Nasi Merah Pulen Tiap Hari, Why Not?

Sejak lama gue tau bahwa nasi merah itu jauh lebih sehat dan bergizi dibanding nasi putih. Emang sih, rasanya lebih hambar dan kurang legit kalo dibandingin sama nasi putih. Tapi demi kesehatan dan kesingsetan, kenapa nggak?

Sayangnya, masak nasi merah itu sering tricky. Dulu, gue suka bete kalo makan nasi merah hasil masakan sendiri. Meski udah dikasih air dengan takaran dobel dibanding takaran untuk masak nasi putih, tapi hasilnya kok tetep kurang pulen dan bau ya?

Pernah juga dicampur dengan beras biasa. Tapi hasilnya tetep kurang oke. KZL deh😦

Trus, di rumah juga cuma gue doang yang makan nasi merah. Suami cuma sesekali, sedangkan Nadira ogah samsek. Pernah gue sampe bela-belain beli rice cooker mini khusus untuk masak dan menyimpan nasi merah untuk gue sendiri.

Hasilnya, udah lah nasi merahnya kurang pulen, eh ditaro di magic jar kelamaan malah jadi kering dan keras. Gue pun pusing😦

Sekarang, gue punya metode masak dan menyimpan nasi merah yang bisa bikin gue makan nasi merah pulen dan enak setiap hari, tanpa perlu repot. Temen-temen gue pun udah membuktikan metode ini dan puas. Sebelumnya tips ini pernah gue share juga di Instagram sih. Tapi supaya lebih jelas dan mendetail, gue tulis lagi di bawah ini ya:

1. Memasak nasi merah

Pas ke Korea dulu, gue sempet perhatiin magic jar digital di hotel tempat gue nginep, ada mode khusus untuk masak nasi merah. Tapi gak sempet gue cobain karena tiap hari kan kudu liputan. Mana sempet eksperimen pake magic jar, coba?

Nah, menurut temen gue yang punya magic jar digital serupa, masak nasi merah pake gadget dapur itu lama banget. Sebab, beras merahnya direndam air dulu oleh magic jar sambil perlahan-lahan dipanasin. Total waktu masak bisa 2 jam lebih lah. Tapi hasil akhirnya emang enak banget. Nasi merahnya bisa sepulen nasi putih lho.

Gue pun langsung kepikiran untuk beli magic jar digital. Tapi koq harganya mihil amaaatt T_T  Trus gue mikirin gimana supaya meniru cara masak magic jar digital dengan mendayagunakan magic jar yang ada. Browsing-browsing, nemu deh kunci untuk dapetin nasi merah pulen.

Jadi, setelah dicuci bersih, rendam beras merah dengan air selama minimal 2 jam. Kalo gue, biasanya rendam beras pagi-pagi sebelum ngantor. Pas sampe rumah tinggal masak deh.

Setelah direndam, tiriskan air, trus masak beras merah seperti layaknya memasak beras biasa. Bisa pake metode aron + kukus, atau pake magic jar juga gpp. Yang penting, ingat, takaran airnya harus 2x takaran beras biasa.

Di gue sih, cara gampangnya gini. Kalo masak beras biasa, airnya kan diukur seruas jari di atas permukaan beras. Sementara kalo masak beras merah, takaran airnya dua ruas jari di atas permukaan beras.

Dengan cara ini, nasi merah yang dihasilkan jadi lebih enak🙂

2. Menyimpan nasi merah

Setelah tantangan nasi merah sukses ditaklukkan, sekarang muter otak untuk cari cara gimana supaya bisa makan nasi merah tiap hari, tanpa harus mengulangi proses rendam 2 jam, dst setiap hari pula. Kan rempong ya bok. Tiap hari bisa-bisa waktu  abis cuma buat masak nasi merah.

Suatu hari, gue nonton video tutorial cara membuat bento oleh orang Jepang. Di situ gue perhatiin, orang Jepang hobi banget masak makanan sekali banyak, lalu dibagi perporsi dan disimpan di freezer. Tiap mau makan, baru dimasukin ke microwave. Frugal living banget ya.

Gak hanya lauk dan sayur, nasi juga termasuk yang disimpan di freezer. Wah, gue langsung kepikiran untuk melakukan hal yang sama ke nasi merah di rumah.

Gue pun nyoba masak nasi merah agak banyak. Setelah matang dan agak dingin, gue bagi-bagi perporsi dan bungkus pake plastik cling wrap. Supaya rapi dan gampang, gue bagi perporsi-nya pake cup yang untuk nakar itu lho. Jadi 1 cup nasi untuk 1 porsi. Setelah dibungkus semua, baru taro di freezer deh.

IMG_20160209_074347

*cling wrap, gunting dan cup takar, peralatan untuk menyimpan nasi merah*

IMG_20160209_073739

*nasi merah yang sudah ditakar 1 cup perporsi dan dibungkus cling wrap, siap masuk freezer*

Kalo lagi gak sempet nakar-nakarin nasi percup, gue taro aja di plastic container ukuran segede tempat makan. Container berisi nasi merah ini sebagian gue taro di chiller, sebagian taro di freezer. Jadi kalo mau makan, tinggal diambil sesuai porsi aja dari container yang di chiller. Begitu nasi merah di chiller abis, pindahin container isi nasi merah yang di freezer ke chiller.

