Halu Berjamaah

Untuk yang follow gue di Instagram, tentu hapal ya habit gue tiap hari. Kerjanya posting foto bekal Nadira dan bekal gue on weekdays melulu, semua pake hestek #ketringibuira. Awalnya sih iseng doang. Cuma supaya IG gue gak kosong atau isinya selfie kayak selebriti ibukota, hahahahaa… Trus juga sekalian mendokumentasikan bekal bareng beberapa teman yang suka ngebekelin anak/suami/diri sendiri gitu. Saling sharing ide lah.

Eh koq ternyata banyak yang suka dengan foto-foto bekal itu. Bahkan banyak yang kasih testimoni di komen, email atau DM. Rata-rata bilang foto bekal gue dan Nadira itu menginspirasi mereka bahwa bikin bekal itu gak susah. Yang gampil-gampil asal dipadukannya sesuai, pasti jadinya oke.

Dan yang gue bilang gampil, emang beneran gampil. Bekal gue dan Nadira sehari-hari gak pernah spektakuler kayak bistik, rendang, etc. Rata-rata isi bekal Nadira ya nasi + lauk + sayur (bisa ditumis, atau dijadiin omelet, atau digabung dgn lauk) + buah + snack. Sementara isi bekal gue karbo (nasi hitam atau sekarang lagi rutin makan oats lagi. More on this later) + sayur + lauk + buah. Itupun semuanya yang diolah capcipcup, gak ribet dan gak pake lama.

Foto-foto gue pun ya gitu-gitu aja. Pokoknya yang penting sesuai pakem gue, yakni foto itu harus terang dan fokus, udah. Hahaha.. Maklum, gak berbakat motret, sayah πŸ˜›

Makanya gue heran pas pertama kali foto gue dicolong di IG kayak yang pernah gue tulis di sini. Waktu itu sih gue cuma mikir, karena yang nyolong foto adalah online shop (OLS), yaaa agak “dimaklumi” sih. Bisa jadi dia pengen bisnis ketring, tapi gak punya foto jadi nyolong foto gue. Atau dia pengen nipu, jadi dia nyolong foto gue. Ini kan “wajar” ya jadi modus OLS abal-abal di dunia maya. Meski ngeseliiinn banget.

Eh ternyata, colong-mencolong foto bekal di IG juga dilakukan oleh beberapa akun pribadi, untuk pencitraan. So far, gue “baru” mengalami 4 kali. Ini nih kejadiannya:

1. Bekal suami

Beberapa minggu setelah kejadian OLS nyolong foto, tiba-tiba ada yang komen di IG gue. Sebut aja si Mbak A. Intinya, Mbak A ini nanya foto yang gue posting apakah benar foto gue, karena temennya baru aja posting di Path foto yang identik sama persis. Mbak A awalnya mikir cuma kebetulan menunya mirip. Tapi dia jadi curiga banget karena “koq tetes air di tempat makannya sama Mbak.” πŸ˜€

Gue kaget, karena, lah masa gue posting foto bekal orang? Gue pun minta si Mbak itu nge-DM screencapt foto bekal temennya.

Engingeng, ternyata beneran sama persis bok! Rupanya temen si Mbak A posting foto gue di path-nya, klaim bahwa itu adalah bekal suaminya. HAHAHAHHAHAHA!!! πŸ˜†

IMG_20161124_222431.jpg

2. Breakfasth kantor

Kejadian kedua, dapet info dari DM di IG. Mbak B bilang, ada follower barunya di IG yang pajang foto gue dan diaku-aku sebagai makanan dia. Cuss lah gue tengok IG nya., dan langsung nyembur ketawa.

PhotoGrid_1485497767543.png

Trus gue repost lah foto itu di IG gue. Follower dan teman-teman gue banyak yang nekad komen di akun IG si Mbak pencuri itu, marah-marahin dia, sampe akhirnya dia delete foto tersebut.

Gak berapa lama, dia posting foto selfie-nya dengan caption marah-marah karena “diserbu” follower gue. Baca caption-nya bikin garuk-garuk kepala gak gatel deh πŸ˜€

Tapi sekarang udah diedit sih caption-nya, mungkin karena ada yang marahin dia lagi ya? πŸ˜›PhotoGrid_1485498070757.png

3. Bekal hari ini

Ini juga dikasitau follower via DM. Caption-nya sih biasa aja. Tapi di komennya, si Mbak pencuri ini lagi reply-reply-an sama teman/sodaranya gitu. Teman/sodaranya nanya, emangnya bisa makan nasi merah? Trus si Mbak pencuri bilang, ya bisa dong supaya sehat. Kira-kira gitu deh, gue lupa tepatnya.

