Nadira dan Uang Jajan

Meski suka masak dan hasil masakannya enak, nyokap gue bukanlah tipe ibu yang pay attention to details atau mau berrepot ria kayak ibu-ibu masa kini. Jadi, waktu gue kecil dulu, begitu masuk SD, gue gak dibawain bekal lagi. Alih-alih, gue dikasih uang jajan.

Dari kelas 1 SD, gue udah biasa tuh makan lontong sayur di warung kaki lima yang mangkal di pagar sekolah. Karena pintu pagarnya ditutup, gue dan si penjaja lonsay, bertransaksi lewat celah jeruji pagar sekolah. Atau, gue antre di kantin sekolah untuk jajan wafer dan jajanan lainnya.

Mana waktu itu rumah gue dan sekolah jauuhh banget. Trus gue naik mobil jemputan karena nyokap masih harus ngurus adik gue yang masih TK. Jadi ya gitu. Karena rumah jauh, gue dijemput paling duluan, diantar paling belakangan. Dan gue jarang sempat sarapan lengkap, paling cuma minum susu aja. Alhasil, jajanan di sekolah harus cukup untuk mengganjal perut gue, dari istirahat sampe pulang ke rumah.

*ini bayanginnya aja sedih sendiri gue. But what doesn’t kill you make you stronger kan? Risiko anak pertama lah, harus dewasa lebih cepat dari yang seharusnya, hehehe..*

No wonder, dari kecil, gue udah terbiasa jajan. Dan itu kebawa sampe sekarang. Makanya gak kurus-kurus nih akoh, KZL! *lah curcol*

Nah, hal ini berbanding 180 derajat banget sama suami. Dia mah selalu dibekelin sama nyokapnya, dan jarang dikasih jajan. Ibu mertua (MIL) gue ini super detail dan OCD banget untuk urusan anak dan suami. Jadi, alm bapak mertua (FIL) dan anak-anaknya dilarang jajan. Mereka juga wajib bawa bekal dari rumah. Padahal menu makanannya kadang gak sesuai sama selera FIL dan anak-anaknya. Suka-suka MIL aja, dan harus dihabiskan. Karena MIL gue galak, suami dan anak-anaknya pun terpaksa nurut, gak mau ribut katanya hehehehe..

Suami pernah cerita, waktu SD dia pengeennn banget jajan siomay di abang2 deket sekolahnya. Suatu hari, dia nekad beli pake duit tabungannya. Itupun si abang siomay diwanti-wanti untuk gak bilang apapun ke MIL gue. Setelah jajan untuk pertama kalinya itu, suami didera perasaan takut. Dia khawatir diomelin ibunya karena melanggar larangan jajan. Tiap ketemu tukang siomay, dia langsung buru-buru kabur takut dikenali sama si abang dan diadukan ke nyokapnya, hahahaha..πŸ˜†

Alhasil sampe sekarang, suami gue bukanlah tipe orang yang hobiii banget jajan. Dia lebih suka masakan rumah. Yah jajan sih demen-demen aja, tapi harus ada temennya. Kalo kudu jajan ke warteg, atau wiskul sendirian, misalnya, dia pasti ogah.

Berkaca dari pengalaman gue dan suami itu, gue pun memutuskan untuk tidak memberikan Nadira uang jajan. Kalo dia mau jajan di Alfamart atau Indomart atau lainnya, ya pasti pas bareng gue, suami, tante2nya atau nenek2nya. Jadi dia cuma tau pilih jajanan apa, dan bayar dengan uang yang kami berikan di lokasi.

Waktu Nadira TK, prinsip gue ini aman. Sebab, di TK-nya dulu, gak ada tukang jajan di sekeliling sekolah. Anak-anak istirahat di kelas dengan makan bekal masing-masing, atau makan menu sehat dari sekolah sebulan sekali.

