Sweet as Sugar

Tau gak penyakit apa yang paling bikin gue khawatir? Kalo jawabannya diabetes, yak itu bener banget. Bukannya kenapa-kenapa, soal bahaya diabetes ini gue punya pengalaman pribadi dengan orang-orang di sekeliling gue.

Almarhum tante dan om gue (pasangan suami istri), meninggal karena komplikasi ginjal, hipertensi, jantung, dll yang bersumber pada diabetes. Gimana mereka nggak kena diabetes? Waktu masih sehat dulu, mereka berdua gak pernah minum selain air sirup. Bayangkan, 1 botol sirup habis dalam tempo 3 hari aja karena tiap minum, yang diasup bukannya air putih tapi air sirup.

Padahal, alm tante gue gak punya keturunan diabetes lho. Tapi karena gaya hidup kayak gini, lambat laun dia pun mengidap diabetes. Dan, seperti kita ketahui, diabetes itu menyebabkan munculnya penyakit kronis lain yang mematikan. Alm tante pun akhirnya meninggal karena gagal ginjal, setelah sebelumnya harus cuci darah 2x seminggu.

Continue reading

Advertisements

Jajan VS Makan di Rumah

Sebagai pecinta kuliner, tentu aja jajan atau makan di luar rumah adalah hal yang sulit untuk gue hindari. Apalagi kalo untuk kuliner lokal atau kuliner yang lagi heits. Rasanya penasaraaann banget untuk nyoba.

Padahal, sesungguhnya gue cukup hobi masak. Tapi ya itu tadi, rasanya kalo abis masak, males banget makan masakan sendiri. Bukan begitu, ibu-ibu? Alhasil, ya jajan lagi, jajan lagi.

Deep down inside, gue tau koq makan di luar rumah itu kurang bagus. Alasannya ini nih:

  • Pertama, tentu aja menguras dompet ya. Sekali makan di luar rumah, terutama di mal, bisa untuk belanja sayur dll untuk dimasak minimal 3 hari ke depan.
  • Kedua, kita gak pernah tau apa aja yang ada di dalam makanan yang kita makan. Apakah dagingnya segar, apakah sayurannya udah layu/belum, apakah minyaknya baru atau jelantah, dll dsb.
  • Ketiga, urusan higienis, mungkin di restoran mahal oke ya. Tapi kalo di pinggir jalan? Tinta lah yaawww..
  • Keempat, rata-rata makanan di luar itu mengandung lemak, garam dan gula dalam porsi besar supaya terasa bener-bener lezat. No wonder kalo kita bikin sendiri di rumah, ketoprak misalnya, bakal beda sama ketoprak di abang-abang.

Continue reading

Mission Impossible: Cutting Off Fried Food

Beberapa waktu lalu, gue nemu The No Junk Food Challenge di akun instagram fitness-fitness-an gitu. Begini nih isi tantangannya:

IMG_20150219_092812

Pas gue baca, yaelaahh gampil amat shay! *somse yes*

Yaabes, sama coklat, gue gak yang tergila-gila banget. Permen,biskuit/cookies, dan es krim, juga sami mawon. Kue-kue, donat, muffin, pastry, juga biasa aja. Carbonated beverages kayak soda, kagak doyan. Fast food, makannya once in a blue moon. Keripik jarang, kecuali kalo kerupuk dihitung ya. Tantangan terbesar buat gue di daftar di atas cuma roti putih. Itupun bisa disubstitusi jadi roti gandum.

Jadi ngejalanin tantangan itu selama 21 hari gak bikin menderita amat sih. Biasa aja lah.

Gue sempet bilang ke temen, mungkin kalo di dalam tantangan ini ada item “No fried food allowed” baru deh gue kejet-kejet setres. Maklum ya, akoh kan penyuka makanan yang digoreng. Dan susah banget ngelepasin diri dari gorengan karena, makanan Indonesia rata-rata digoreng, pan?

Continue reading