Gue cekikikan sendiri karena, yaelah Mbak, itu kan nasi hitam tauukk. Trus abis gue repost di IG gue, si Mbak pencuri langsung diserbu follower dan teman-teman gue. Mirip kejadiannya sama si Mbak breakfasth di atas.

Sekarang, si Mbak sampe gembok akunnya dan ganti nama lho. Gak tahan kali ya πŸ˜›

PhotoGrid_1485497968997.png

4. Bekal sariawan

Nah ini yang paling anyar nih. Kemarin gue dapet DM ada yang posting foto bekal gue di FB. Pas gue liat screencapt-nya, gue ngakak sejadi-jadinya karena, caption-nya itu lhoooo, pake emoticon mewek pula! πŸ˜†

Cuma si Mbak sariawan itu agak pinter kayak Mbak nomor 1, karena posting foto colongannya di socmed lain, bukan IG. Tapi sayangnya, Mbak Sariawan ternyata punya IG juga yang namanya sama dengan FB. Jadi kena deh diserbu follower dan teman-teman gue. Duh, ibu-ibu dan pereu emang ganas ya kalo KZL πŸ˜€

PhotoGrid_1485497919529.png

Sesungguhnya, gue masih gak habis pikir sih, kenapa juga banyak yang nyolong foto dan klaim bahwa itu fotonya dia. Padahal, yaelah, itu kan cuma bekal doang bookk.. Isinya gak canggih pula, cuma makanan sehari-hari.

Tapi terus gue analisa lagi, mungkin itu juga yg jadi alasan kenapa foto bekal gue sering dicolongin. Soale, isi menunya makanan sehari-hari yang bisa dan biasa dimasak siapapun.

*di antara 4 foto yang dicolong tadi, 2 di antaranya berisi menu tumis toge. Warbiyasak kamu, ge!*

Terus, penataan fotonya pun seadanya, cuma dijepret pake kamera hape dan ngandelin sinar matahari dengan angle gitu-gitu doang. Gak ditata-tata kayak para food blogger yang punya properti lengkap dan kamera canggih. Nah, saking seadanya itu, foto gue pun gampang diklaim siapapun hahaha…

Si pengklaim foto pun bisa dengan bebas bilang “ini bekal aku/suamiku/anakku/etc” dan orang akan percaya. Karena isi menunya gak ciamik, dan jepretannya simple.

Terus kenapa bisa gampang dikenali? Ya karena gue selalu motret dengan gaya itu-itu aja. Latarnya alas kayu atau alas warna abu-abu terang. Tempat makan juga kalo gak lunch box putih, atau lunch box Tupperware. Kurang variatif tapi jadi gampang dikenali bahwa itu adalah bekal gue. Wong udah berpuluh-puluh foto, gayanya begitu-begitu aja hihihihi πŸ˜€

Anyway, kalo gue liat-liat, para pencuri foto ini mungkin pengen ikutan dibilang rajin masak, rajin bikin bekal sendiri, etc. Kan sekarang di IG dan socmed banyak tuh ibu-ibu posting foto-foto bekal dan masakan homemade. Sampe ada hesteknya segala lho. Jadi, gue duga, para pencuri foto ini mengidap FOMO, alias fear of missing out, atau takut ketinggalan tren yang dilakukan orang-orang lain.

Dengan adanya socmed dan ponsel, FOMO ini jadi gejala yang meluas karena semua orang terkoneksi dengan mudah. Hal-hal besar udah pasti bisa bikin orang FOMO. Tapi hal-hal sepele kayak bekal pun bisa bikin banyak orang gitu, lho. Buktinya, ya empat contoh Mbak-mbak di atas.

Belum lagi dengan pujian, komplimen dari orang lain yekan. Ini menurut gue, delusional dan halu berat sih. Dapet komplimen dari nyolong foto orang dan mengklaim itu fotonya sendiri agak bikin eerrrr gimana gitu.

Di satu sisi, buat gue ini hiburan banget. Dan gue yakin, follower gue juga merasakan hal yang sama. Hayo ngakuuuuu semuaaaa πŸ˜€

Tapi di sisi lain, gue prihatin juga sih *sambil menangkupkan sebelah tangan di dada kayak Mr. Prihatin*.

Apakah empat Mbak di atas segitu tidak bahagianya di kehidupan nyata? Karena menurut artikel di Time ini, FOMO biasanya disebabkan orang-orang yang unhappy di kehidupan nyata. Jadi mereka butuh pelarian dengan bikin ilusi happy and great life di socmed.

