Tentang Whatsapp Group

Di zaman digital kayak sekarang, gampang banget untuk keep in touch dan berbagi informasi dengan teman, saudara maupun kolega. Gak ada batasan lokasi, waktu maupun usia. Yang penting, punya smartphone dan ada jaringan internet.

Salah satunya adalah via WhatsApp Group atau WA Group. Setelah Blackberry Messenger (BBM) turun pamor, banyak yang beralih ke WA Group. Saat ini, gue tergabung dalam banyak banget WA Group. Mulai dari sodara, teman sekolah, teman kuliah, teman kantor, teman arisan, ibu-ibu di sekolah anak sampe gank gosip.

Dan gak cukup hanya itu. Tiap gue mau ada trip ke luar kota/negeri, udah pasti pesertanya bikin WA Group supaya lebih enak berkoordinasi. Bayangin aja. Kalo tiap bulan gue ke luar kota/negeri minimal 1x, dalam setahun gue nambah 12 WA group baru. Pantesaaann hape hang muluπŸ˜₯

Untung sih, karena dibuat hanya untuk satu kepentingan, yakni trip bareng, begitu trip kelar, biasanya para peserta pamit undur diri. Hamdalah, hape pun lebih berasa enteng deh.

Nah, di antara WA group yang gue ikuti, ada beberapa yang gue cukup aktif di dalamnya. Ada juga yang gue cuma berperan sebagai silent reader, sesekali doang nimbrung. Itu pun kalo perlu-perlu aja.

Kenapa pilah-pilih gitu, Ra?

Bukannya pilah-pilih. Tapi menurut gue, WA Group itu sama aja kayak lingkaran pertemanan di dunia nyata. Ada yang seperlunya dan terpaksa diikutin karena ada kepentingan. Ada yang bener-bener close to my heart karena punya minat yang sama. Yang seperlunya, ya emang seperlunya aja nongol dan ngobrol. Kalo yang dekat di hati, pasti pengennya ketemu dan ngobrol terus.

Salah satu WA Group yang gue masukkin kategori “seperlunya” adalah WA Group ortu dari teman-teman sekelas Nadira di sekolah. Dari zaman playgroup dulu, gue menganggapnya gitu sih. Kalo emang ada yang jadi akrab bener, biasanya pasti bikin group baru supaya bisa lebih asik ngobrol. Group asli dipertahankan untuk tukeran info aja.

Alhasil, di WA Group kelas, rata-rata isinya ya tentang info kelas anak. Misalnya jadwal pelajaran, perubahan baju seragam, PR anak, tugas matematika, katering, dst. Yah, sesekali kadang dibumbui dengan gosip info tentang sekolah lahπŸ˜€

Trus, berdasarkan pengalaman, anggota WA group kelas ini adalah ibu-ibu. Baru tahun ini nih gue join WA group kelas yang diikuti seorang bapak ortu murid. Sebut aja Bapak X. Awalnya sih gue berbaik sangka ya. Soale gue punya temen cowok, yang terpaksa ikutan WA Group di sekolah anaknya setelah istrinya meninggal. Itu pun dia silent reader aja karena tujuannya cuma supaya gak ketinggalan info. Jadi gue pikir alasan si bapak X di WA group kelas Nadira juga gitu.

Eh ternyata, nggak tuh. Istrinya juga ikutan grup. Ironisnya, si istri silent, tapi suaminya yang malah aktif suka nimpalin obrolan. Beberapa ibu yang gue kenal pun mengaku resah. “Kurang bebas jadinya euy. Rikuh aja kalo ada bapak-bapak di group,” kata ibu Y.

Gue sih sebagai silent reader merasa biasa-biasa aja. Yah kadang ngerasa agak gimana gitu, tapi karena cuma baca dan jarang nimbrung, jadi gue pun cuek aja.

Nah terus gue iseng bertanya ke beberapa teman di luar WA Group itu tentang si Bapak X. Berikut respons mereka:

