Pelajaran dari Bu Dendy

Beberapa hari ini, medsos rameeeeee banget sama video Bu Dendy. Buat yang belum tau karena gak mainan medsos, gue ceritain deh. Intinya sih, dalam sebuah video, Bu Dendy melabrak Nyalla, wanita yang dituding sebagai selingkuhan suaminya, atau sering disebut pelakor.

Yang bikin viral dan memancing reaksi heboh dari netizen, aksi melabrak itu gak cuma marah-marah jambak-jambakan doang. Tapi si Bu Dendy ini sambil marah-marah sambil nyawer Nyalla dengan duit seratusan ribu, banyaaaakkk banget. Swaagg banget gak siihh??

Gue sih gak tertarik membahas soal Bu Dendy, pelakor, etc ya karena pendapat gue soal pelakor dari perspektif feminisme pernah gue tulis dulu di sini. Di posting-an kali ini gue pengen nulis sisi lain dari kasus Bu Dendy, yakni tentang keterbukaan finansial suami istri. Yes, ide ini gue dapet dari akun Instagram Jouska, yang sering membahas problema finansial dengan kacamata zaman now (termasuk kasus selebgram kemarin tuh).

Kabarnya, Bu Dendy ngamuk kayak gitu karena suaminya selingkuh dan transfer duit juta-jutaan pake duitnya Bu Dendy. Jadi, si Bu Dendy ini dulunya penyanyi dangdut yang laris manis. Begitu hijrah, tabungannya yang buanyak itu dia investasikan untuk bisnis coklat cmiiw. Jadi pas merit sama sang suami, Bu Dendy udah kaya. Bahkan hitungannya, si suami ini kayak numpang hidup lah.

Makanya no wonder kalo Bu Dendy geram. Pas cek mutasi bank, koq ada dana sekian banyak yang ditransfer ke rekening cewek lain??

Yah gue juga bete banget sih jadi dese. Gak usah gue yang jadi bread winner kayak Bu Dendy. Kondisi kayak sekarang pun kalo laki gue bertingkah kayak Pak Dendy (amit-amit) ya gue bakal marah juga lah. Tapi gak pake nyawer sih, mending buat jajan deh, hahahaha.. *teteeeep fokusnya pada makanan*

Anyway, gara-gara kasus ini, gue jadi teringat artikel yang pernah gue baca duluuu banget. Masalah rumah tangga hingga terjadi perceraian nomor satu di dunia adalah soal duit. Ini gak cuma hasil nebak-nebak buah manggis ya, tapi beneran ada surveynya. Dan di kehidupan nyata, ya emang faktanya begitu. Di sekeliling gue, teman-teman, kenalan dan saudara yang cerai pun rata-rata emang masalah utamanya adalah seputar duit, yang kemudian merembet kemana-mana.

Oleh karena itu, gue dan suami sejak zaman pacaran dulu berusaha banget untuk saling terbuka. Awalnya mah, uwow susah ya shaayyy. Tapi dari situ, kondisi finansial kami berdua dipetakan, kalo merit nanti enaknya gimana-gimana. Begitu pula dengan kondisi finansial ortu masing-masing. Maklum, di Indonesia kan pernikahan itu gak hanya menyangkut dua orang aja, tapi juga seluruh keluarga. Plus, urusan finansial di sini sangat erat dengan keluarga. Jadi kalo ortunya dikejar debt collector karena ngutang di bank, anak mantu pun ikut kena getahnya.

Pas mau merit, kondisi keuangan pun diomongin di depan, secara blak-blakan. Gue dan suami pengennya nikah sederhana karena sadar diri gak punya duit. Tapi ortu kami ofkors gak setuju, apalagi keluarga mertua. Karena baru pertama kali mantu, mertua gue pengen bikin resepsi yang gede di gedung yang cukup gede. Mendengar itu, ortu gue melambaikan bendera putih tanda nyerah. Soale, beberapa bulan sebelumnya, bokap nyokap baru aja bikin kawinan adik gue. Jadi duit tiris ya bro.

Akhirnya disepakati, upacara adat (siraman, midodareni etc) + akad nikah + resepsi untuk keluarga dan kolega bonyok dibikin keluarga gue di rumah. Resepsi ngunduh mantu untuk keluarga dan kolega mertua dibikin oleh keluarga mertua di gedung. Untuk acara di rumah, keluarga mertua gak ikut patungan. Begitu pula sebaliknya, untuk acara di gedung, keluarga gue gak ikut patungan.

