Fenomena Kue Artis

Beberapa waktu lalu, gue nonton youtube yang ngebahas dua roti artis, yakni Barack Bakery-nya Jessica Iskandar dan Roti Mama Nia-nya Nia Bakrie.

Isinya, bikin gue senyum-senyum sambil berjanji pada diri sendiri bahwa gue gak bakal ngabisin duit segitu banyak cuma untuk beli roti artis. Soale, gak worth it samsek. Udah lah mahal harganya, eh rasanya juga jauh dari harapan.

*video-nya ada di akhir posting-an ini ya gaes*

Fenomena artis yang terjun ke dunia kuliner emang udah lama ya. Dari zaman gue kecil kayaknya mah udah banyak. Salah satu yang paling gue inget adalah pas krisis moneter tahun 97-98, banyak artis yang mulai bisnis warung tenda. Selengkapnya bisa dibaca di sini . Lumayan untuk flashback ke masa-masa di mana warung tenda seleb menjamur di pinggiran jalan daerah Blok M.

Nah beberapa tahun belakangan, fenomena artis yang merambah bisnis kuliner makin bertambah. Gak cuma buka warung atau restoran, tapi mereka memilih ke bisnis kue dan oleh-oleh.

Alhasil, banyak kota besar di Indonesia yang tiba-tiba kedatangan toko kue artis. Dan di tiap kota, gak cuma ada satu artis yang buka toko. Bisa 2, 3 atau puluhan. Apalagi kota metropolitan macam Bandung dan Surabaya. Banyak artis yang berebut untuk buka toko kue dengan harapan jadi trademark oleh-oleh baru dari kota tersebut.

Menurut situs ini, hingga pertengahan tahun 2017 aja, udah ada 40 kue kekinian yang disebut sebagai kue artis. Jumlah itu masih bertambah hingga sekarang. Dan gak semua artis itu beneran ngetop lho. Wong mamanya R4ff1 4hm4d aja sampe buka toko kue juga di Bandung, padahal dese kan bukan artis ya.

*trus menurut Depoy, temen gue yang doyan ngejajal kue-kue artis, kue tersebut rasanya zonk parah pulak!*

Padahal, gue yakin sih, banyak pembeli yang penasaran sama kue-kue artis itu cuma untuk buktiin, kuenya beneran seenak yang dipromoin si artis atau gak. Soale, biasanya orang udah skeptis sama artis yang gak kedengeran punya hobi masak trus tau-tau buka toko roti/kue, yekan?

*eh apa itu gue doang ya? hahaha*

Jadi kalo pun rela beli pake antre, ya cuma pengen memuaskan rasa penisirinnya aja sih. Gue sendiri tetep lebih prefer kue khas suatu daerah untuk oleh-oleh ketimbang kue artis.

Nah, dari pengalaman gue  nyicipin beberapa kue artis, gak semuanya ancur lah. Seinget gue, salah satu kue artis yang menurut gue lumayan adalah strudel dari Malang. Awal nyicipin gue bahkan gak tau kalo itu ternyata kue punya Teuku Wisnu. Apalagi waktu itu, gue dikasih sama panitia acara liputan sebagai oleh-oleh. Trus zaman itu, kue-kue artis belum terlalu heits menjamur kayak sekarang. Tapi meski begitu, menurut gue strudel yang cukup enak cuma rasa keju aja sih. Lainnya biasa aja.

Begitu juga dengan beberapa kue artis lain. Menurut Depoy lagi, kue artis di Bandung kan banyak banget tuh. Yang menurut dia enak dan patut untuk di-repeat order adalah kuenya Irfan Hakim dan Omesh. Gue liat video-video para Youtuber kuliner pun penampakannya emang menggoda ya. Plus, reviewnya rata-rata positif. Berarti worth it lah untuk kapan-kapan dicoba.

Setau gue, artis-artis yang bisnis kuliner ini rata-rata jatuhnya jadi endorser. Urusan menu, produksi makanan, distribusi, bisnis, etc, udah ada yang ngurusin. Jadi para seleb ini cuma kayak pinjemin nama mereka untuk jadi merek kue sekaligus ngiklanin. Trus dapet bagian bayaran deh. Dan, kalo gak salah nih, sebagian besar kue artis itu diproduksi di bawah satu manajemen. Jadi ya rasa kuenya 11-12 alias mirip. Cuma modal dibolak-balik lapisan pastry-nya, bolunya, etc.

