Survei Sekolah (1st Part)

Buat yang pernah baca blog gue, pasti tau ya kelebayan akika soal sekolah anak. Untuk surveinya sendiri, gue turun bareng hubby dan Nadira. Kriterianya masih tetep sama, kayak yang gue pernah tulis di sini.

Survei pertama udah dilakukan 1-2 bulan lalu. Waktu itu kita medley (koq berasa nyanyi ya?) ke TK Bunga Amalia, Putik dan Embun Pagi. Berhubung brosur-brosurnya ketinggalan di rumah, gue tulis belakangan aja ya untuk Putik dan Embun Pagi.

1. PG/TK Bunga Amalia

Jl. Radin Inten II Komplek Kimia Farma II/39 Jaktim
Phone: 8625116

Tentang Bunga Amalia, seperti yang udah gue bahas sebelumnya, gue naksir sekolah ini gara-gara deket rumah. Makanya dari dulu udah ngetekin sekolah ini lah. Bahkan Nadira udah hapal tiap mobil jemputannya lewat, dia pasti menatap dengan mata penuh impian bahwa someday dia bakal masuk situ, hehehe..

Pertama ke situ, kita dateng bertiga ketemu sama 3 orang ibu gurunya. Yang nemenin gue 2 orang ibu guru yang berjilbab dan masih muda. Ramah-ramah dan baik-baik sih. Dikasih liat lah segala fasilitas sekolah yang ada di lantai 1-3. Lantai 1 itu isinya playground dan sedikit ruang terbuka untuk latihan baris berbaris or drumband.

Lantai kedua isinya full ruang kelas, ruang komputer, ruang musik, library, aula, etc. Sepenglihatan gue sih cukup bersih dan banyak ventilasi sehingga cahaya matahari bisa masuk. Jendelanya lebar-lebar sehingga terang, meski pake AC sih. Lantai ketiga berisi kolam renang. Waktu gue ke situ kolamnya lagi dibersihkan. Dan karena saat itu sekolah libur, jadi ada jemuran baju penjaganya, hihihi..

Saat ini sih gue udah beli formulirnya. Tapi ada beberapa hal yang mengganjal. Pertama, ruangannya mostly indoor, outdoornya kecil. Terus hal kedua adalah pertanyaan soal berapa gaji ortu yang ada di formulir pendaftaran. Dan di beberapa halaman formulir tersebut, selalu ditekankan agar ortu bersedia membantu sekolah dalam bentuk apapun. Yah, namapun orwas (orangtua waspada), gue jadi suudzon, ini matre atau gimana sih?

Tapi setelah sharing di twitter, ternyata hal itu wajar. Kayaknya sekolah kasih form kayak gitu buat memfilter kondisi finansial ortu muridnya. So far sih, Bunga Amalia masih kandidat terkuat ya. Location wise, money wise, dan wise-wise lainnya, this one’s still the best.

Oh ya untuk biaya, Alhamdulillah uang pangkalnya samsek gak naik. SPP cuma naik dikit doang:

– Playgroup
Biaya Pengembangan program 6.550 ribu (untuk 1 tahun)
SPP 375 ribu/bulan

– TK
Biaya Pengembangan Program 9 juta (untuk 1 tahun)
SPP 500 ribu/bulan

Biaya sudah termasuk: uang gedung, sarana dan prasarana, dana kegiatan dan ekskul (kecuali drum band), seragam sekolah 5 setel, buku paket dan ketrampilan lengkap, study tour, outing class, pemeriksaan gigi rutin dan menu sehat sebulan sekali.

Update: Setelah gue konfirmasi lagi barusan, kalo misalnya Nadira dari playgroup lanjut ke TK di sini, ternyata gak harus bayar uang pangkal sebesar 9 juta, tapi cuma 60-70 persennya aja. Pasalnya, uang gedung dihitung pas masuk pertama kali aja. Uhuy, lumayan deh gak terlalu bikin dompet gue kisut lah ya, hehehe.. *pusing soale abis baca TK yang uang pangkalnya 30 juta*

2. TK Mini Pak Kasur Cipinang Indah

Jl. Nusa Indah No 1 Komplek Cipinang Indah Jaktim
Phone: 85903321

Sabtu kemarin, sebenernya Nadira dapet invitation buat trial di Putik. Makanya seharusnya Sabtu itu gue ngantor tapi gue minta izin gak masuk. Eh itu bocah Jumat malemnya begadang gara-gara ipar gue nginep. Jadi baru tidur jam 1 pagi, yang berarti baru bangun jam 9. Zzzz.. Gagal deh trial di Putiknya😦

Karena kadung gue udah izin gak ngantor, rugi amat kalo gue gak pergunakan waktu berharga ini untuk survei. Jadilah kita berangkuts dengan tujuan TK Mini Pak Kasur di Cipinang dan Kidea Duren Sawit.