Begitu pula soal angpao. Untuk acara di rumah, semua angpao jadi hak keluarga gue. Sementara di gedung, semua angpaonya jadi hak keluarga mertua.

Pengantinnya mah cukup jadi figuran utama aza lah πŸ˜€

Sampe saat ini, cara begitu dinilai banyak sodara dan temen sebagai cara yang the best hingga akhirnya banyak ditiru. Soale, cara tersebut meminimalkan kisruh dan gesekan ego antara keluarga yang biasa terjadi kalo satu acara dibikin oleh dua keluarga secara patungan. Ada yang ngerasa gak adil karena nanggung biaya lebih gede, tapi cuma dikasih jatah undangan dikit dan gak dapet pembagian angpao. Macem-macem deh.

Seorang kenalan gue nasibnya ngenes. Keluarga pihak perempuan gak mau terus terang di awal dan menyanggupi semua biaya resepsi. Pihak laki-laki hanya diminta patungan 1/3 biayanya aja. Tiba-tiba, jelang hari H, pihak katering, dekor, dll mogok karena belum dibayar sama sekali.

Supaya acara bisa lancar, pihak keluarga laki pun melunasi semuanya. Dan guess what, di hari H, semua angpao tetep dikuasai pihak perempuan. Masalah ini pun bikin suasana gak nyaman sampe sekarang, meski kejadiannya udah bertahun-tahun lalu.

Kembali ke laptop, setelah menikah, gue dan suami tetap berusaha untuk terbuka dalam urusan finansial. Kalo rumah tangga zaman dulu kan, suami kasih seluruh gajinya ke istri, lalu dikasih jatah per bulan. Nah, kalo di kami gak gitu. Soale beda bank bok, sayang biaya transfer tiap bulannya, hahahaha *mreki bingits*

Alasan sebenernya, ya ribet aja sih kayak gitu. Karena kami berdua sama-sama kerja, akhirnya dibagi deh job desc masing-masing. Tugas suami adalah bayar segala urusan rumah. Mulai dari bayar kredit, listrik, PAM, PLN, keamanan, kebersihan, etc. Tugas gue adalah urusan rumtang dan Nadira, yaitu belanja bulanan, SPP Nadira, gaji Mbak cuci setrika, dan nyiapin dana pendidikan Nadira pake reksadana, investasi, etc. Tiap bulan, suami kasih sekian untuk nambahin. Kalo kurang, gue minta lagi. Kalo dia bokek, ya dia minta duit sama gue. Gitu.

So far ya kurang lebih baik-baik aja sih. Gue juga gak pernah menghalangi dia kasih apapun ke keluarganya, begitu pula sebaliknya.

Nah, pas kondisi kantor suami ambruk setahun belakangan, terpaksa kami mengetatkan ikat pinggang sampe lubang terkecil hahahaha.. Nyesek sih nyesek banget, cuma karena diomongin bareng-bareng, cari solusinya gimana, blablabla, yawdah jalanin aja. Kebetulan juga gue tipe orang yang berusaha easy going. Stres-stres mah ada, tapi kalo dialihkan ke hal lain yang lebih positif, jadi gak pusing kan. Doakan bisa semangat terus ya gaes πŸ™‚

*maap ini kurang nyambung ditaro di tengah2 posting-an, tapi intinya bagus banget yhaa*

Gue perhatiin, banyak rumtang temen yang bermasalah gara-gara suami istri gak mau buka-bukaan urusan finansial. Ada kenalan gue yang baru tau kalo suaminya ternyata udah nganggur selama 1 tahun belakangan dari debt collector. Rupanya, selama ini si suami gengsi karena istrinya lebih sukses, sementara karier dia lagi down. Supaya gak malu, dia tiap hari pura-pura berangkat kerja, padahal ended up tidur di rumah ibunya. Untuk support keluarga, si suami ini pinjem kanan kiri, hingga akhirnya dikejar-kejar debt collector.