Sejujurnya, gue rada heran sih sama seleb-seleb yang berani mempertaruhkan kredibilitas dan nama baik mereka untuk produk-produk yang kurang jelas kualitasnya. Maksud gue, buat artis, nama adalah brand dan merek dagang yang patut dijaga kredibilitasnya. Untuk dapetin posisi sepopuler sekarang, ofkors gak gampang kan. Pasti penuh perjuangan dari bawah hingga bisa ngetop.

Nah, koq bisa gampang banget ya menempelkan merek dagang pribadi di produk yang gak jelas rasa dan kualitasnya? Kalo cuma karena iming-iming duit, agak errr gimana gitu. They have all the money in the world kan. Emang masih kurang atau gimana sih?

Menurut gue nih, kalo emang mau pinjemin nama untuk sesuatu produk, jangan cuma asal-asalan. Ada reputasi yang kudu dijaga. Mbok lakukan riset dulu kek tentang produk sejenis. Atau, minimal cobain dulu lah jauh-jauh hari supaya tau rasanya gimana, apa yang kudu diperbaiki, etc.

Dengan begini, artis-artis ini gak cuma modal pinjemin nama. Tapi mereka juga ikut terlibat sambil jagain reputasi pribadi mereka.

Sayangnya, hal-hal gini kadang gak diperhatiin sih. Gue masih geleng-geleng kepala liatnya. Kalo dibandingkan waktu krismon dulu, artis-artis terjun ke bisnis warung tenda kan karena mereka sepi job, gak ada penghasilan. Jadi mereka terpaksa aji mumpung buka bisnis menggunakan nama besar supaya dapur bisa ngebul terus.

Lah sekarang? Artis-artis yang bikin toko kue dll itu rata-rata job-nya rame, lho. Baik di TV, acara-acara off air, maupun iklan produk, mereka masih ngetop banget. Belum lagi pemasukan dari endorse-endorse di Instagram dan medsos. Bikin sobat qismin kayak daku jadi iri banget ih.

Oh ya, balik lagi ke roti Barack Bakery dan Mama Nia, yang bikin heran adalah, mereka cukup berani ya buka gerai di Jakarta, trus di mal premium kayak Plaza Indonesia pula. Mungkin emang cocok dengan harganya yang mahal. Tapi pada lupa apa ya kalo rata-rata pengunjung Plaza Indonesia itu gak silau-silau banget sama artis. Apalagi kalo disuruh beli roti artis, mereka akan lebih prefer ke Paul, atau resto-resto lain yang lebih mahal tapi rasanya jelas.

Setau gue, rata-rata kue artis itu bukanya di daerah karena emang di sana lah pangsa pasar yang cukup empuk. Fanatisme penggemar di daerah itu masih tinggi terhadap artis.

*makanya kalo ada acara di daerah, sering ditemui tulisan “menampilkan artis-artis ibukota”. Itu tujuannya supaya menarik pengunjung. Padahal biasanya yang disebut artis-artis ibukota biasanya yaaaa artis-artis sekuter gitu deh*

Dan yang paling fantastis adalah, sampe banyak bisnis jastip (jasa titip) kue artis lho. Saking penuh dan antrenya, ada orang-orang yang melihat celah untuk berbisnis ini. Warbiyasak kreatifnya ya orang Indonesia 😀

Anyway, mungkin banyak yang bilang bahwa artis-artis ini buka bisnis kan berarti buka lapangan kerja, memutar roda ekonomi, dll. Ya menurut gue kalo tujuannya gitu mah bagus-bagus aja ya. Tapi sebaiknya, lakukan itu tanpa mengesampingkan kualitas. Jangan *sori ya* bodohi masyarakat dengan menjual produk yang bermodalkan sekadar nama beken aja, tapi kualitasnya geje.

Oh ya, dari artikel di Tabloid Bintang tentang bisnis warung tenda artis, ada ucapan Meriam Bellina yang bikin jleb banget deh. Gue copas ya:

Menurut Meriam, bisnis artis seperti itu hanya akan menyingkirkan mata pencaharian rakyat kecil yang sejak lama sudah membuka warung kaki lima. “Bayangkan saja, bagaimana warung kaki lima tidak ngenes melihat para artis rame jualan. Biar dagangannya kurang enak, tentu pembeli akan tertarik masuk ke warung artis. Saya sedih. Itu namanya mencuri rezeki orang lain,” kata Mer.