Sampe di Cipinang Indah, agak clueless juga nyari TK Mini. Tapi begitu sampe, gue langsung jatuh cinta sama bentuk sekolahnya yang old-school, luas, rindang dan lapang. Inget TK waktu kecil deh🙂

Mainannya juga model old-school gitu, perosotan, ayunan, jungkat-jungkit, dan titian monyet (eh bener gak sih? Yang manjat-manjat itu lho).

Sayangnya ternyata seluruh awak sekolah lagi pergi seminar tahunan. Dari website-nya sih gue baca semua TK Mini Pak Kasur di bawah Yayasan Setia Balita emang dikumpulin setahun sekali untuk ikut seminar dengan pembicara para ahli pendidikan anak.

Berhubung nggak ada guru yang bisa gue tanya, gue cuma ketemu sama penjaga sekolah trus dikasih brosur. Gue sempet ngintip-ngintip ke ruangan, ya sekolah ini beneran old-school lah. Lantainya teraso, tapi dindingnya colorful dan banyak sticker anak-anak gitu.

Untuk biaya, berikut yang gue kutip dari website ya. Oh ya semua termasuk seragam (beda-beda untuk tiap kelas ya), peralatan sekolah (beda-beda juga tiap kelas), fasilitas pemeriksaan kesehatan murid oleh Dokter 2x dalam 1 tahun ajaran, Asuransi Kecelakaan, Rekreasi, Seminar 1x dalam 1 tahun ajaran (Khusus Orangtua Murid) dan Pesta Akhir Tahun yang diadakan pada akhir tahun ajaran.

Kelompok Bermain A (GELATIK)
Prasyarat Umur: 2 – 3 Tahun
Waktu Belajar: Sabtu, 1 x seminggu
Materi Pendidikan: Mengajak anak untuk bermain, bergaul, mengenal warna, mengenal bentuk, dapat bernyanyi dan sebagainya. Dengan tujuan mengembangkan berbagai potensi anak sejak dini.
BIAYA PENDAFTARAN  Rp. 2.250.000,- (1 Tahun Pelajaran)
S P P Rp. 150.000,- (Per 1 Bulan)
TOTAL PEMBAYARAN Rp. 2.400.000,- ( Dibayarkan sekaligus sebelum sekolah dimulai )

Kelompok Bermain B (PARKIT)
Prasyarat Umur : 3 – 4 tahun
Waktu Belajar : Hari : Rabu & Sabtu, 2 x seminggu
Materi Pendidikan : Disesuaikan dengan kemampuan daya tangkap, perkembangan jasmani dan rohani anak yang masih belum bisa duduk lama dibangku sekolah. Sifat egosentris anak masih sangat kuat, yaitu ingin menuruti kehendaknya sendiri. Jadi masih merupakan perpindahan suasana rumah ke suasana sekolah.
PENDAFTARAN : Rp. 4.150.000,- (1 Tahun Pelajaran)
S P P : Rp. 225.000,- (Per 1 Bulan)
TOTAL PEMBAYARAN: Rp. 4.375.000,- ( Dibayarkan sekaligus sebelum sekolah dimulai )

Taman Kanak-Kanak A (KETILANG)
Prasyarat Umur : 4 – 5 tahun
Waktu Belajar : Senin, Selasa, Kamis & Jumat, 4 x seminggu
Materi Pendidikan : Merupakan persiapan awal untuk melatih anak menuju sekolah dasar.
PENDAFTARAN : Rp. 4.750.000,- (1 Tahun Pelajaran)
S P P : Rp. 295.000,- (Per 1 Bulan)
TOTAL PEMBAYARAN : Rp. 5.045.000, ( Dibayarkan sekaligus sebelum sekolah dimulai )

Taman Kanak-Kanak B (CENDRAWASIH)
Prasyarat Umur : 5 – 6 tahun
Waktu Belajar : Senin, Selasa, Kamis & Jum’at, 4 x seminggu
Materi Pendidikan : Merupakan jembatan awal untuk melatih anak menerima pelajaran 6x seminggu pada tingkat selanjutnya, yaitu Sekolah Dasar.
PENDAFTARAN : Rp. 4.850.000,- (1 Tahun Pelajaran)
S P P : Rp. 300.000,- (Per 1 Bulan)
TOTAL PEMBAYARAN : Rp. 5.150.000,- ( Dibayarkan sekaligus sebelum sekolah dimulai )

