Aksi Bully di Sekolah

Minggu lalu, Nadira kembali masuk sekolah sebagai murid kelas 2 SD. Di hari pertama, semua anak dan ortu datang untuk lihat, sekarang di kelas berapa, siapa aja temennya dan siapa wali kelasnya.

Sebagai ibu-ibu yang kurang gaul di antara ortu murid, gue cukup seneng lah sama kelas barunya Nadira. Sebab, ada beberapa anak yang ibunya gue kenal cukup baik. Lumayaaann buat tanya info dan titip anak yekan 😁

Pas lagi ngobrol-ngobrol, gue dikasitau oleh beberapa ibu yang aktif di sekolah, tentang seorang anak yang hobi nge-bully saat duduk di kelas 1 SD. Sebut aja si Mark ya. Mark ini gak hanya nge-bully tapi juga ngegigit dan menonjok teman-temannya. Laki-laki maupun perempuan.

Dengernya gue shock dong. Soale Mark dulu gak sekelas sama Nadira, jadi gue gak dapet info. Untung juga di kelas 2 ini Mark gak sekelas sama Nadira. Pantesan gue liat muka ibu-ibu lain pada hepi setelah tau anak mereka gak sekelas dengan Mark.

Pertanyaan pertama gue ke ibu-ibu lain adalah “gimana reaksi ortu Mark setelah dikasitau soal perilaku anaknya?”.

Jawabannya cukup mengagetkan. Para Ibu cerita, begitu kejadian Mark mukul si A dan nonjok si B, ortu A & B langsung hubungi Ibu Mark. Reaksi Ibu Mark bikin speechless.

“Dia komen panjang lebar yang intinya bilang ‘anak gue gak bakal begitu kalo gak dipancing.’ Jadi boro-boro minta maaf, malah nyalahin anak orang,” kata Ibu X.

Gue pun teringat kasus yang pernah ditangani ipar gue. Dulu, ipar gue ini jadi kepala psikolog di sebuah franchise sekolah di Jabodetabek. Dia pernah cerita soal seorang anak yang perilakunya mirip Mark. Sebut aja si Kevin.

Di sekolah, Kevin dikenal punya perangai destruktif, sampai guru-guru pun angkat tangan. Begitu pihak sekolah memanggil ortu Kevin atas perilaku si anak, reaksi mereka mirip sama reaksi Ibu Mark. Ortu Kevin defensif dan ngotot bahwa anaknya gak akan mukul dan bully kalo gak diprovokasi.

Pengalaman serupa juga dialami anaknya temen gue di sekolah berbeda. Dan reaksi ortu dari si anak tukang bully juga sama persis.

Gue pun jadi menarik kesimpulan. Pepatah bilang, children see children do. Anak akan mencontoh apa yang dilakukan ortunya.

Gak heran anak jadi tukang bully di sekolah. Wong ortunya aja kayak gitu. Alih-alih minta maaf, malah nuding orang lain yang salah.

Gimana si anak bisa berperilaku lebih baik kalo ortunya terus-terusan melindungi dan defensif terhadap segala yang dia lakukan?

Padahal IMHO nih, ortu dari anak yang di-bully maupun, korban bully maupun ortu-ortu lain, sebaiknya melakukan beberapa hal. Kira-kira gini nih:

1.Minta maaf

Pertama-tama, kalo kita/anak kita salah, ya harus minta maaf lah. Ini penting banget untuk dilakukan di berbagai lini. Kalo kita udah minta maaf, minimal bisa mengurangi tensi dan rasa kesal/sakit yang diderita pihak korban. Ini juga menandakan kerendahan hati, dan penyesalan, bukan?

Lagi pula, kata “maaf”, menurut gue, adalah kata sakti selain “terima kasih”, dan “tolong” yang perlu diajarkan ke anak sejak dini. Dan ngajarin anak untuk bersopan santun gitu gak cukup dengan nyuruh. Kita juga harus memberi contoh. #selfnote

2. Selidiki lebih lanjut

Setelah minta maaf, barulah bertanya lebih lanjut. Dengarkan penjelasan dari pihak korban. Selanjutnya, tanya pada anak kita, gimana kejadiannya. Syukur-syukur ada orang lain yang jadi saksi juga. Sehingga diketahui duduk permasalahannya gimana.

Kalo emang bener anak kita yang salah, berbesar hati lah untuk mengakui dan minta maaf lagi. Kalo ternyata anak kita yang diprovokasi, bicarakan dengan ortu murid korban. Supaya jelas semuanya

Enak kan, gak ada debat kusir penuh emosi yang bikin silaturahmi jelek.

