(Fake) Lyfe on Instagram

Beberapa waktu lalu, di twitter gue baca thread orang yang diambil dari Instastory-nya sebuah lembaga penasehat keuangan. Ceritanya tentang kisah nyata seorang selebgram yang harus mencari duit untuk memenuhi gaya hidupnya.

Maklum, jadi selebgram itu ternyata gak murah. Lo harus menyesuaikan diri dengan gaya hidup yang lo tampilkan di Instagram feed lo. Jadi yang tampilannya selalu mevvah, ya kudu konsisten, gak boleh ujug-ujug makan di warung pecel lele pinggir jalan. Kudu di resto-resto papan atas lah.

Lama-lama, si Mas Selebgram ini keteteran lah. Pemasukan sih ada, tapi jadinya kayak pepatah “besar pasak daripada tiang” gitu deh. Akhirnya, supaya bisa keep up dengan gaya hidup dan kontennya di Instagram, dia pilih jadi gigolo, simpenan seorang pejabat. Semua dijamin, mulai dari apartemen, mobil, sampe duit jajan.

Kisah serupa sempet heboh di beberapa media, yakni tentang seorang selebgram hedon yang nekad photoshop foto orang supaya terkesan dia yang naik pesawat first class dan menikmati kehidupan glamour. Pas ketauan, si selebgram itu langsung tutup akun. Ridiculous, no?

Trus ada lagi cerita lain, lagi-lagi di Twitter, yang cerita tentang seorang selebgram kelas bawah. Selebgram low level ini hobi nyolongin Instastory orang lain dan di-posting di Instastory-nya sendiri. Jadi seolah-olah dia yang lagi jalan-jalan, makan-makan, traveling, etc. Hebat ya?

Baca tiga cerita itu gue yang ter-“wowwwww” sendiri deh. Tapi, abis itu, tersadar sih. Fenomena maksain diri untuk tampil lebih dari orang lain itu emang selalu ada di berbagai zaman dan lapisan ya.

Untuk di medsos, terutama Instagram, pamer-pameran harta emang banyak banget sih. Ada yang model humble brag dengan pajang foto dan caption tentang lipstik misalnya, tapi terselip sebiji tas Hermes terbaru. Jadi agak gak nyambung tapi orang yang paham pasti ngerti banget hahaha..

Ada yang model terang-terangan pamernya, kayak para socialite or seleb di Instagram. Gak usah repot-repot nulis caption, tinggal tag desainer/brand baju dkk-nya, dari ujung kepala sampe kaki. Cucok meyong kan shay.

Trus banyak deh follower yang ikut-ikutan pengen bergaya borju ala selebriti dan selebgram. Padahal, kondisi finansial mereka belum tentu mampu. Kayak selebgram yang jadi gigolo tadi itu lho. Alhasil, jadi jual diri atau mungkin bisa melakukan hal yang lebih parah lagi, demi tuntutan konten dan gaya hidup di Instagram.

Gara-gara yang begini, beberapa hari lalu di Twitter lagi rameee soal beberapa orang yang mengeluhkan Instagram dan mengaku depresi karena Instagram. Kata mereka, setres liatin feed Instagram karena isinya pameran dan borju banget. Bikin FOMO bener deh karena gak mampu atau gak diajak ikutan. Kalo pun mau maksain beli barang-barang kayak di Instagram seleb, bisa gak makan setahun kayaknya.

Gue bacanya agak mengernyitkan dahi sih. Menurut gue nih, semua kontrol adanya di diri kita sendiri. Jadi mau join medsos apapun, atau di dunia nyata, ya pasti bakal ketemu oknum-oknum kayak gitu. Tinggal kitanya aja yang pilih. Mau terpengaruh dengan lifestyle borju di medsos atau simply unfollow akun-akun tersebut supaya hati tenang?

Saat ini medsos paling aktif gue ya Instagram. Facebook cuma untuk liat kabar teman-teman lama, bukanya pun gak tiap hari. Twitter untuk baca-baca update berita, meme dan isu sospol. Di Instagram, gue biasanya suka posting di feed maupun Instastory. Supaya gak depresi dengan hal-hal yang di luar jangkauan gue, ya gue pilih akun mana yang mau di-follow.

Makanya, gue jarang tuh follow socialita, selebriti hedon, atau selebgram borju. Yang gue follow rata-rata adalah akun masak-memasak, kuliner, home decor (gara-gara kecanduan HGTV nih!), temen-temen dan sodara. Akun gosip follow juga sih supaya gak ketinggalan update dunia perhosipan buibuk dunia maya hahaha..