Terus terang, gue dan hubby jatuh cinta bener sama sekolah ini. Apalagi kalo inget betapa alm Pak Kasur dan Bu Kasur sangat berdedikasi pada pendidikan anak-anak balita kan. FYI, semua lagunya Pak Kasur nggak ada huruf R lho supaya balita mudah menyanyikannya🙂

Tapi yah, selalu ada aja yang bikin patah hati. Kali ini adalah masalah jemputan. Secara sekolah ini cukup jauh dari rumah, dan gue cuma bisa anter doang, nggak bisa jemput, tentu aja kehadiran mobil jemputan adalah compulsory. Ealah TK Pak Kasur Cipinang gak punya mobil jemputan. Alasannya? Sekarang murid mereka sedikit banget. Jadi usaha mobil jemputan pun gak laku.

Sedih deh😦

Tadinya sempet mikir, karena baru 2x seminggu (Nadira rencananya masup kelas Parkit), Rabu-nya gue bisa anter jemput kalo lagi libur, atau gantian sama MIL. Sabtu bisa di-handle hubby or gue kalo lagi libur. Tapi terus gue pikir, kalo nanti sekolahnya udah 4x seminggu, gimana coba?

MIL sih bilang gpp nanti beliau yang jemput. Lah MIL gue kan tipe nenek lincah yang sibuk arisan, chacha, dll. Lagian, nggak enak kan menggantungkan persoalan anak ke MIL. Sementara kalo mau langganan ojek, hubby ogah. Maklum, diana overprotektif bener.

Jadi deh dengan berat hati kayaknya TK Mini Pak Kasur dihapus untuk sementara waktu dari daftar. Gue sih sebenernya masih pengen, tapi ya mau gak mau kudu realistis ya..

Hasil surveinya lanjut di posting berikut ya. Masih ada Putik Duren Sawit, Embun Pagi dan Kidea Duren Sawit berarti🙂 Oh ya selain itu, dari thread forum FD yang  ini ternyata masih ada minimal 2 PG lagi yang belum gue survei, yaitu TK Fast Step dan TK Permata Kids Haduuhh.. Kebanyakan pilihan kagak jadi-jadi sekolah dah nih. Lieeuurr..

28 thoughts on “Survei Sekolah (1st Part)

  1. Mbak Iraaa… Lagunya Pak Kasur nggak ada R-nya?! Yang bener? Iiih makin cinta hihi. Aku sama adekku lulusan Pak Kasur dulu and it was one of the greatest moments of our childhood. Edukasinya kayaknya bener-bener with love dan gak falsu gitu…

    • Iya Lei, kemarin kan di acara Women Wired Weeekend ada komunitas mari bernyanyi, trus salah satu pembicara adlh anaknya Pak Kasur. Dia ngejelasin alm Bapaknya kalo bikin lagu berusaha menghindari huruf R supaya anak balita mudah menyanyikannya. Duh terhura gue :’)

      Lo juga dulu di Pak Kasur ya? Haduuh.. Gue pengeenn banget deh masukin Nadira ke situ. Apa daya gak ada mobil jemputan😦

  2. Asyiiik..pertamax.
    Gw juga suka TK Mini Pak Kasur, Ra. Bener-bener TK jaman dulu banget. Dan menurut gw, TK jaman dulu tuh gak ada yang salah kok. Biarpun gak embel-embel internazionale. Hahaha…

    Dulu gw ditanyain gaji gak ya ? Lupita gw.
    Tapi ada juga gak sih yang pencitraan kalo ngisi form ginian.
    Yang gaji satu digit, nulis dua digit kepala 4 pulak. Hahaha…#pikiran liar gw aja sih.
    Kalo gw justru memalsukan ngecilin gaji kali ya. Biar gak disodorin proposal muluk sama sekolahan. *tsaaah…padahal ini pencitraan juga sih. Ngapain dikecilin, wong juga gak seberapa*

    • Idem, Ndah. Gue malah sekarang agak-agak melipir kalo liat TK yang ada embel-embel internasionalnya. Selain kurikulumnya suka gak cocok, harga juga biasanya gak cocok dengan kantong eikeh hehehe😛

      Gue mah rencananya mau ngosongin kolom gaji itu. Kalopun dipaksa, mungkin dikecil-kecilin aja deh. Eh tapi kan gaji gue juga kecil ya, ntar jadinya tinggal seberapa dong?😀

