Review: Belanja Reksadana dengan Bibit.id

Belakangan ini, masalah financial planning lagi jadi tren banget di medsos. Banyak akun di Twitter maupun Instagram yang membahas soal ini. Buat gue sih bagus banget ya, bikin millenials dan Gen Z jadi melek finansial.

Syukur-syukur bisa ngurangin hasrat konsumtif demi eksis di medsos. Lebih baik lagi kalo bisa memutus mata rantai sandwich generation. Jadi ke depannya, anak cucu kita gak bakal terbebani kayak gitu lagi karena kita sebagai ortunya udah ngerti cara ngatur duit.

Salah satu yang menurut gue menarik, cukup gampang, dan profitable untuk dijadiin investasi adalah reksadana. Gue sendiri udah cukup lama berinvestasi di reksadana ya. Kalo gak salah udah 8 tahunan lah. Tujuannya, untuk bikin dana pendidikan dan dana pensiun.

*reksadana dalam bahasa Inggris = mutual funds*

Gue dulu memulai investasi reksadana dengan cara konvensional yakni pergi ke bank, buka akun, trus urus autoinvest di bank tersebut. Bisa diatur berapa tahun autoinvest-nya. Jadi tiap bulan rekening gue akan di-autodebet sekian untuk beli reksadana A, B, C, gitu. Trus kalo periodenya udah kelar, kita kudu balik lagi ke bank untuk daftar ulang autoinvest reksadananya.

Sekarang, ternyata investasi reksadana gak usah seribet itu. Bahkan bisa dilakukan di mana aja karena cuma modal hape dan kuota doang karena bisa dimulai via aplikasi.

Aplikasi yang udah gue coba adalah Bibit.id  yang bisa di-download di sini nih. Dengan aplikasi itu, beli reksadana bisa segampang belanja online lho. Bahkan transaksinya bisa pake Gopay segala!

Continue reading

Better Late Than Never

Kalo lagi inget-inget masa lalu, ada berbagai hal yang gue sesali. Why didn’t I do this? Why did I do that? Kayak gitu lah. Tapi sebagai orang yang lagi berusaha untuk optimis, gue terus berpedoman pada pepatah “Better late than never”. Mending telat sadarnya daripada nggak sama sekali, ya nggak?

Hal utama yang gue sering sesali adalah urusan keuangan. Kayak yang pernah gue ceritain dulu, sejak kuliah gue udah kerja macem-macem untuk cari duit sendiri. Dari mulai SPG, penjaga toko buku, kasir, penerjemah sampe jadi penulis. Trus, abis lulus ya lanjut kerjanya deh. Jadi, bisa dibilang, gue udah terbiasa pegang duit sendiri lah ya.

Nah masalahnya, dulu gue gak kepikiran samsek untuk nabung or investasi. Mau dapet gaji berapapun, pasti habis. Gaji ratusan ribu perbulan atau gaji beberapa juta perbulan, habisnya tetep sami mawon. Tabungan gue nol besar, utang kartu kredit juga numpuk. Paling yang gue sempet cicil cuma rumah dan motor. Motor sih jelas kepake, tapi rumah dong. Sampe sekarang terbengkalai aja gitu, gak jadi-jadi mau gue kontrakin or jual 😦

Barusan gue baca artikel di LiveOlive tentang Perempuan TI dan Ekonomi. Ada poin menarik yang diucapkan oleh Jocelyn, founder-nya LiveOlive. Bacanya bikin gue jleb banget:

Saya berharap dulu ada seseorang yang memberitahu saya tentang membuat anggaran, dana darurat, asuransi, investasi

Itulah jeritan hatiku saat iniiii!!! *teriak pake toa*

Continue reading

Pengalaman Pertama…

…dengan Panin Dana Maksima (PDM) yang heitz berat itu ternyata rasanya biasa aja. Gak seribet yang gue sangka dulu. Tapi berhubung gue lebay dan gak pedean, persiapan beli PDM ofkors jadinya ribet suribet.

Pertama-tama, gue bacain tuh komen-komen orang yang udah pada berpengalaman sama PDM ada di postingan gue tadi. Trus ngobrol-ngobrol sama temen kantor yang pernah punya pengalaman beli. Begitu ditanya, dia langsung cerita dengan nyolot, “Gue males dah beli PDM. Pas gue kemarin ke P*nin BEI, CS-nya sengak dan sok banget. Masa ngelayanin gue dan anak-anak (temen kantor lain, red) sambil BBM-an dan bermuka jutek. Apa mungkin karena dia tau gue cuma mau beli dikit apa?”

Pas gue tanya-tanya di twitter, nyangkutlah sama Emaknya Ben, Mak Rince dan beberapa emak lain yang sharing soal pengalaman mereka beli PDM. Rata-rata dapet bonus mirip sama temen kantor gue tadi, yaitu dijutekin oleh CS-nya P*nin yang cunihin, especially P*nin Sekuritas cabang BEI ya. Tapi semua pada kasih testimoni “Demi return gede, dibela-belain dah.” Tambah mengkeret gak sih eikeh? Apalagi mau belinya juga cuma seiprit, gak ratusan juta gitu.

Continue reading

Belajar Ngelmu Reksa Dana

Ceritanya, sambil rapat tadi siang (pencitraan banget ya pake disebutin abis ikut rapat), gue iseng baca Majalah Investor yang ada di atas meja. Rada pening sih mbacanya, wong gue gak suka bener sama bidang ekonomi.

Tiba-tiba mata gue tertumbuk (macam getuk lindri seus ditumbuk?) pada halaman artikel tentang Reksa Dana. Nah, mayan dah yak buat baca-baca, meski terus terang, gue gak ngerti-ngerti amat dengan istilah saham bluechips etc 😀

Anyway, yang gue demen dari artikel ini adalah, ditampilkan bagan tentang 20 Reksa Dana Return Terbesar dari Desember 2009 – Desember 2010. Ada empat kategori yang ditampilkan, yakni Reksa Dana Pasar Uang, Reksa Dana Campuran, Reksa Dana Pendapatan Tetap dan Reksa Dana Saham.

Continue reading