Temen lain kasusnya mirip-mirip. Suami kasih istri jatah bulanan sekian. Istrinya yang gak kerja dan jadi IRT sebenernya pusing karena jatah segitu gak cukup. Cuma dia ogah ngomong ke suaminya. Akhirnya, dia mencoba berbisnis, tapi gagal. Dikejar-kejar utang, pas ketauan suami baru kebuka semua. Terus kisruh berlanjut dan melebar deh.

Ada lagi temen yang parah banget sih. Istrinya sama sekali gak tau gaji suaminya di kantor berapa dan cuma dikasih jatah sekian. Untuk memenuhi kebutuhan anak-anak, dia sampe terima jahit, masak, etc. Padahal, gue tau banget gaji suaminya gedeee… Dan berdasarkan investigasi beberapa teman, naga-naganya temen ini punya keluarga baru alias poligami.

Jadi ya gitu. Urusan transparansi keuangan antara suami dan istri emang penting. Menyitir omongan miminnya Jouska:

Berani telanjang berdua di kamar, masa gak berani telanjang urusan kantong?

Yah gue gak 100% transparan juga sih sebenernya, 90% kira-kira lah. Untuk urusan belanja online, masih ada lah beberapa yang suka diumpetin hihihi.. Biasanya kalo banyak paket dateng secara beruntun, gue suka bilang “oh ini aku dikirimin sama online shop untuk endorse”. Berasa seleb dunia maya banget yak πŸ˜†

Nah hubungannya sama Bu Dendy gimana? Ya itu tadi. Untuk menghindari keanehan-keanehan pada pengeluaran (misalnya suami transfer/kasih duit ke cewek lain atau istri belanja tas mahal mulu padahal sekolah anak gak dibayar-bayar), transparansi keuangan emang penting banget. Minimal kita udah mengantisipasi kan. Kalo emang di depan nanti tetep ada yang aneh-aneh, yaaa itu namanya manusia berusaha, Tuhan berkehendak. Ya gak? πŸ™‚

 

*pic from here*

Advertisements

7 thoughts on “Pelajaran dari Bu Dendy

  1. Kalo aku malah punya tetangga yang si istri hutangnya numpuk di mana-mana, suaminya kerja sebagai polisi. Padahal menurut sepengetahuan awamku, gaji polisi kan lumayan lah ya buat hidup sehari-hari, bisa cukup gak kekurangan gitu harusnya. Tapi gatau lagi gimana cara istri kelola duit yak ampe orang sekampung udah pada ngutangin dan kalo balikin gak pernah sampe lunas. Anehnya, suami istri itu tetep dalam satu ikatan sampe sekarang. Gak habis pikir deh beneran sumpah πŸ˜‚ kok tenteram ya hidup kayak gitu. Digosipin orang sekampung, ditagihin debt collector, tapi sama sekali nggak punya rasa malu/sungkan πŸ˜…πŸ˜…

  2. Meskipun belum nikah mbak. Aku ngrasain bener hidup dalam ketidakjujuran masalah finansial. Bapak dulu g terbuka ngebiayain sodaranya yg anaknya bejibun. Kek satu rumah dg dua dapur gitu mbak. Aku salut sama ibuk yg tetep strong. That’s why aku pengen banget nanti pas nikah suami dan aku ngomongin baik2 masalah finansial. Pembagiannya kek gimana. Kalo ngasih ke sodara kek apa. Dsb. Aku g mau hidup kek ibu q dlu. Ngenes mbak. Btw artikel yg kegalauan para ciwi2 before 30 kutunggu mbak irra. Duh tulisannya mbak irra selalu jadi favorit!

  3. Ini soal harta, tahta, wanita, Ra. Yang namanya laki2 tergoda, biarpun istri cantiknya kayak apa, sama2 merangkak dari bawah, begitu mampu, liat yang lain padahal belum tentu lebih cantik, bawaannya pengen sikat hahahaha. Jadi lebih dari sekedar keterbukaan finansial sih, urusan syahwat memang rempong. Jadi inget sopir taksi dulu di Jakarta, ngajak gue ngobrol, terus cerita bininya 3. Terus blgnya sunah rasul.

  4. Metode Bu Ira sama persis kaya di aku mba. Tapi ntah gimana saat nanti sudah berhenti kerja dan mengandalkan gaji suami. Bismillah saja lah ya, yang penting suami mau terbuka nantinya. aamiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s