  3. hmm.. enak ya banyak pilihan gitu.. lgsg teringat TK belakang rumah yg SPPnya 50ribu/bulan tapi klo jam istirahat murid2nya main di halaman rumahku😀 *jadi bingung mo nyekolahin anak di mana kalo di daerah sinih*

    • Hahaha.. Emang lokasi rumah dirimu dimana Mak? Jadi inget sama PAUD depan rumah gue, tempat Nadira sekarang sekolah iseng-iseng. Ruang kelasnya kalo malem jadi balai warga. Bisa buat rapat RT, RW atau acara warga-warga situ. Murmer sih cuma 20 ribu/bulan😀

  4. hiks… emang ituh spp, uang gedung, n uang kegiatan tahunan bikin tongpes seketika…
    nyokap aja smpe melotot pas tau spp, uang gedung, n uang kegiatan tahunannya ahnaf… padahal itu sekolahnya ahnaf uang spp ny masih ratusan ribu… qeqeqe…

    apalagi itu nyokap ngebandingin uang spp waktu aq jaman TK n di daerahhh… jelass jomplanglahhh… dr yang cuma ribuan sama ratusan ribu… hahaha…

    • Gak usah bandingin SPP TK zaman dulu di daerah Mak. Dibandingin sama uang kuliahku dulu aja jauuhhh bener. Lah tahun 1997 masuk UI (jalur UMPTN) cuma 2-3 juta, uang gedung serelanya, plus SPP perbulan 500 ribu. Sekarang itu sama dengan masuk TK gak favorit atau TK yang masih baru😦

  5. Pingback: Survei Sekolah (2nd Part) « The Sun is Getting High, We're Moving on

  6. Salam kenal….wah…saya alumni Pa Kasur, dulu sempat diajar Bu Kasurnya sendiri (ketauan deh umur)…jadi terkenang2. Semoga sukses ya menemnukan sekolah terbaik buat Nadira

  7. wah.. sekolah di Indo bagus2 ya fasilitasnya.. dan konsepnya fun learning banget. suka deh! Owh..gw jadi jatuh cinta deh ma konsep Tknya Pak Kasur. buka cabang dong dia disini..hehehe..
    klo disini pilihan sekolah toddler terbatas banget. pilihannya hanya antara childcare yg sangat mahal (SGD1000/bln) tp fasilitas kaya TK bunga amalia (minus kolam renang) atau playgroup yang cukup terjangkau tapi fasilitas minim. Dua2nya menerapkan masuk sekolah 5hr/minggu.
    Gw sebenarnya ngenes anak usia 3 th udah hrus masuk sekolah tiap hari, meski cuma 2 jam pun. udah gitu disini anak gw udh dilatih nulis huruf dan angka secara baik dan aktifitas kebanyakan indoor, duduk dibangku selama 2 jam!
    ampun deh, gw sebenarnya prihatin karna menurut gw yg penting sekolah di usia segitu harusnya fun dan belajar sambil main. tp apa daya deh, drpada dia sama art mulu dirumah dan malah jd nonton tipi seharian. 😦

    • Ya ampuunn.. Kasian banget ya Mak. Kan usia anak-anak itu usia untuk explore the universe. Lagian kan physical activities itu justru disarankan supaya anak-anak tumbuh sehat dan aktif. Kalo cuma disuruh duduk mulu, ntar jadi kayak vegetables😦

      Dulu pernah ada prescholl dr Singapore yang dibuka di Jakarta. Gue ngeliput pembukaannya soale. Waktu itu gue masih single jadi belum ngerti. Mungkin jangan-jangan konsepnya kayak yang lo bilang itu ya😦

  8. gw alumni TK Mini yg di Cikini
    emang menyenangkan banget TK Mini itu, sampe sekarang gw masih inget masa kecil gw hihihihi abis banyak poto2nya. pernah masuk tipi juga sama pak & bu kasur.
    inget banget dulu tuh TK Mini Cikini, lantai 2nya kan rumahnya pak kasur, jadi kita pernah disuruh antri salaman sama dia waktu dia mulai sakit2an. kayaknya gw masih ada deh photo ama pak kasur pas terima rapot😀

    • Duh tambah pengeenn masupin Nadira ke TK Pak Kasur😥

      Gue dulu ngeliput tuh pas Bu Kasur meninggal di rumahnya di Cikini. Yang dateng banyaaakkk banget karena dia dan alm suaminya sosok yang berjasa banget untuk dunia anak-anak Indonesia ya..

