Rumah Barbie

Dari dulu, gue selalu bercita-cita untuk punya rumah sendiri. Ceritanya sih, gue pengen kayak orang-orang bulai yang setelah mampu, bisa tinggal lepas dari ortunya. Apalagi, seumur-umur, gue belum pernah tinggal mandiri, lepas dari bonyok. Zaman kuliah, gue mau kost aja gak dibolehin nyokap. Alhasil, tiap hari gue harus 3x naik angkot plus naik kereta, bolak balik Depok-Bekasi sampe kurus 😥

Selain itu, setau gue, investasi yang nilainya gak akan turun adalah properti. Kalo mobil, begitu keluar dari showroom aja harganya udah turun. Sedangkan properti itu rata-rata harganya akan naik. Apalagi kalo belinya pake kredit. Bos di kantor pernah cerita, dia beli rumah di daerah Pondok Kopi 30 tahun lalu dengan cicilan perbulannya hanya beberapa puluh ribu aja. Sekarang, rumah di daerah situ udah berharga miliaran rupiah. Bikin ngiler banget kan.

Karena itulah, pas udah kerja, tiap ada tawaran kredit rumah murah, gue langsung tertarik. Soale sadar diri, gak mampu juga cyin beli rumah cash, kudu kredit gitu. Bahkan, sekitar tahun 2004-2005, begitu udah punya tabungan dikit, gue hobi banget dateng ke pameran rumah untuk kumpulin brosur. Abis itu, gue lanjut survei ke kawasan-kawasan pinggiran kayak Sentul, Cikarang, dll, sambil belajar nyetir mobil bareng nyokap 😀

Continue reading