Bahasa Inggris dan Pasangan

Kemarin di Instastory gue angkat tema tentang kriteria pasangan. Yang jawab buanyaaakk banget dan beraneka ragam. Ada yang serius, ada pula yang sangat spesifik dan bikin ngikik.

Salah satunya adalah “harus bisa Bahasa Inggris”.

Untuk kriteria ini, gue ngerti sih kenapa. Bahkan duluuuu banget, gue pernah nulis post di blog friendster (yaelah ketauan tuwirnya dah eikeh) tentang kriteria pacar dan kemampuan bahasa Inggrisnya. Sayang, karena friendster udah tutup, blog gak penting itu hilang kehapus.

Alhamdulillah juga sih karena kalo dibaca, isi blog friendster gue alay banget hahaha…

Anyway, kemampuan bahasa Inggris gue juga gak bagus-bagus banget dan perfect ten. Cuma, gue kan anaknya verbal banget ya. Gue cuma bisa ngungkapin perasaan lewat kata-kata terutama lewat tulisan. Dan gue ngerasa bahasa Inggris itu perbendaharaan kata untuk hal-hal yang emosional lebih kaya dibanding bahasa Indonesia. Jadi gue lebih nyaman kalo ber-romantis ria, marah, kesel, atau meluapkan emosi pake bahasa Inggris. Bisa lewat lirik lagu, dialog film, etc.

Sayangnya, gak semua (mantan) pacar gue bisa berbahasa Inggris.

Yang lumayan parah adalah mantan gue, sebut aja si Tono ya. Sebenernya gue tau sih kalo Tono itu bahasa Inggrisnya belepotan karena kami temenan lamaa banget sebelum jadian. Tapi yaaahhh namanya cinta, masa urusan sepele gitu dipermasalahkan?

Dan ya enel ugha, pas pacaran ada beberapa hal terkait bahasa yang sering bikin gue gondok.

Misalnya, pas dia ulang tahun. Seperti gue bilang tadi, gue kan tipe verbal ya. Jadi ketimbang dikasih bunga, coklat, dll, gue lebih hepiiii banget dikasih kartu ucapan dengan tulisan yang manis tapi lucu. Witty ceunah. Jadi gue berusaha kasih kartu ucapan dengan tulisan yang witty untuk pacarku terchayank.

*yah kira-kira macem begitu lah isi kartunya, uhuy*

Nyarinya aja sampe berjam-jam tuh karena gue ingin memastikan bahwa maksud yang gue inginkan bisa tersampaikan di kartu itu. Trus, zaman itu kan belum ada kartu ucapan custom kayak sekarang yang bisa nyomot kata-kata dari internet. Jadi gue harus ke toko buku impor macam Kinokuniya untuk dapetin. Plus, harganya mihil pula.

Begitu dapet, bayar, trus gue kasih lah kartu (+kadonya) ke Tono. Gue suruh dia baca di depan gue. Ceritanya gue pingin liat ekspresinya gitu. Harapan gue kan Tono pas baca terharu dan senyum-senyum sendiri dengan kata-kata yang gue pilih di kartu itu.

Ternyata, tinta cyin!

Ya dia baca lempeng aja gitu. Soale, dia kagak ngarti dong!

Yahilah, KZL juga gue, tapi gue gak bisa nyalahin Tono. Sapa suruh gue sok romantis pake bahasa Inggris padahal tau dese gak paham. Kudunya mah pake bahasa Betawi aja keles.

Sayangnya, gue gak kapok-kapok. Bahkan ada hal lain yang kalo diinget-inget sekarang, bikin malu sendiri.

Jadi, gue itu kan suka keidean bikin nama panggilan sayang untuk pacar ya. Nah si Tono ini orangnya kurang kreatip. Padahal gue gak mau dipanggil yang standar-standar gitu. Setelah gue cari-cari inspirasi, gue bilang ke dia “Gimana kalo kamu panggil aku Sunshine?”. Sweet banget yaa dan menurut gue, masa sih Tono gak paham artinya apa?

*btw I was 20 yo at that time. So yeah I know I was being cheesy*

Oke sip, Tono pun setuju.

Jadi hati gue berbunga-bunga kan tuh tiap Tono manggil gue Sunshine. Soale maniis banget dan gak pasaran gituuu, uwuwuwuwu.

