dan cowoknya lebih tua, dibanding sebaliknya.

  6. Aku justru terheran-heran kenapa (ternyata) orang banyak yang “kesel” soal berita ini. Kusangka paling yaa..terheran-heran. Tapi gak nyangka kalau sampai gak setuju banget dan menganggap pernikahan seharusnya gak boleh terjadi. Selama dilakukan oleh orang yang cukup usia, atas dasar saling suka dan gak ada paksaan, trus gak nyusahin orang lain, aku pikir orang bakal: ya udahlah. Kalo aku mah, setelah herannya lewat, ikut hepi bahwa ada kisah cinta begini.

  7. Komen soal statistiknya doang. Menurut literatur yg gue baca, memang laki2 lebih tua dan perempuan lebih muda lebih make sense dlm perspektif evolusi. As they say, “Young women are more fertile than old women and so they would pass on a man’s genes, and men with resources can provide for offspring and improve a woman’s reproductive success.”
    bukan masalah kesetaraan gituuuu

  8. halo mbak irra selama ini jadi silent reader aja di blog tapi kali ini mau say hi sekaligus mau komentar tentan6g isu yang diangkat. hehehe karena kayanya kok setipe gitu. hehehe boleh ya mbak irra boleh ya *mekso :)*

    Aku mbak aku yang masih miris lihatin perempuan berumur tua (50th ke atas) bersanding ama lelaki muda (krg dari 40th). Rasanya ngilu aja gitu. Perempuan kan ada masa monopause nya ya setahuku tapi kalau laki kan gak ada ya. Jadi teteb strong gitu *eh maksudnya stroong apaan ya? hehehe*. Meskipun sekarang pemikiran bersama itu tidak selalu diidentikkan dengan menghasilkan keturunan ya. Bisa aja memang hanya karena ingin bersama ya gak mbak????? Dan aku malah curiga gitu sama laki-laki mudanya. kok mau si????? apakah ada udang dibalik batu? ataukah memang benar2 cinta??????? ataukah apakah yang lain?/// hehehe *suudzon gak jelas*

    Tapi pun sejujurnya aku juga suka sama brondong. hahahhaa. Brondong yang gak beda jauh lah umurnya cukup (maksimal) 5 tahunan lah ya. Biar gak terlalu jauh muka glowingnya. hehehehhe *dikeplakmassa*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s