Kalo lagi kepo, ya baru tuh gue buka-bukain akun Instagram orang-orang yang kontroversial. Sesekali mah gpp lah yaw, buat tombo kangen aja gitu. Plus kalo gosipan sama temen gak ketinggalan banget ๐Ÿ˜€

So far, langkah kayak gini cukup aman dan ngaruh di gue sih. Gue dapet banyak resep baru, tips & tricks baru, kiat mendekor rumah (yang sampe sekarang masih belum dipake), hiburan karena baca meme-meme lucu, etc.

Menurut gue, buat apa ngabisin waktu dan kuota internet kalo cuma untuk bikin hati iri karena liat lifestyle-nya dan bikin depresi? Apalagi kemudian kita jadi benci orang itu, dan ninggalin hate comment di akunnya. Emangnya dengan benci si X yang lo sama sekali gak kenal, trus nulis hate comment di medsosnya, lo bakal dapet faedah atau door prize berlian gitu? Yang ada malah diperkarain ke polisi lho kayak yang pernah dilakukan Deddy Corbuzier dan baru-baru ini, Denada.

Apalagi sekarang ada UU ITE. Dan meski terkesan anonim, identitas kita di dunia maya itu tetep bisa-track koq. Jadi jangan ngerasa aman dan asik-asikan aja nge-bully or ngata-ngatain orang di medsos. Kalo orang itu mau ngurus, bisa di-track banget tauk.

Trus, eling shay, kebencian itu menyiksa. Soale, membenci orang itu bikin energi negatif di dalam diri kita membesar. Kalo kita benci sama si X, trus kita follow dia, perhatiin aktivitas, tingkah laku, belanjaan dan makanan dia tiap hari di IG, yang ada tambah sebeeell. Padahal orang yang kita benci mah asik-asik aja hidup senang. Eh kitanya benciii banget sama dia sampe kebawa mimpi. Nah, yang rugi sapa tuh?

Makanya, gue heran sih sama para hater-nya seleb. Salah satunya adalah para haternya Ayu Ting2. Gue gak kenal Ayu, dan gue pernah denger dia emang rada-rada ajaib ya kelakuannya. Yang bikin gue melongo, akun Instagram dia adalah akun selebriti Indonesia dengan follower terbanyak. Tapi, rata-rata follower-nya cuma follow akunnya untuk kepoin dia dan nulis hate comment saking bencinya.

Uwoowww!

Segitunya banget brosis?

Begitu juga dengan akun selebriti-selebriti kontroversial lain kayak Mulan J, Nikita M, etc. Followernya banyak, tapi rata-rata isinya hater. Jadi isi komennya kebanyakan yaaa hate comments.

Gue masih belum bisa paham sih, kenapa ada yang follow orang yang dia benci. Hati pegel karena dengki, padahal orangnya juga boro-boro tau kalo kita benci sama dia. Wong kenal aja kagak hahaha..

Jadi ya gitu deh. Buat gue, medsos itu kayak pisau bermata dua. Kalo kita bisa pilah-pilih follow akun yang kontennya inspiratif dan memperkaya pengetahuan, medsos itu positif banget lho. Tapi kalo kita follow akun yang kerjanya menyebarkan kebencian, atau seleb hedon yang bikin kita insecure dengan kondisi finansial kita, ya jadinya negatif lah.

Gimana, setuju gak sama opini akoh?

Advertisements

11 thoughts on “(Fake) Lyfe on Instagram

  1. banget mba, medsos itu dipake buat hiburan dan info yang bermanfaat kalo buat ngepoin orang apalagi follow yang kita benci lah cape sendiri bikin hidup ga tenang, energi negatif itu jangan disimpan tapi mesti dibuang.

  2. Sebenernya being famous on instagram is NOT the same as being rich in monopoly lho.. Karena selebgram2 ini kan beneran dapet duit dari endorse-an lah, diundang ke acara-acara PR berbagai produk dengan title Selebgram atau malah kadang2 social media darling wkwkwwkwk.. Dapet banyak kesempatan lah misalnya diajakin traveling oleh airline tertentu untuk promo dll.. Dan in real life pun mereka terkenal, walaupun bukan artis sinetron/film/model/singer.. Selebgram2 gini nih jalan di mall pun banyak yg ngajak foto bareng lho.. so they’re actually famous in real life too..

  3. Penasaran sama yg contoh selebgram itu, cuma tau yang kedua soalnya yg akhirnya tutup akun hihihi. Orang segitunya ya, demi kepopuleran semu sampai melakukan segalanya….padahal bener banget itu quotes terakhir ” being famous in IG is basically being rich in monopoly “. Semua itu fanaaa wahai manusyaaaa *insert meme qasidah di sini* ๐Ÿ˜€

  4. Pingback: Pelajaran dari Bu Dendy | The Sun is Getting High, We're Moving on

  5. Nah ini lah mba. Suka heran sama haters, ga suka tapi follow cuma buat ngebully. Agak2 sakit gak sih? hahahaha. Aku mah, kalo udah gak suka aja langsung unfollow, ga diliat2 lagi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s