Apapun itu, makasih lho Mbak-mbak udah kasih hiburan dan bahan pemikiran buat gue. Kalo mentemen ada yang nemu colongan foto gue, tolong DM aja di IG ya. Lumayan buat bahan ketawa-ketiwi πŸ˜€

Oh yes, itulah yang bikin gue belum kasih watermark di foto-foto gue sampe sekarang. Nanti hiburanku hilang, kak πŸ˜›

fomo coelho.png

*quote-nya jleb banget T_T*

 

Advertisements

25 thoughts on “Halu Berjamaah

  1. Aih udah nyolong kok ya nyolot ya Mak?! Gw barusan nyobain menu pasta lo yang pake tuna BTW hahahaha ternyata endang dan gampil. Sebagai Emak pemalas masak gw nyontek resep lo aja udah hepi.

  2. Aku ngikutin bgt satu persatu screencapt di IG mbak ira πŸ˜‚. Dan sempet negokin akun-aku mereka juga sih, walaupun ga ikut mwninggalkan pesan sadis hahaha…
    Takjub loh liat ternyata mbak-mbak sekarang ternyata segitunya pengen dikasih pujian, pwngen dianggap sama orang. Kirain kelakuan ABG aja yg kyk begini πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  3. Gue sebenernya pas liat IG lo antara kesel tapi lebih ke pengen ngakak mba πŸ˜† beneran halu nya parah orang-orang itu bhahahahhaha segitunya mau pencitraan yah πŸ˜†

  4. akhirnya rilis jg album kompilasinya… πŸ˜„

    astaga… itu ada aja yg ngeles, “terinspirasi” tp fotonya ngga dikasih credit πŸ˜…

  5. hai mbak ira, sejujurnya saya ga kesel liat orang2 gitu. Tapi cenderung kasian, mungkin sama kayak mbak ira utarakan. kasian karena hidup mereka ga bisa puas dengan apa yang ada. kasian karena mereka ga bisa merasakan bahagia dengan yang dipunya. kasian karena jadiin orang lain sebagai barometer. semoga aja sih yang mereka “rebut” dari hidup orang lain “hanya” berbentuk “gambar”, bukan rebut suami, jabatan atau yang lainnya. (ya elaaaa… saya ngomongnya kedalaman… nglantur deh… hahahaha… ).

  6. Iya aneh banget ya sama org org yg nyolong foto dan ngaku ngaku gitu. Kayaknya semakin kesini moral org semakin degrading ya… Mereka berasa fine fine aja nyolong foto org gt. Mana bilang nya inspirasi pula. Kalo inspirasi mah ngomong dong di caption nya ya… Bener bener gak abis pikir…

  7. Komentar paling epic sih yang ada follower mbak yg bilang di ig mereka,”ikut #ketringibuira juga ya, mbak?…” asli ngakak!
    Anw, malam imlekku diisi dengan eksekusi Cakalang Pampis ala ibu Ira, endeuuus! Makasih banyak yaaa

  8. Aku juga sejak kerja di kantor baru beberapa bulan ini, mulai rajin upload bekal trus bikin akun terpisah (@bekal.makansiang) . Hehehe. Menunya tak seberapa kece dan yes, tumis toge paling juara buat bekal kalo bangun kesiangan.

  9. ahahhaha parah deh mba kalau menurutku. maish mending kalau captionya ‘aku terinspirasi sama bekal mba ini…kayaknya bikin bekal ga sulit’ gitu kan ga masalah ya. toh temen2 kita masih respect dan mikir kalau kita punya niatan baik nyiapin bekal buat suami dan anak

  10. Kalo emang terinspirasi, kan bisa ya nulis sumbernya.. misalnya ini diambil dari IG @siapagitu atau regram aja, kalo ga ditulis yaaa artinya mah nyolong hehe.. sabar ya mbak, tapi lumayan lho isi bekalnya jadi tenar, siapa tau nanti ada yang mau endorse 😊😁

  11. setelah ditelaah tulisannya mbak ira, halu itu berarti halusinasi. hahahahahaa

    Itu yang pake selfie2an nyolot, ya. Ajak piknik gih, mbak

  12. Ngeri. Banget. Yaqin.

    Orang2 kayak gitu udah kena mental health issue akut. Nggak bahagia sama keadaannya sendiri…. Duh, semoga kita nggak kayak gitu dan mereka cepeet sadar…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s