Nah, begitu masuk SD, baru deh gue was-was. Dari awal gue survei ke SD-nya Nadira, sesungguhnya gue agak kurang sreg dengan kantinnya. Kecil, sempit dan seadanya, rada mirip sama kantin di SD Negeri zaman gue kecil dulu. Isi jajanannya sih standar lah. Susu, minuman kemasan, cireng, spaghetti, donat, gitu-gitu deh. Oh ya, plus ada yang jualan mi instan aja gitu 😑

Cuma karena SD ini yang paling deket dan menurut gue dan suami, opsi terbaik dari sekolah2,yang ada, yawdah, pilih itu aja deh. Makanya dari awal Nadira masuk SD, gue getol bikinin bekal supaya anak gue kagak jajan di kantin, hahahaha..πŸ˜€

Yah, namanya juga anak-anak, di awal sekolah, Nadira ngiler liat temen-temennya jajan di kantin. Apalagi, waktu kelas 1, kelasnya deketan banget sama kantin. Trus temen-temen sekelasnya bawa duit jajan semua. Bahkan, Nadira pernah dikasih uang 2 ribu oleh temannya yang kasian liat Nadira gak jajan. Mungkin di batin temannya itu, ibunya Nadira pelit banget yaπŸ˜€

Karena kasian, gue pun menyiasati dengan membolehkan Nadira jajan saat dia dijemput. Entah sama gue, suami, tante atau nenek-neneknya. Jadi tetep gak pegang uang sendiri.

Dan bener kan, gairah jajannya di kantin cuma berlangsung sesaat. Setelah itu, dia lebih pilih jajan di Alfamart or Indomaret. Alasannya: “Jajanannya lebih enak-enak daripada di kantin, Bu.” Ya emang lah yaaa.. Plus lebih mahal juga sih, hahaha.. Tapi emang gak gue kasih setiap hari sih. Gak ngedidik juga kan, bikin anak jadi konsumtif.

Kebijakan tanpa uang jajan ini terus gue lanjutkan ke kelas 2 tanpa komplain dari Nadira. Gue pun berusaha bikinin bekal sesuai seleranya.

Sampai suatu hari, gue kan sering tuh ajak Nadira ngobrol. Tanya-tanya kalo lagi istirahat ngapain aja, main sama siapa, dst. Jawaban Nadira bikin hati gue mencelos. Dia cerita, kalo istirahat, biasanya dia jalan-jalan ke kelas-kelas lain, bacain daftar nama teman-teman, keliling-keliling lapangan. Semua dilakukan sendirian.

Lho koq sendirian? Kata Nadira, iya sendirian, karena teman-teman yang lain kan pada jajan ke kantin. Mereka dapat uang jajan, sementara Nadira gak. Tapi dia bilangnya gak pake sedih. Lempeng aja. Lah kan bikin hati tambah sedih ya dengernya😦

Setelah berkali-kali ngobrol, cerita Nadira konsisten gitu terus. Gue pun gamang. Apakah ini saatnya untuk merevisi kebijakan?

Trus gue berdiskusi dengan suami. Topiknya, perlu gak sih mulai kasih uang jajan ke Nadira? Toh, dia emang harus kenal nilai mata uang juga kan nanti. Dia juga harus belajar mengelola keuangan. Jangan sampe jadi anak yang banyak belajar di sekolah tapi miskin praktik.

Akhirnya gue dan suami sepakat untuk kasih uang jajan ke Nadira. Untuk awal, kami kasih seminggu sekali aja. Pas gue beritahu ini, muka Nadira sumringah banget. Dia hepi karena bisa merasakan sensasi jajan dengan bawa uang sendiri.

Minggu lalu, baru pertama kali gue kasih uang ke dia. Jadwalnya dia yang pilih sendiri, yakni tiap Selasa karena di hari itu, Nadira ada pelajaran olahraga. Gue kasih jatah 5 ribu aja, dengan pesan, jajan susu, yakult, etc aja ya. Makanya di bekal hari itu, gak gue masukin susu/jus.

Begitu gue pulang kantor hari Selasa malam, Nadira langsung menghampiri gue. Dia kasih sisa uang jajannya hari itu. Pas gue cek, koq ada 4 ribu? Berarti jajan apa dengan uang seribu?