Mer bercerita suatu ketika mengunjungi warung kaki lima langganannya di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Dia tersentuh ketika si penjual menceritakan usahanya menurun drastis.

“Hampir semua langganannya pindah ke warung sebelahnya hanya karena artis si A berjualan di sana. Hati saya seperti tertusuk, masa mereka tega melakukan hal ini,” katanya dikutip Tempo kala itu

😦 😦 😦

Btw, untuk yang belum liat video Youtube yang gue maksud, ada di bawah ini ya. Saking kontroversinya (bahkan komen-komen penontonnya udah menyangkut SARA segala), si Anak Kuliner pun sampe mohon maaf ke manajemen Roti Mama Nia lho. Dan kata manajemen roti itu, gak masalah karena omzet mereka malah meningkat setelah review itu keluar.

Wow, sungguh sesuai dengan pameo “Bad news is good news” euy.

Advertisements

11 thoughts on “Fenomena Kue Artis

  1. What? Malah makin rame? Wahhh itu juga pasti rame karena mau buktiin omongan si youtuber itu deh…

    Btw krna dah pernah kubahas do blog ttg hypenya kue artis ini aku merasa rugi karena gara2 mereka borong nasional si krimcis merk anchor ampe tukang kue ciprit kek gue ga bisa produksi krna bahan yg biasa gue pake ga ada dijual dimana2…aslikkk diborong nasional. Bener deh kata meriam belina tuhh…

    Btw kuenyaaa emang rata2 biasa aja deh rasanya..mending aja teteup beli kartikasari and soes merdeka kalau ke bandung mahhh…hahaha anak lawasss

    • bener banget mbak, rasa dari beberapa kue artis itu samimawon…udh gitu ga enak samsek, makanya heran kenapa orang2 pada bela2in antri yg menurut saya antrinya ga wajar ya utk sekotak kue. Mending beli kue di Almond Tree ajah kalo mau bnrn cake.

  2. Iya beneran nih. Sebenernya kenapa ya si publik figur itu mempertaruhkan nama baiknya buat produk yang entah mereka cek apa engga sebelumnya. Tapiii, di Indonesia kayaknya yang penting eksis deh, dengan cara itu mereka bertahan di dunia selebritis. Hehehehe.

  3. Aku udah nonton videonya dan langsung menggumam, “ih norak ya gabisa pake bahasa yang bagusan dikit apa gimana” hahaha kalo versi sopannya ada youtuber Ken&Grat mbak, bukan promosi tapi penilaian mereka objektif banget gak cuman ttg rasa, tp juga ttg packaging weight size gt2 komplit

    • Kayaknya yang di review sama Ken and Grat itu udah diperbaiki kuenya, mbak. Soalnya emang tampilan kuenya beda sama yang direview sama Anak Kuliner. Udah lebih baik. Isiannya lebih banyak, dan yang rasa pandan, warna ijonya udah gak ngejrengg lagi 😅

  4. wahahaha… aku juga nonton video itu beberapa minggu lalu mbak. Dan heran banget… kok bisaaaa sih kualitas roti dg label nama besar kok ‘segitu doang’?

  5. Jadi inget dulu pernah nitip kakak untuk beli kuenya chef terkenal yang kulitnya eksotik itu mbak. Biasanya aku kurang tertaril sama kue artis-artis mbak, tapi aku percaya banget reputasi si chef ini…gak mungkinlah dia jual kue dengan rasa sembarangan.
    Lhakok ternyata pas datang kuenya…lahh rasanya kok gini yaa. Cuma kemakan sepotong olehku 😁😁

  6. sejauh ini aku cuma pernah nyoba strudel sama mamahke-nya zaskia karena ikutan temen hehehe, di kota malang ada juga kue KD makobu tapi sampai sekarang belum ada keinginan untuk beli

  7. Aku udh Cobain sby patata punyanya Oki setiana Dewi, stlh hasil gugling2…ktnya yg Mayan enak. Eh ternyata emang enak. Apa krn gratis ya …eh engga deh emang Mayan koq 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s