Pengalaman Jadi Sistagram Ala-ala

Haloohhh apa kabar semua? Kayaknya cukup lama ya gue gak bikin posting-an di blog. Sampe dikomplain beberapa orang via DM bok hahaha.. 😀

Maklum, sekarang gue lagi merintis karier sebagai sista Instagram (sistagram). Jadi tiap hari kerjanya ngurusin rekapan order mulu. Belum lagi kudu kerja, urus anak, masak, olahraga dll. Jadi blog pun agak-agak terbengkalai.

Nah postingan ini terkait dengan pengalaman gue sebagai sistagram amatir. Duluuuu banget gue pernah nulis posting-an tentang tingkah laku pembeli yang selalu minta diperlakukan sebagai raja. Waktu itu, gue belum jadi sistagram ya. Jadi gue nulis berdasarkan pengamatan, observasi, curhatan temen-temen yang punya OLS dan empati. Bahkan, waktu itu gue sempet alergi banget kalo disuruh dagang di OLS.

Kenapa?

Soale gue khawatir gak kuat ngadepin customer yang suka ajaib, seperti yang bisa dibaca di komen-komen di postingan tadi, hahahaha… Lah wong dengerin curhat atau bacain komen di online shop doang aja, gue suka esmoni. Gimana kalo ngadepin sendiri?

Continue reading

Tuppy-nya Qaqaaa…

Gara-gara postingan tentang tuppy ini, gue jadi kebanjiran pertanyaan tentang beli tuppy murmer dimana. Terus gue bingung sendiri. Bukannya pelit info atau gimana, tapi temen gue yang dagang tuppy itu gak punya instagram maupun online shop. Dia levelnya udah jadi supplier untuk reseller-reseller gitu.

Kalopun dagang di Facebook, itupun cuma untuk yang ada di friend list-nya aja. Dan FB-nya di-private pula, gak bisa di-search kalo gak ada mutual friend. Kalo ada yang nge-add friend, suka dia reject kalo dikira gak kenal.

Jadi, ya mohon maaf ya qaqaaa kalo akoh gak bisa berbagi info.

Nah, sebenernya sejak lama dia sering nyaranin gue jadi reseller-nya. Hitung-hitung jadi mak comblang lah, antara ibu-ibu pecinta tuppy yang pengen dapetin tuppy dengan harga murmer dan temen gue sang supplier tuppy murmer. Jadi win win solution. Ibu-ibu hepi dapet harga murmer, temen gue hepi dagangannya laris.

Continue reading

Praduga (Tak) Bersalah

Seperti yang pernah gue tulis dulu, gue itu paliiiing demen sharing info ke temen dan keluarga. Entah di twitter, grup atau blog, pokoke kayak tukang obat lah. Macem-macem pula yang di-sharing, terutama untuk urusan makanan hahaha.. *ketauan ya kenapa akyu gak bisa kurus*

Intinya, gue paling demen tuh kasih rekomendasi atas sesuatu yang bikin gue puas. Misalnya, makan di warung A, atau belanja di OLS-OLS langganan.  Kalo kemudian banyak yang tertarik makan di warung A or belenjes di OLS-OLS itu, gue seneng banget meski gak dapet untung samsek. Berbagi sesuatu itu baik kan, meski hanya sekedar info?

Sebaliknya, kalo dapet bad experience dari seller/vendor, gue berusaha gak secepat itu ngetwit atau nulis bad review. Kenapa begitu? Pertama-tama sih karena takut kena UU ITE cyin. Khawatir kan akyu kalo bernasib macam Prita yang dulu komplain soal RS di Tangerang itu lhoo.. 😦

Continue reading