Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (5)

Lanjutan yang kemarin, sekarang udah masuk hari ke-4 lho gaes. Panjang yak 😀

Hari 4 (12/12/2019)

Ini adalah hari terakhir kami di Solo sebelum cabut ke Cirebon. Sebagai penutup, hari ini rencananya mau ke Pasar Gede dan Keraton aja. Gak mau jauh-jauh karena sekalian mau pulang gitu kan.

  • Pasar Gede

Gue lebih suka ke pasar ini ketimbang Pasar Klewer karena di pasar ini makanannya lebih banyak hehehe.

Pertama kali ke sini tuh sekitar 2016 kalo gak salah. Waktu itu, gue ikut rombongan liputan kuliner bareng Bango yang dipandu sama pakar kuliner, Mas Arie Parikesit.

Wah ya ofkors hepi banget lah karena dengan panduan Mas Arie, gue jadi tau makanan apa aja yang wajib diicip dan dibeli di sini.

Kemarin pas bareng suami dan Nadira, kami gak jajan macem-macem. Cuma beli keripik-keripikan (usus, paru, kerupuk, dll) dan ofkors bumbu pecel. Trus gue sempetin jajan Dawet Telasih langganan Pak Jokowi yang berlokasi di dekat pintu keluar di belakang pasar. Perdana cobain dulu ya bareng rombongan Bango. Kemarin cobain bareng suami dan Nadira. Tetep seger lah rasanya, harga juga murmer.

*aneka bumbu pecel*

*dawet telasih*

Continue reading

Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (4)

Waw udah sampe bagian 4 aja. Panjang kali cerbung ini, macam kisah silat Wiro Sableng di koran zaman dulu hahaha..

Yang bosen, skip aja ya 😀

Oke, kelar nginep di Magelang dan ke Candi Borobudur, Museum Diponegoro, Museum Sudirman, dan Candi Prambanan selama dua hari kemarin, kami pindah ke Solo. Di Solo, kami nginep di Hotel Horison Aziza, gak jauh dari pusat pemerintahan Kota Solo/Surakarta.

*hotel ini lumayan murmer. Pas gue nginep, gak sampe 400rb/malam pdhl lokasi dan fasilitas oke*

Hotel ini adalah hotel syariah. Jadi, di lorong menuju kamar, diperdengarkan rekaman murotal alias ngaji-ngaji gitu. Gue sih gpp ya, jadi ngerasa tentram gak perlu takut hantu wahahaha… Tapi yang nginep emang rata-rata keluarga atau pasutri sih. Soale kalo lawan jenis mau nginep di sini berduaan, kudu kasih liat surat nikah dulu lho 😀

Malam itu, sebelum check ini ke hotel, kami dinner dulu di Nasi Liwet Wongso Lemu di Jalan Keprabon. Nah, sepanjang jalan itu kan isinya warung nasi liwet dengan nama yang sama ya. Gue terus terang belum pernah makan di TKP ini.

Jadi capcipcup aja pilihnya, yakni yang paling rame dengan pengamen penyanyi lagu Jawa yang berkonde dan berkebaya hahaha…

Rasanya sih so-so lah. Harganya juga IMHO lumayan mahal untuk ukuran Solo. Soale gue pernah makan nasi liwet di seberang Hotel Novotel yang harganya separo nasi liwet Wongso Lemu ini, dengan rasa yang sama enaknya. Sayangnya, nasi liwet Novotel itu cuma buka pagi-pagi.

Kelar makan, baru deh kita ke hotel dan check in, siap-siap untuk besok pagi.

Continue reading

Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (2)

Oke mari kita lanjut dari posting-an sebelumnya ya.

  • Hari 2 (10/12/2019)

Borobudur

Maksud hati sih pingin lihat sunrise di Borobudur. Kayaknya keren dan kece gitu yekan. Apalagi candi tersebut emang udah buka dari jam 5. Jadi cucok lah yaw.

Namun apa daya, bodi gak kuat cuy. Alhasil, berangkat jam 7 aja lah ke Borobudurnya. Belum mandi pula, sengaja karena pasti bakal keringetan lagi. Yang penting udah sikat gigi, cuci muka, pake sunblock dan tetep wangi lah yaw dengan deodoran dan parfum hahaha.

Continue reading

Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (1)

Belakangan ini, Nadira lagi tergila-gila dengan sejarah. Baik itu sejarah dunia maupun sejarah Indonesia. Alhasil, dia pun merengek minta diajak ke museum atau ke situs-situs bersejarah.

Salah satu yang dia minta adalah Candi Borobudur. Gue sih seneng aja mengabulkan permintaannya itu. Sekalian jalan-jalan lah, soale kami emang udah lamaaa banget gak pergi khusus untuk jalan-jalan ke luar kota. Terakhir pas Nadira umur 2-3 tahun dulu kayaknya. Setelah itu, pergi ke luar kotanya pasti selalu rame-rame barengan sekalian ada acara apaa gitu.

Salah satu yang bikin mikir banget adalah, kondisi finansial keluarga kami saat ini lagi kurang bagus sebenernya. Gak kurang sih, tapi gak kelebihan banget juga.

Jadi aseli deh, gue ngitung banget untuk biaya kepergian kali ini. Gue gak mau kan berutang demi bisa eksis liburan kayak orang-orang. Mending gak usah pergi aja kalo gitu caranya mah.

Anyway, setelah tungitungitungitung, akhirnya kami memutuskan untuk pergi. Sebelum berangkat aja udah ada cobaan yakni servis mobil yang biayanya 60% dari budget liburan yang gue anggarkan. Maklum mobil tua. Buset dah, langsung pening akutuu.

Continue reading