Ternyata, Nadira cuma pengen merasakan sensasinya aja. Uang yang gue kasih, dia belikan permen mentos seribu rupiah. Sisanya, dia taro di tas, dan dikembalikan ke gue. “Mbak Dira kan gak ngerti uang Bu. Emang sisanya masih banyak ya?”.

Ih terharu amat punya anak koq patuh bener gini, hahahha..

Langsung gue kasih Nadira kaleng gede yang tujuannya untuk mengumpulkan sisa uang jajannya. Gue bilang, setiap ada sisa uang jajan, harus dimasukkan ke situ. Nanti setelah beberapa lama, kalengnya dibuka dan dihitung. Hasil uang di kaleng itu bisa untuk beli sesuatu atau diberikan ke anak-anak yang kurang beruntung.

Mudah-mudahan sampe gede nanti kamu tetep gini ya Nak. Kenal uang dan pandai mengelola uang, itu harus. Tapi jangan doyan-doyan jajan banget ya supaya cepet kayaπŸ˜€

*curcol emaknya yang dari dulu kebanyakan jajan jadi duitnya abis meluluπŸ˜› *

Btw, ada artikel menarik tentang perlukah anak-anak diberi uang jajan di sini. Mau gue resapi dulu ahπŸ™‚

10 thoughts on “Nadira dan Uang Jajan

  1. Nadira, I feel you!!

    Mungkin karena sesama anak tunggal kali ya Mbak, ga dikasih jajan karena semua2 bawa dari rumah. Tapi namanya anak kecil, manalah bisa liat temen ga jajan. Alhasil bekel abis, duit tetep minta buat jajan chiki. Makanya berat 90kg #curcol

    Anyway, dari TK sampe detik ini, kecuali pas kuliah, aku setiap hari bawa lunch dari rumah lho, padahal di kantor makannya AYCE gratis gitu. Tapi somehow lebih cocok masakan mamah. #anaktunggadetected

  2. Mbak Ira, emang Nadira skrg kelas berapa?

    Seingetku aku jajan pertama kali kelas 6 SD.. Sama kayak TK-nya Nadira, lingkungan SD-ku gada tukang jualan wkwkwk *sedih* Pas SMP ngeliat temen2 pada jajan, jd pengen jajan jg.. Ditambahin mama lah barang 1000-2000 (di luar ongkos) lumayan zaman itu bisa beli batagor. Tapi sayangnya malah jarang bersisaπŸ˜†

    Anyway thanks mbak buat pelajarannya hari ini, bisa diterapin ke ponakan #eh

  3. Aku baru ngerti uang kelas 3 sd mba. Gara2 ga dikasih uang jajan, aku ga tau kalau ambil makanan di kantin harus bayar.

    Suatu hari aku ikutan temen2 ambil permen, aku langsung masuk kelas aja. Trus besok paginya mamaku bilang kalau mau ambil permen di kantin harus bayar pake ini (ngasih uang 100 yg merah), nanti ada kembaliannya uang juga yg bukan kertas. Hihihi kasian banget yaa aku. Tp setelah itu aku jd ngerti gunanya uang.

    Nah untuk Jenna sekarang aku juga ga ngasih uang jajan dan selalu aku bekelin dr snack sampai maksi. Nah dia boleh jajan di kantin kalau pas jam istirahat ketemu aku di sekolah. Itu juga wanti2 bgt jajanan yg boleh dibeli apa aja.

    Nah pernah beberapa kali aku kasih uang jajan + snack, cuma pengen tau aja mana yg lebih disuka. Ternyata pas pulang sekolah Jenna kasih aku uangnya utuh, snack nya abiss… katanya sih enakan bekel dr rumah..

    Ihiyy aku terharuuuu bgt..

