Obsesi Masa Kecil

Waktu kecil, salah satu obsesi gue adalah punya rambut keriting. Oh ya, keriting di sini maksudnya keriting wavy-wavy ya, bukan keriting kribo. Kayaknya tuh kecee banget deh punya rambut yang wavy-wavy gitu. Keren bingit!

Rambut gue sendiri sebenarnya lurus. Tapi lurus yang ngembang dengan tekstur tebel nan kasar. Jadi kalo pendek, bakal mengembang kayak kue bolu kukus kebanyakan sprite dan baking powder. Kalo panjang, lebih jinak dikit tapi tetep gak seindah iklan sampo. Makanya dulu pas jomblo dan masih punya banyak waktu (plus gak ada tagihan KPR kayak sekarang), gue hobi cuci blow di salon. Lumayan, rambut jadi sekece cewek-cewek yang hobi nongkrong cantik di mal atau kafe.

Karena nasib rambut geje gini, mood gue pun suka ikutan geje. Rambut gue di-smoothing, pernah. Dikeriting, juga pernah. Belum lagi dicat dan di-toning. Intinya mah, kalo ibarat manusia, rambut gue udah kayak Elizabeth Taylor yang kerjanya kawin cerai itu, lah 😛

Continue reading

(Na)Dira the Explorer

Meski rambutnya nggak lebat, Nadira udah dua kali punya pengalaman potong rambut. Yang pertama di Purrel, Kebayoran. Yang kedua di Kiddy Cuts Pacific Place. Dan dari dulu model selalu sama. Cepak kayak cowok karena emang rambutnya masih minimalis.

Untuk urusan rambut, Nadira emang nggak selebat Gadis Sunsilk. Mungkin ngaruh karena dari lahir nggak dibotakin apa yah? *sok bikin teori sendiri* Bapake tuh rese banget, nggak ngebolehin anak ceweknya dibotakin. Katanya takut perkembangan rambut Nadira kurang memadai kayak dia gitu. Kalo gue kan meski waktu kecil berkepala botak, tapi gedenya rambut gue malah overdosis. Kalo hubby, waktu kecil botak, pas gede, populasi rambutnya tetep minimalis. Hihihi.. 😛

Baru pas udah di atas 1 tahun hubby ngebolehin rambut Nadira dipotong. Gue keukeuh mau ngerapihin rambut Nadira di salon supaya keliatan nggak meranggas (pohon jati di musim kemarau kaleee..). Karena hasilnya rapi, hubby seneng. Empat bulan kemudian, rambut Nadira pun boleh dirapihin lagi.

Setelah itu, gue yang sengaja nge-hold acara nyalon. Soale rambut Nadira udah bisa dikuncir. Dari kecil gue hobi banget nguncirin adik gue. Nah pas punya anak cewek, pengennya pan nguncir-nguncirin rambut doi.

Continue reading

Yay, It’s Makeover Time!

Setelah melewati perjuangan panjang penuh dengan sikut-sikutan di twitter, gue menang kontes #MDmakeover di Mommies Daily bareng sama Iti dan satu pemenang lagi. Yay!!! #MDmakeover nya sendiri dilakukan di salon Shunji Matsuo yang lokasinya di Dharmawangsa Square lantai 2, Jaksel. Setelah email-emailan dengan Hani, dapetlah jadwal yang cocok, yaitu Sabtu (15/1) jam 14.00.

Kebetulan gue dan Iti bareng karena kita kan kerja, jadi cuma available pas wiken. Sementara Tyara, peserta yang satu lagi, FTM jadi dia available anytime. Pengaturan waktu ini lumayan banget menurut gue, karena hari Sabtu itu gue ikutan #MDbeautyworkshop bareng Clinique di Hotel Mulia. Yah, jadinya, satu hari itu gue bisa minta didandanin gratis dan dipotong rambut gratis gitu hehehe.. Ternyata, karena ada satu hal, pihak Shunji terpaksa me-reschedule jadi Minggu (16/1) jam 10. Yo wish lah, gak masalah. Namanya juga hadiah 😛

Continue reading

Banci Poto

Ada yang inget gak video klip Ahmad Dhani yang berisi potongan-potongan video dia dan tiga orang anaknya? Mulai dari Al, El dan Dul bayi, belajar jalan, etc, semua pasti ada mukanya si Dhani. Gue lupa judul lagunya apa, tapi gue inget apa yang ada di benak gue saat menontonnya. “Kasian banget Maia karena dia gak nongol sama sekali di video-video ini.” Padahal, setelah beberapa saat gue renungkan *haiyah*, mungkin aja Maia adalah sosok di balik kamera yang merekam dan memotret gambar-gambar tersebut. And she’s far more important than the person (Dhani) who appears in all of the videos and pictures, rite? *mommies unite :-D* 

Saat ini, gue lagi merasa khawatir akan menjadi Maia kedua. Bukan, bukannya gue pengen bikin grup duet kayak dia. Tapi, gue tau rasanya jadi orang yang terus menerus berada di balik kamera. Maklum, laki gue gak demen fotografi dan videografi. Sementara, insting gue sebagai jurnalis dan juga seorang ibu, bikin gue selalu tak mau ketinggalan untuk mengabadikan momen apapun yang dialami Nadira.

Jadi deh, isi kamera, BB dan hape gue isinya foto+video+rekaman suara Nadira, yang 50 persen di antaranya bareng hubby. Kalopun ada gue muncul di situ, yah biasanya karena gue yang ngambil sendiri, or gue paksa hubby untuk motretin. Kalo mau foto yang cakepan dan candid-mode-on, terpaksa ngandelin sepupu yang fotografer or fotografer kantor pas ketemu. Hiks..

Continue reading