Nah setelah kira-kira setahunan kami jadian, gue ultah nih. Tono pun kasih kado plus kartu ucapan yang semaksimal mungkin dia bikin romantis lah. Dia pun tampak excited pas liat gue baca kartunya. Mungkin perasaan dia mirip dengan perasaan gue pas kasih dia kado ya.

Gue juga excited banget dong. Hepi lah karena baru perdana nih Tono kasih kartu.

Tapiii… Kalimat pertamanya udah bikin hatiku mencelos.

Tau gak dia nulis gini (kira-kira ya, gue lupa tepatnya)

“Happy birthday Sensei, my love”

Gue tanya dong, Sensei itu sapose cuy?

Trus Tono jawab:

“Lho Sensei itu kan panggilan sayang yang kamu bikin. Masa kamu lupa? Aku waktu denger usulan itu, sempet bingung. Koq kamu ngusulin Sensei. Itu kan panggilan guru di kursus Bahasa Jepang.”

Yahilaahh.. Hati gue ambyar banget dah rasanya 😦

Ternyata selama ini gue kagak dipanggil Sunshine, tapi Sensei sama doi. Huh, aku kezeelll T_T

Hubungan gue dan Tono akhirnya putus juga. Tapi bukan karena kemampuan bahasa Inggrisnya lho ya, hahaha..

Nah setelah sama Tono, gue sempet jadian sama sebut aja Toni. Dia ini sama lah kayak Tono, sama-sama kagak bisa bahasa Inggris. Tapi karena pacarannya cuma sebentar banget, gak ada kejadian-kejadian kocak kayak Tono tadi.

Justru kejadian lucunya setelah kami putus. Btw, gue dan Toni ini masih berhubungan baik setelah putus karena gue ngerasa lebih enak temenan aja.

Suatu hari, Toni tiba-tiba kirim gue SMS (waktu itu belum ada Whatsapp ya sis). Dia minta tolong gue terjemahin sesuatu.

Gue pikir ini berkaitan dengan kerjaan nih. Tau-tau dia kirimin gue SMS dari pacarnya yang minta putus.

“Ra, aku gak ngerti ini si X ngomong apaan sih. Boleh minta tolong terjemahin gak?”

Gue jadi mau ngakak tapi kasian juga kan sama si Toni. Udah diputusin pacar via SMS, eh pake bahasa yang dia gak paham pula wkwkwkwk πŸ˜€

Oh ya, itu bukan sekadar putus pacaran aja lho ternyata. Tapi si X itu memutuskan pertunangan ke Toni lewat SMS. Batal dah rencana pernikahan mereka yang bakal digelar beberapa bulan lagi.

Sampe sekarang, kisah ini jadi bahan gue ceng-cengin Toni mulu tuh. Apalagi, sampe sekarang juga, kemampuan bahasa Inggris Toni tetep gak membaik hahahaha.

Makanya, begitu gue pacaran sama suami, gue hepi banget pas tau kemampuan bahasa Inggrisnya ternyata lumayan oke. Jadi gue bisa lah kirim-kirim kode lewat lirik-lirik lagu, dialog film atau quotes.

Kalo dulu kan, misalnya gue kesel dan pasang lagu You Oughta Know-nya Alanis Morisette misalnya untuk kasih kode, baik Tono maupun Toni mana pahaaamm 😦

Yah sekian kisah aibku hari ini. Makasih lho yang kasih tema ini, bikin gue jadi inget story masa laluku yang diinget-inget, ngakakable banget ya πŸ˜€

Ada yang senasib gak sih?

14 thoughts on “Bahasa Inggris dan Pasangan

  1. Lucu banget Mbak Ira, aku sampe ngakak sendirian di kamar mandi nih, moga moga anak2 ngga kebangun. Thank you for sharing your stories😘

  2. I feel youu… aku juga syusyah ngomong kalo marah, kecewa, sedih and happy banget, jadinya selalu yang keluar bahasa Inggris. Bukan sok keminggris siih… Relate banget sama ceritanya, Sensei hahahaha….

  3. Hi, ka! I’m here because the bread maker machine but ended up laughing at this story. Thank you for sharing ya ka!! Ceritanya lucuuu!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s