Review: Re-Bread Bread Maker

Kayak yang dulu pernah gue tulis, salah satu impian gue adalah punya bread maker sendiri. Maklum, gue kan sukaaaaaaa banget sama segala roti-rotian dan donat-donatan. Bisa sih bikin manual, tapi gak kuat sering-sering kakaaakk.. Soale proses nguleninnya bikin lelah banget.

Pake mixer rumahan kayak mixer Philips bisa juga, tapi tetep pegel karena kudu dipegangin. Bahkan hook mixer gue sampe patah saking seringnya gue pake untuk ngulenin roti. Alhasil, bread maker lah idamanku untuk bisa bikin roti sering-sering.

Sayangnya, harga bread maker itu koq lumayan nguras kantong ya. Yang gue taksir, merek Kenwood dan Panasonic, di atas 3 juta semua. Bahkan Panasonic di atas 5 juta deh kalo gak salah. Jadi, tiap browsing tentang bread maker di OLS, gue cuma bisa gigit jari aja. Antara ngences dan sedih karena gak punya anggaran untuk beli 😥

Suatu hari pas ke Gramedia Matraman, gue liat ada stand yang jual Re-bread bread maker. Gue heran sih, kenapa juga Gramedia jualan alat dapur? Tapi dari situ, gue jadi iseng-iseng gugling tentang si Re-bread ini dan berbuah ngences parah. Soale, ada beberapa review yang bilang Re-bread oke. Selain hemat dan cukup tahan banting, bread maker ini dilengkapi buku resep tebel banget yang semuanya ditulis dalam bahasa Indonesia. Nilai plus banget kan buat orang Indonesia?

Continue reading