Komunikasi Oh Komunikasi

Orang-orang yang kenal gue in real life maupun hanya di medsos, pasti mengira bahwa gue ini orang yang terbuka, gampang berkomunikasi dan gak segan-segan mengungkapkan perasaan. Anggapan itu gak salah ya. Gue emang cukup terbuka orangnya, nggak hanya ke teman-teman lama, tapi juga ke teman baru. Gue juga suka bercerita, sharing info macem-macem, gitu-gitu deh. Makanya gue puya blog 😀

Tapi tau gak sih, untuk urusan mengungkapkan perasaan, sebenernya gue bukanlah orang yang bisa dengan santai melakukannya lho. Gak usah ke orang-orang yang hubungannya biasa aja atau kurang akrab. Ke orang terdekat kayak suami pun, gue sering memendam perasaan *ceileh bahasanya 😀 *

Jadi, kalo ada ganjalan di hati, gue bisa tahan-tahan sampe lamaaaa tanpa diomongin ke suami. Di permukaan, hubungan kami keliatan normal-normal aja. Ngobrolin soal anak, isu politik, ekonomi, sosial, blablabla. Tapi di dalam hati, gue menyimpan ganjalan yang bikin gue ngerasa ada jarak sama dia.

Untunglah, suami gue sensitifnya beda tipis sama test pack. Dia bisa tuh sensing kalo istrinya ini lagi punya ganjalan di hati. Yah mungkin juga karena muka gue jadi agak-agak kurang ceria, trus porsi cerewet gue gak seperti biasanya ya, hahahaha..

Continue reading

Advertisements