  9. Gw alumni TK Mini yang di Cikini pun.

    Iyaaaaaa, itu menyenangkan banget deh. Gw pernah ikut lomba nyanyi loh.. Hihihihi. Bener juga kaya kata Irene di atas, suka salaman ke atas. Terus misalnya nyanyi lagu tentang kudakudaan, kita suka digendong sama Pak Kasur, seolaholah dia kudanya.

    Salah satu elemen yg bikin gw bisa bilang masa kecil gw menyenangkan😀

    Plus, ayam goreng di kantinnya enak banget. *tetep, fokus pada makanan*😛

    • Bwahaha.. Smiwww.. Fokuslah pada pendidikan, bukan makanannyaaa…😀

      Btw semua temen gue yang pernah sekolah di TK Pak Kasur cabang mana aja, testimoninya rata-rata kayak lo dan Irene deh. Semua bilang hepi, fun, senang dan bahagia bersekolah di situ. Trus bisa masup tipi juga, hihihi..

    • ah iyaaaa. ayam goreng yg model tulip itu bukan?

      gw masih inget dulu gw takut sama ibu guru yg namanya ibu yuda hihihi…abis tampangnya galak gitu

  10. mba ira salam kenal.. entah kenapa membaca postingan ini beserta komen2-nya aku terharu pengen mewek.. terharu sama TK mini pak Kasur.

    TK Mini pak kasur di pasar minggu tepat didepan kantor suamiku..

    entah mengapa aku (yg gak concern tth pendidikan anak sebelum ngerasain mau cari sekolah buat anak) kurang menaruh perhatian ke tk pak kasur karena yah karena di daerah jaksel banyak tk yan bagus2 (di forum2) yg kantongnya juga bagus2 kalau njebolin dompet..

    baca ini jadi tertarik banget ke pak kasur.. makasih ya mba..

    • Halo Mbak Restu

      Alhamdulillah postingan ini plus komen-komennya bisa ngebantu Mbak. Aku aja sebenernya suka banget sama TK Mini Pak Kasur tapi karena faktor lokasi, gak jadi deh. Bisa dilirik lho Mbak, harganya juga affordable. Semoga sukses ya proses hunting sekolahnya🙂

  11. wah…seneng bgt denger cerita disini, rencananya aku mau masukin anakku ke TK Mini Pak Kasur yg di Bekasi untuk th ajaran juni 14 ini, untuk sementara ini mungkin aku akan ikutin anakku (22 bulan) d gymboree dl buat ngisi kegiatan.

  12. Pendidikan melibatkan semua unsur : orangtua yang cerdas, guru yang memahami psikologi anak, kreatif, ceria, dan “government.

  13. Saya murid ibu Yoedha juga dulu di TK Mini Cikini.. th 82an lah. Sekarang Ibu Yoedha ngajar anakku di TK Mini Bogor. Bela2in anter jemput Cibubur-Bogor, demi masukin anak ke TK Mini. Untung freelance kerjaan saya, jadi bisa. Sekolah2 di sekitar Cibubur, susah cari yg umum dan nasional dan terjangkau dan berbahasa Indonesia.. dan yang ramah anak, daaaaan yang masih manggil guru2nya Bapak Guru dan Ibu Guru.. bukan Miss A Miss B dll dll. TK Mini, kelas Ketilang (TK A) hanya 2 jam sehari dan 4xseminggu. Anak jadi ga trauma ke sekolah. Dibangunin pagi2 pun semangat.

    Oh ya, ayam yang terkenal itu hahhaa.. kata Bu Yoedha udah ga dijual lagi. Berarti si bolu bentuk beruang dan ikan juga udah ga ada dong ya hehhe.. penting itu makanan.

    • Salam kenal…barusan aku juga coba tanya-tanya ke tk mini pa kasur Bogor, kebetulan ketemu dengan Ibu Yoeda nya…dijelasin mengenai pola belajar tujuan dan sebagainya. anakku umurnya 2,6 thn. tadinya pengen disekolah yg bilingual gitu. ketemu obrolan ini jadi pertimbangan lebih untuk masukin ke TK mini Pak Kasur. hehehe

      Kayaknya mama Sanda yg td diceritain dr cibubur ke Bogor demi sekolahin di TK Mini Pak Kasur.

      boleh sharingnya mengenai yg di Bogor ini..

  14. Pingback: Tentang Pendidikan Anak | The Sun is Getting High, We're Moving on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s