Gojek Driver: The Inside Story

*postingan ini gue tulis sekitar dua bulan lalu, tapi belum sempet-sempet di-upload. Sekarang, ternyata ulah beberapa oknum Gojek seperti yang gue tulis di bawah bikin mereka kena punishment dari bos Gojek. Bahkan, sampe menyebabkan kontroversi.

Btw, postingan ini gue tulis tanpa pretensi atau ngebelain siapa-siapa-siapa ya. Cuma menuliskan curhat para pengemudi Gojek yang jujur aja koq.*

Tadi pagi, gue males bawa motor ke kantor karena badan lagi kurang oke. Alhasil, gue memutuskan nebeng suami dan naik Gojek dari luar komplek. Langkah ini biasa gue lakukan untuk menjaga perasaan ojek-ojek pangkalan depan komplek yang dulu pernah jadi langganan gue.

Setelah order, gak lama gue dapet driver, sebut aja Mas A. Kemudian dia kirim SMS berbunyi “saya masih di daerah X, Bu. Apakah Ibu mau tunggu?”.

Gue langsung telpon soale daerah X itu lumayan jauh dari rumah gue. Trus ke Mas A gue bilang terpaksa cancel. Dia pun bilang gpp.

Anehnya, orderan itu gak bisa gue cancel. Gue laporan lah ke Mas A, dan dia bilang nanti dia aja yang cancel.

Trus gue order Gojek lain dan dapet driver baru, sebut aja Mas B. Di jalan, gue cerita keanehan yang gue alami dengan Mas A. Rupanya, cerita gue langsung memancing Mas B untuk curhits.

Mas B cerita, sekarang banyak Gojek driver yang licik dan hobi ngakalin aplikasi demi dapet pemasukan gede, tanpa perlu bercapek ria. Salah satunya yang dilakukan Mas A terhadap gue tadi.

Modusnya, begitu dapet orderan, Mas A langsung pencet “Pick Up” lalu telpon/SMS klien bahwa lokasi mereka jauh dari lokasi klien. Dengan gini, klien biasanya langsung pilih batalin, tapi dia gak bisa pencet cancel. Soale di status booking, ditulis bahwa dia sudah dalam perjalanan/OTW menuju lokasi yang dituju bersama drivernya.

Intinya, klien gak dirugikan sih karena mereka gak keluar uang samsek. Ini cuma akal-akalan Gojek driver aja untuk dapet duit tanpa perlu capek. Toh tarif 15ribu flat yang sekarang diberlakukan adalah tarif promosi. Jadi mereka cuma bokisin perusahaan aja.

“Sekarang banyak yang gitu, Mbak. Pada ogah capek dan panas-panasan kayak saya gini. Mereka lebih milih nongkrong-nongkrong aja tapi tetep duit. Jadi diakalinnya kayak gitu, pake fake navigation deh,” kata Mas B.

Padahal dalam alur pemesanan, Gojek driver harusnya melakukan cara sbb. Pertama, mereka ambil bookingan order. Kedua, mereka telpon or SMS klien untuk memastikan lokasi dijemput. Ketiga, setelah klien naik ke atas motor dan siap berangkat, baru pencet tombol “Pick Up”. Jalan deh.

Untuk ngakalin aplikasi kayak yang dilakukan Mas A, oknum-oknum nakal ini pencet tombol “Pick Up” dulu baru telpon klien. Ini menyalahi aturan perusahaan sebenernya. Gue sampe 2-3 kali diginiin lho.

Selain tentang fake navigation, Mas B juga curhits tentang kejadian di masa lalu. Dulu, banyak driver Gojek yang punya beberapa ponsel sekaligus. Jadi mereka bisa meraup jutaan rupiah perbulan tanpa repot.

Caranya, mereka order dari hape-hape mereka yang lain. Semakin banyak punya hape, semakin bisa ngakalin deh.

“Makanya pernah ada kasus, driver yang penghasilannya sampe 15 juta perbulan tapi ternyata curang. Selama ini dia cuma ngakalin aplikasi aja dengan cara pake hape beda-beda untuk order, padahal semuanya dia lagi dia lagi,” kata Mas B.

Untuk kasus hape banyak ini, untunglah pihak Gojek udah mengatasinya. Kalo kata Mas B sih, gara-gara kenakalan oknum Gojek itu, sekarang udah gak bisa lagi order Gojek kalo klien dan pengemudinya di lokasi yang deketan.

“Order Gojek hanya masuk jika driver berada dalam radius 1-2 km dari klien. Nah, kalo Mbak dan saya hadap-hadapan nih, trus Mbak order gojek, di saya nggak bakal keluar notifikasinya Mbak. Justru yang agak jauh yang bakal dapet,” jelasnya.