  • Ibu R: Hah, buset. Nosy banget tuh Bapak! *disertai emoticon melongo tanda kaget*
  • Ibu S: suami gue dulu juga gabung di WA Group ibu-ibu di sekolah anak-anak, Ra. Cuma silent reader sih. Trus sekarang dia kapok. *FYI, suami Ibu S ini stay at home dad. Kudos!*
  • Ibu D: di kelas Z (anaknya yang sulung), juga ada bapak-bapak yang gabung. Alhasil, WA Group kelas jadi sepi bak kuburan.
  • Ibu C: di kelas anak gue, ada 3 bapak-bapak yang gabung WA Group *disertai emoticon smile nervous*
  • Ibu A: di kelas anak gue, ada bapak-bapak yang gabung, guru kelas juga ikut. Tapi kemudian ibu-ibunya bikin grup baru.
  • Bapak P: menurut gue sih, itu ajaib banget ya. Kalopun dalam kondisi istri meninggal, mungkin gue gak bakal ikut WA Group. Gue bakal hubungi koordinator kelas aja tiap hari untuk update info. Atau kalo emang terpaksa gabung dengan WA group ibu-ibu kelas, ya gue bakal jadi silent reader doang. Males banget nimpalin obrolan ibu-ibu. Gue rikuh, dan mereka pasti gak enak juga kan?
  • Bapak A: selama ini, gue berusaha jadi bapak masa kini yang hands on ke anak, tau teman-teman sekolahnya meski cuma sekilas, ngobrol sama ortu di sekolah, juga gak segan-segan hubungi gurunya kalo bini gue ke luar kota. Tapi untuk gabung sama Whatsapp Group ibu-ibu sekolah, kayaknya males ya. Biarin bini gue aja yang gabung. Nanti pas dia di luar kota, trus ada info penting di grup, kan dia bisa forward ke gue. Atau, gue bisa whatsap langsung gurunya. Enak, gak perlu pusing bacain chatting-an ibu-ibu, hehehe..

Yah begitulah. Rupanya, kehadiran bapak-bapak di sekolah anak secara aktif masih jadi perdebatan, baik di kalangan ibu-ibu atau bapak-bapak. Menurut gue, mungkin kalo aktifnya sebatas dalam tataran membantu ekskul sekolah, aktif di komite sekolah, dst, ortu lain mah gpp. Bahkan mungkin si bapak bakal menuai respek karena jadi ayah yang hands on banget. Tapi kalo aktifnya dalam artian ikut ngerumpi, meski cuma di WA group, rupanya malah dapet respons kurang bagus, karena banyak bikin ibu-ibu rikuh.

Apapun itu, gue sih oke-oke aja. Karena buat gue, yang paling nyebelin itu bukanlah kehadiran bapak-bapak di grup yang isinya ibu-ibu semua. Tapi justru anggota grup yang hobi broadcast berita hoax. Mulai dari hoax kesehatan, kejahatan yang gak masuk akal, cara jadi kaya secara cepat, sampe yang paling nyebelin, hoax berbau SARA dan politik. Apalagi kalo sampe meresahkan masyarakat dan berpotensi mengadu domba. Iihhh KZL!

5 thoughts on “Tentang Whatsapp Group

  1. Banyak nih cerita begini ttg WA grup.
    Koq sy jadi mikir….maaf jadi baper soalnya sy & suami tergabung dlm WA sekolah anak tapi si admin kasih peraturan makanya grup jadi tertib.
    Ira, pada awalnya tergabung dlm grup itu
    emangnya si mimin/ admin grup gak membuat aturan ya (untuk grup sekolah) atau mungkin peraturan ada tapi sebagian orang gak ngerti atau bisa jadi memang … Orang orang yg menyebalkan itu gak ada kerjaan & berasa hidupnya gak lengkap & indah tanpa menyebar hoax,isu SARA, dan atau menyampuk/menanggapi komunikasi antar sesama anggota dgn komen gak nyambung – sok usil-nyinyir..jadinya bikin eneg & membuat rikuh anggota grup ya..
    Hihihi…..πŸ˜„πŸ˜„ emang lebih enak juga jadi silent member ya..seperlunya aja kita masuk dlm grup..

    • Kemarin di grup sekolah, aku sempet tegur seorang member yg posting isu politik tapi berbau SARA. Untung respons-nya positif sih. Dan alhamdulillah abis itu gak ada lagi yg posting begituan lagiπŸ˜€

  2. Untung sejauh ini wa grup sekolahan anteng-anteng aja, eh Suami gw juga ikutan grup wa kelas dimasukin sama wali kelas anak gw ra.
    Gara-gara gw juga sih, suka ngerapel kalo baca grup sekolah an, akibatnya pas ada perubahan jadwal gw missed dan anak gw nangkring di sekolahan sejam lebih ga ada yg jemput.
    Jadi nya sama wali kelasnya, demi keamanan Suami gw juga dimasukin grup dengan harapan dese lebih aware.

    • Gara-gara gw juga sih, suka ngerapel kalo baca grup sekolah an, akibatnya pas ada perubahan jadwal gw missed dan anak gw nangkring di sekolahan sejam lebih ga ada yg jemput.
      Jadi nya sama wali kelasnya, demi keamanan Suami gw juga dimasukin grup dengan harapan dese lebih aware.

      Ettyyyy… Aseli gue ngakak pisan baca komenlo. Lo sih lbh sigap makan mi bangka ketimbang buka watsap grup sekolah anakπŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s