Kolab Bareng Facebook

Selama ini, gue tuh suka minder dan gak pede dengan blog dan medsos yang gue punya. Soale gue kurang optimal dan maksimal. Gak kayak temen-temen blogger dan Instagrammer lain yang lebih serius dengan full concept, design dll dsb sehingga jadi ngetop.

Makanya gue kaget banget saat suatu hari, sebut aja Doni dari sebuah agensi piar kontak gue di Whatsapp nanya tentang blog gue. Doni ini kenal gue sebagai jurnalis, tapi cuma tau gitu-gitu aja. Seumur-umur kenal, cuma pernah Whatsapp 1-2 kali kayaknya untuk urusan liputan 😀

Doni trus nanya tentang Covid dan pengalaman gue yang ditulis di blog ini. Gue kaget, lho koq dia tau gue punya blog? Dia bilang, nemu blog gue saat googling tentang Covid pas dia kena penyakit itu.

*FYI, selama ini, gue gak pernah lho promosi blog gue ke rekan-rekan sejawat atau yang terkait dengan pekerjaan. Soale gue malu karena blog gue isinya suka ajaib. Gue khawatir kolega gue pada shocked kalo baca blog gue, hahaha…*

Nah, Doni nawarin gue untuk kolab dengan Facebook Indonesia. Katanya, Facebook lagi nyari penulis untuk jadi copywriter semacam buku panduan. Kata dia sih, gaya tulisan gue cocok dengan apa yang diinginkan Facebook untuk buku itu.

Continue reading

Yang Waras Ngalah?

Sebenernya gue itu orang yang males ribut. Bahkan, gue itu gak suka perdebatan. Wong acara Debat Capres atau Debat Cagub gue gak mau nonton langsung. Gue gak tahan liat orang berdebat. Mending gue pantau aja di medsos dan situs berita.

Tapi, belakangan ini gue berusaha memberanikan diri untuk mulai berdebat. Terutama untuk menangkal hoax yang banyak beredar di Whatsapp Group. Awalnya sih gue memilih untuk diam aja kalo ada yang nyebar hoax atau info palsu di beberapa WA Group. Gue pikir, ah biarin lah, yang waras ngalah aja lah. Gak bakal ada yang percaya juga yekaan..

Ternyata, dugaan gue salah. Rupanya banyak juga yang kemakan sama info hoax macem-macem itu. Bokap gue, nyokap gue, temen-temen gue, beberapa kali ikut percaya sama hoax. Waduh, bete juga kayak gini. Apalagi, setelah gue nemu ungkapan ini nih.

Continue reading

Tentang Whatsapp Group

Di zaman digital kayak sekarang, gampang banget untuk keep in touch dan berbagi informasi dengan teman, saudara maupun kolega. Gak ada batasan lokasi, waktu maupun usia. Yang penting, punya smartphone dan ada jaringan internet.

Salah satunya adalah via WhatsApp Group atau WA Group. Setelah Blackberry Messenger (BBM) turun pamor, banyak yang beralih ke WA Group. Saat ini, gue tergabung dalam banyak banget WA Group. Mulai dari sodara, teman sekolah, teman kuliah, teman kantor, teman arisan, ibu-ibu di sekolah anak sampe gank gosip.

Dan gak cukup hanya itu. Tiap gue mau ada trip ke luar kota/negeri, udah pasti pesertanya bikin WA Group supaya lebih enak berkoordinasi. Bayangin aja. Kalo tiap bulan gue ke luar kota/negeri minimal 1x, dalam setahun gue nambah 12 WA group baru. Pantesaaann hape hang mulu 😥

Untung sih, karena dibuat hanya untuk satu kepentingan, yakni trip bareng, begitu trip kelar, biasanya para peserta pamit undur diri. Hamdalah, hape pun lebih berasa enteng deh.

Continue reading