  4. aq tahu nilai uang itu sebenernya dari TK, karena sering diminta bantuin ibu beli bumbu2 di warung karena lupa gak kebeli waktu pasar. Tapi pas TK pun aq gak dikasih uang jajan, emm dikasih ding tapi mepet bgt, cuma 50rupiah, disaat temen lain dpt 200rupiah. Dikasih bekel pernah sih, tapi gak sering krna pernah gak sesuai selera jd milih gak mau dibawain bekel lagi. hohooo….

    trus waktu SD apalagi, tambah gak ada temen yg bawa bekel. Makanya uang jajan naik jadi 100rp, naik terus smp kelas 6 kira2 200rp, super irit yak? tapi segitu bs buat beli nasi rames, cilok, kerupuk kasih saos, coki2 dan es lilin. krna dari dulu boleh jajan, jadi smp skrg mulutnya dibilang suami si mulut jajan. hahaaa

    Nadira keren euy mau konsisten makan bekel dr ibu. Dan tentu saja salut sama mba ira yg rajin bikin sarapan, setiap postingan bekel mba ira jadi bikin aq semangat jg loh bikin bekel buat diri sendiri. hehehe

  5. Mbak, aq dulu dikasi uang jajan tapi dibatasi jajanan yg boleh dibeli apa aja. Naaah…karena dulu dibatasi, skrg aku malah doyan banget jajan. Semacam ‘balas dendam’ kali yaa πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

  6. Aku sama suami ku beda banget.. waktu kecil aku jajan mulai smp, dan tiap hari cuma beli teh botol roti nya bawa dari rumah.. mamaku emang ga biasain untuk jajan sih.. nah suami ku doyan jajan banget dari kecil, soalnya ibu nya memang suka jajan.. alhasil anakku ngikut kaya bapak nya karena tiap hari dianter sekolah sama mertua.. sbnr nya aku gak mau anakku sering jajan karena akan jadi kebiasaan sampe gede nya.. jadi tiap malem aku bilangin jangan tiap hari jajan, sesekali aja.. tapi ya susah jg karena udah kebiasaan.. Nah kalo aku lg sama suami aku jg jadi suka jajan ngikutin suami.. tp kalo lg jalan sendiri kalo mo jajan tetep mikir2 dulu..

  7. Mbak Ira…jadi pengen curcol juga soal jajan anak. Anakku masih TK, dulu di Surabaya sekolahnya nggak ada kantin, nngak ngebolehin ada jualan di depan sekolah jadi setiap hari bawa bekal, Begitu kami pindah tugas ke Madura masuklah di sekolah disana, dan TKnya sekomplek sama SD, ada kantin plus ada yg jualan mainan juga. Awalnya yang nggak ngerti jajan dia jadi minta uang jajan juga, pas dikasih 2 rebu doang sehari, tiap hari jajan tapi nggak dimakan cuma dikumpulin di tas. Jadi tiap sore mesti ngoperasi tasnya karena pasti banyak permen (mentos, yupi, milkita) yang dia beli 2rebu tiap harinya dan paling yang dimakan satu biji doang.πŸ™‚.

  8. Anakku 2, icha kls 4, aby kls 3. Icha ga pernah jajan, walo dibawain uang jajan, utuh aja itu uang berhari2 kecuali diminta temennya (kejadian kls 1 – 2 sd). Kalo aby sesekali minta bw uang tp paling beli mainan murah harga 2 sampe 5 rb di abang2 dkt sekolah. Pernah wkt kls 2, dia dikasi uang 5 n 10 rb sm tmn sekelas. Aby bilang temennya ini bw uang 50 rb k skul. Wkt urus pindah skul semester lalu (krn pindah rumah), br tau kjadian sebenarnya. Temennya ini 2 bersodara, adeknya msh tk, tinggal sm ibu n ayah tiri, tp si ayah tiri ga mw urus 2 anak bawaan istri dg alasan beda agama. Ibunya jualan minuman di pom bensin. Jd 2 anak ini seharian dirumah hanya berdua, gada yg urus, makan dr tetangga yg kasian n uang jajan itu ternyata bbrp kali dia curi dari kantin n laci kepsek..mw nangis dengernya..hiikkss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s