Persaingan Tinggi

Selain denger curhits Mas B, gue juga pernah dicurhatin driver Gojek lain, sebut aja Mas C. Dia mengeluhkan tingginya persaingan antar driver Gojek karena jumlah driver yang tambah banyak. Kalo dulu sebulan bisa dapet 6-8 juta, sekarang sebulan 2 juta pun udah bagus banget.

“Saya harus narik dari pagi sampe malam untuk dapet 2 juta Mbak. Kalo wiken, wah tambah sepi deh,” keluhnya.

Apalagi pihak Gojek juga menurunkan tarif perkilometer. Dulu ratenya 4ribu/km, sekarang 3ribu/km. Keliatannya kecil ya, tapi signifikan banget untuk pemasukan para driver Gojek.

Nggak heran sekarang lebih banyak driver Gojek yang tertarik ambil order jarak dekat aja. Kalo yang jauh-jauh, menurut mereka nih, cuma dapet capeknya aja. Udah jauh, rate kecil, macet pula.

Sebenernya masih ada beberapa kisah driver Gojek (dan Grab Bike) yang pernah gue dengerin sepanjang perjalanan. Perbedaannya sangat jelas. Di awal-awal mereka ada, kisah mereka rata-rata diceritakan dengan penuh semangat, optimisme dan kebahagiaan. Beberapa malah sampe nekad keluar dari pekerjaan untuk jadi driver full time.

Sekitar 2-3 bulan belakangan, kisah-kisah dari para driver Gojek (dan Grab Bike) mulai berubah. Jarang lagi yang bercerita penuh semangat, optimisme dan kebahagiaan. Lebih sering yang mengeluh, malah.

Menurut gue nih, sejak awal harusnya mereka menyadari bahwa, hal yang terlalu mudah didapat berpotensi untuk mudah hilang juga. Kemudian, jangan cepat putus semangat juga karena fenomena ride sharing ini kan masih baru. Jadi masih berusaha menemukan titik balance-nya di Indonesia.

Buat temen-temen Gojek (dan Grab Bike) yang masih setia dan jujur, tetap semangat yaaa.. Meski gue gak setiap hari naik, tapi gue ngerasa terbantu banget dengan kehadiran kalian. Keep up the good work, guys!

gojek

25 thoughts on “Gojek Driver: The Inside Story

  1. Komen lagi mbak IraπŸ™‚ Inti dari post ini adalah… “sejak awal harusnya mereka menyadari bahwa, hal yang terlalu mudah didapat berpotensi untuk mudah hilang juga”

    Yeah mbak, easy come, easy go :))

  2. Saya tiap hari naik Mbak. Dan beberapa kali emang kena fake navigation ini. Bete deh pas digituin. Pas mereka telepon kalo bilang jaub nih mau ditungguin gak? Saya bilang aja ditungguin. Ada yang dateng dg muka bete karena saya keukeuh mau nungguin. Kalo gak langsung aja twitpic ke gojek. Kasihan yang pada masih jujur sih emang. πŸ˜₯

  3. Sayang ya sesuatu yang baik di rusak sama orang orang gak jujur😦
    Semoga yang jujur tetep semangat ya dan Gojek ataupun Grab Bike bisa nemuin solusi biar driver2 nantinya gak nakal lagi.

  4. iya mbak ira….saya malah kantornya sebelahan ama kantor gojek depok. jd tau mana yang fake mana yg bukan. pernah double orderm yg satu gamau dicancel alesannya terpaksa saya pick up (??), saya cm bs kasih tanda tanya banyak di comment pengguna. tapi masih ada loh yg semangat sampe 8 oderan biar dapet bonus. sbnrnya 5 kali aja udh memenuhin kuota harian sih, tp kalo semangat gt kita yg bonceng jg ikut terharu dan doain khaaan ? :”)

  5. huaaaaa..barusan ngalamin nih ra..gw ampe lebih 5x cancel gojek krn mrk bilang posisi 15 ampe 20mnt baru nyampe. Tapi selalu berhasil gw cancel booking-nya. Sebel soalnya, jadi jari gerak cepat. Kalah cepet kali jari gojeknya ama gw huahahaha

  6. Baru tau kisah seperti ini. Dan sedih. Sesuatu yang awal nya sangat menjanjikan dirusak oleh segelintir orang ndak jujur. Saya sendiri gegara gojek ndak bingung kalo hari minggu. Mamang gojek dengan setia ngantri in bakso cha time atau rujak. Semoga go jel terus bertahan. Tetep semangat mang..,

  7. Gw pernah 1-2 kali naik gojek, lebih sering grab bike sih. Emang sekarang banyak yg kayak gituu.. baru tau lho modusnya kayak gini. Gw sih belon pernah ngalamin, tp temen gw pernaah.. kasusnya ga bisa dicancel ordernya kan? Hiihh tau gitu bilang aja ditungguin berapa lamapun yaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s