Review: Kiko Matte Muse Lipstick

Tadinya mau nulis sesuatu yang rada serius tapi trus pusing sendiri. Jadi untuk menghibur diri dan hati, mari kita posting yang enteng-enteng aje ye.

Kali ini, gue mau bikin review lipen terbaru di deretan koleksi lipen yang akoh punya. Namanya Kiko Matte Muse Lipstick. Lipen ini hasil belanja pas ke Polandia bulan lalu, yang bikin gue ikrib sama Jeng Marta van Warszawa sang SPG Kiko Cosmetic.

Gue tau merek Kiko dari adik gue. Kebetulan dia punya lipen Kiko yang dia cintai banget. Kiko atau kepanjangannya Kiko Milano adalah produk kosmetik aseli Italia yang harganya murah meriah. Meski begitu, kualitasnya oke punya cing. Dia gak cuma bikin makeup tapi juga skincare yang rata-rata ciamik.

Makanya di jagat perkosmetikan, Kiko banyak dipuja-puji sama para makeup lover. Review-nya pun bertebaran. Sayangnya, rata-rata review ditulis dalam bahasa Italia. Yah, dulu gue cuma belajar bahasa Italia satu semester doang. Jadi mana paham juga isi review-an yang pake bahasa Italia gaol itu kan, hiks… 😨😨😨

Continue reading

New Lipsticks = New Friends

Postingan ini masih dari perjalanan dines gue ke Polandia bulan lalu. Tapi isinya tetep yang kurpen-kurpen, soale yang serius udah jatahnya untuk ditulis di koran. Di blog mah bagian yang geje-geje aje ye 😀

Pas dapet kabar dines ke Polandia, gue cerita kan ke adik gue. Dengan semangat, dia langsung bilang “Kita buka PO makeup aja yuk Mbak!”. Gue sih hepi-hepi aja ya. Tapi ofkors gue kudu liat skedul kerjaan dulu. Jangan sampe kerjaan ganggu belanja makeup pesenan orang dong yaa.. *ada yang aneh kayaknya di kalimat ini 😝*

Begtu itinerary udah di tangan, ternyata jadwal kerja gue yang jam 9-5 gitu. Alhasil gue baru bisa hunting orderan malem-malem. Sebelum berangkat, gue liat dulu di google map lokasi hotel dan toko makeup yang dituju. Yah namanya juga Google map, keliatan semua deket aja. Optimis deh gue bakal bisa mengemban tugas dobel dengan baik.

Continue reading

Biar Kere yang Penting Kece (2)

Kalo kata suami, gue itu orangnya suka terlampau jujur. Maksudnya, kalo ada yang nanya sesuatu, gue bakal jawab detil. Apalagi kalo seputar barang yang berhasil gue beli dengan harga di bawah harga pasar. Misalnya gini nih:

T: Ra, bajunya bagus deh.

G: Makasih. Ini murmer lho, cuma 50 ribu di pasar X.

Kalo kata suami, harusnya makasih aja. Gak perlu dikasitau harganya plus tempat belinya. Kan nurunin gengsi, hahaha…

Yaahh gimana ya. Emang akoh anaknya gini kak. Beda tipis antara pengen sharing sama pamer dapet harga murah sih sebenernya. Yang penting sesuai dengan prinsip hidup “Biar kere yang penting kece” kaann 😀

Anyway, di postingan edisi pertama dulu gue cerita tentang usaha gue untuk keep up sama makeup-makeup kece dengan cara beli dupe-nya. Nah di postingan ini, gue mau cerita tentang usaha gue supaya bisa tampil lumejen tanpa buang-buang duit. Sesekali aja sih, karena kalo keseringan jadi gak seru cyin.

Caranya? Ya minjem dong ah! 😀

Continue reading