3. Libatkan pihak sekolah jika berlanjut

Ini khusus untuk para ortu dari anak bukan pembully. Tentu kita gak mau kan kalo tiap tahun deg-degan, apakah anak kita bakal sekelas sama si pembully? Trus kalo sekelas, masa kita harus khawatir tiap hari apakah anak kita bakal jadi korban bully?

Gue sih gak mau ya. Ogah banget.

Makanya, satu-satunya cara adalah, bicarakan dengan pihak sekolah. Beritahu kondisinya seperti apa. Terutama kalo ortu si anak tukang bully kurang kooperatif ya. Emangnya enak living in terror most of the time?

Trus gimana kalo ortu si anak pembully aktif dan dekat dengan pihak sekolah?

Sekarang kan zamannya udah zaman terbuka, demokratis. Ada komite sekolah, koordinator kelas, dll dst. Ya diomongin lah di forum. Gak perlu ada rasa nggak enak, takut menyinggung si ortu pembully, atau gimana. If we don’t stand up for our own kids, who will?

4. Jangan lantas emosional sama si tukang bully

Kita harus bisa pisahkan, mana urusan anak-anak, mana urusan ortu. Urusan kita adalah komunikasi ke ortu si pembully. Jangan karena emosional, trus itu anak tukang bully kita pukul atau dijewer. Ya udah jelas beda level ya.

5. Perkuat mental anak

Nah ini penting banget, tapi emang agak susah dilakukan. Terutama buat anak yang introvert, pemalu dan perasa kayak Nadira. Gampang banget diintimidasi dan di-bully. Sampe-sampe gue pengen nyuruh dia ikut bermacam-macam olahraga bela diri supaya bisa defend herself deh.

Tapi yang paling penting emang menanamkan kekuatan lewat mentalnya ya. Selain untuk membela diri sendiri dari tukang bully, juga ikut membela teman yang di-bully. Karena kayak yang gue baca di sebuah artikel, tindakan teman yang ngebela korban bully akan memberikan dampak positif luar biasa kepada anak tersebut. Juga, begitu ada satu orang yang mau turun tangan membela temannya, biasanya akan ada anak-anak lain yang ikut membantu. Kalo semua mau turut membantu, aksi bullying bisa dihentikan.

Yah begitulah sekilas isi hati dan pikiran yang bisa gue tuliskan tentang bully. Menurut gue sih, semua anak berpotensi jadi tukang bully maupun korban bully. Tinggal kita, orang tuanya lah, yang harus meredam atau menguatkannya.

Karena, sekali lagi, gue percaya sama pameo “Children see children do”. Kalo ortunya aja nyolotan, gak mau kalah dan snob, yaaa jangan heran kalo anaknya bakal bersikap sama. Ya toh?

 

7 thoughts on “Aksi Bully di Sekolah

  1. kalo perilaku destruktif gitu belum tentu emang anaknya itu bully. mungkin emang dia punya kelainan dan gak bisa kontrol diri. sayangnya di indo, sekolah belum menyediakan assessment buat anak-anak special needs ya. kalo disini ada. dan kalo emang parah ya harus masuk kelas yang khusus buat special needs. kalo gak, kalo nyampur ama anak2 yang normal, anak ini harus didampingi sama guru khusus.

    jadi selain biar gak mengganggu anak lain juga biar anak itu bisa belajar untuk lebih self control.

    • Tapi kalo anak yg destruktif kayak gitu gak bakal bisa lolos masuk sekolah anak gue, Man. Kan kudu lewatin tahap analisa psikologi. Dan sekolah anak gue bukan sekolah inklusi, jadi gak nerima anak2 yg ADHD, hiperaktif, dst. Makanya menurut gue, perilaku si anak di kisah di atas itu pure karena contoh ortu, sih.

  2. Orangtuanya juga harus menyadari nih kelakuan anaknya, dan kalau sudah bertumpuk kelakuan kasarnya di sekolah, ortu harus menerima seandainya anaknya memang butuh terapi khusus, bukan denial mati-matian.

  3. Bener…minta maaf dulu baru selidiki deh. Tapi emang banyak ortu denial dan bener juga kata Arman kalau kita perlu screening anak dari perilaku yg destruktif gitu…mesti ada penanganan khusus. Di sekolah tempatku ngajar ada anak SD perempuan dan dia ngebully temen2nya tiap hari. Dari cuma dinasehati, dipanggil ortunya, di counseling, diskors dll akhirnya ortu pada bikin petisi untuk anak itu dikeluarkan. Kasian sih tapi akhirnya ortunya sadar diri bahwa tanpa petisi pun dia pindahin sendiri anaknya.

    • Nah kan komen bu guru penting nih karena saksi hidup sehari2 di sekolah hehehe..

      Wah ortu itu anak koq gitu banget ya, gak sadar2 kalo anaknya mengganggu anak orang lain. Sampe kudu dikasih petisi baru keluar. Ih😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s