Untuk bawa bekal ke kantor sih, lebih enak yang udah diporsi-porsiin pake cling wrap ya. Tapi kalo untuk di rumah, pake metode plastic container juga gpp. 1 container bisa untuk 4-5x makan lah.

Oh iya, metode ini juga bisa untuk nasi biasa, nasi kuning, nasi uduk, dll. Jadi enak deh, hemat waktu dan tenaga. Kita bisa makan nasi kuning kapan aja kayak ulang tahun. Trus, kalo ada nasi sisa, sementara gak ada yang makan, taro aja di freezer. Nanti kalo mau makan, tinggal dihangatkan lagi. Beres kan?

3. Menghangatkan nasi merah

Trus cara ngangetin nasinya gimana?

Pertama, gue ikutin cara orang Jepang dengan masupin ke microwave. Ya tentu aja, microwave di kantor ya kak, secara di rumah gak punya😛 #koinforIra Tapi hasilnya, jadi kering euy. Kurang oke di lidah, IMHO.

Kedua, gue coba dengan mengukus. Udah lah, ini pasti oke lah ya, cuma emang agak ribet aja karena kudu ambil kukusan dulu, dipanasin dulu, dst.

Ketiga adalah menggunakan andalan gue, yakni magic jar. Jadi, malam sebelum tidur, gue ambil seporsi nasi merah dari freezer/chiller, taro di wadah taham panas, trus masukin ke magic jar barengan nasi yang ada di situ. Besok pagi, nasi merah pulen dan empuk siap disantap. Gak pake rempong.

Soooo.. Demikian ya penjelasan panjang lebar gue tentang tips memasak, menyimpan dan menghangatkan nasi merah. Jadi sekarang gak ada alasan lagi ya kakak-kakak semua untuk menolak makan + masak nasi merah. Demi menggapai kesehatan paripurna dan mewujudkan hestek #menujubodimirandakerr, yuk kita kemon!

34 thoughts on “Nasi Merah Pulen Tiap Hari, Why Not?

  1. wah ini sangat berguna..
    dulu aq blm nikah,makan nasi merah tinggal makan,yg masakin ibuku,pokonya tau2 ada aja,dan enak😀
    pas udh rumah sndr,males nya ya krn suami ga mau makan nasi merah jg.tapi boleh deh kapan dicoba caranya ini
    makasih ya mbak ira

  2. ooh pantesan dulu makan nasi merah koq keras, kirain emang gtu teksturnya. Ternyata ada tipsnya biar bisa empuk yaa. Itu brarti direndem lebih dari 8 jam berasnya ya mba, pagi direndem malem baru dimasak kan? okee sip mau coba deh
    Makasi resepnyaa

  3. Hallo Mbak Ira.. Salam Kenal.
    Selama ini cuma jadi silent reader terus, tapi update banget sama blognya Mbak Ira. Saya suka banget sama gaya nulis dan konten yang disampaikan :))

    Saya ijin share post ini ke Ibu saya ya mbak, sebagai pemasak nasi merah di rumah. Terima kasih banyak🙂

  4. Mbak Ira (sok kenal) hehehe makasih tipsnya cuss mau dipraktekin. btw gaya hidup org Jepang itu juga sama kek gaya mertuaku. Dia masak banyak trs masukin perporsi ke frezer kl mau makan tinggal panasin hehe

  5. seus ira, aku sempet tuh ngonsumsi nasi hitam. dan di kemasannya emg dicantumkan klo beras kudu direndem sejam trus pas dimasupin ke mejik jar, airnya kudu dibanyakin. hasilnya pulen memang, meski wangi tak bisa boong. kadang masih kecium aroma macam ketan item gitu. ntar lah abis lahiran mo back to nasi hitam or nasi merah, ngikutin cara ini🙂 thanks yaa

    • Nah gue selama ini tiap beli beras merah gak ada petunjuk kayaklo gitu Mem. Jadi tebak2 buah manggis banget kan. Mungkin krn beras merah lbh common ya. Kalo beras hitam kan spesifik bgt tuh utk kesehatan. Ih jadi penasaran pgn coba juga deh🙂

  6. Beras item enak mba ira, tapi biasanya aku campur sama beras putih.. masaknya pun kaya masak nasi biasa… anak anakku suka…

  7. Pingback: Jajan VS Makan di Rumah | The Sun is Getting High, We're Moving on

  8. Hai Mba Ira, salam kenal ya.. Selama ini cuma jadi silent reader..
    Mba, mau tanya dong. Aku kl masak nasi merah pake rice cooker pasti airnya selalu luber kemana2. Tadinya kirain rice cooker nya rusak. Udah ganti baru, tapi kok tetap luber juga ya? Apa airnya kebanyakan? Padahal udah disesuaikan takaran airnya 2x beras putih. 😓 Jadi males masak beras merah karena udahannya rempong bersih2. Ada tips kah Mba?
    Thanks before..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s