Pengalaman Jadi Sistagram Ala-ala

Haloohhh apa kabar semua? Kayaknya cukup lama ya gue gak bikin posting-an di blog. Sampe dikomplain beberapa orang via DM bok hahaha.. 😀

Maklum, sekarang gue lagi merintis karier sebagai sista Instagram (sistagram). Jadi tiap hari kerjanya ngurusin rekapan order mulu. Belum lagi kudu kerja, urus anak, masak, olahraga dll. Jadi blog pun agak-agak terbengkalai.

Nah postingan ini terkait dengan pengalaman gue sebagai sistagram amatir. Duluuuu banget gue pernah nulis posting-an tentang tingkah laku pembeli yang selalu minta diperlakukan sebagai raja. Waktu itu, gue belum jadi sistagram ya. Jadi gue nulis berdasarkan pengamatan, observasi, curhatan temen-temen yang punya OLS dan empati. Bahkan, waktu itu gue sempet alergi banget kalo disuruh dagang di OLS.

Kenapa?

Soale gue khawatir gak kuat ngadepin customer yang suka ajaib, seperti yang bisa dibaca di komen-komen di postingan tadi, hahahaha… Lah wong dengerin curhat atau bacain komen di online shop doang aja, gue suka esmoni. Gimana kalo ngadepin sendiri?

Continue reading

Advertisements

Curhat Konsumen

Seperti yang pernah gue cerita di sini, gue selalu kagum sama pemilik online shop alias OLS. Mereka sabaaar banget menghadapi beragam tipe pembeli terutama yang nyolot dan ribet.

Karena itu, gue berusaha berempati, dengan menjadi pembeli yang sopan, ramah, nggak pushy, nggak demanding, hanya bertanya kalo ada yang menurut gue gak jelas, secepat mungkin transfer duit dan kalo puas, promosi ke temen-temen. Intinya, gue selalu berusaha menempatkan diri di posisi penjual. Pastinya gue bete dong kalo nemu pembeli yang ribet? 

Makanya nyebelin banget kan begitu gue udah berusaha se-nice mungkin, eehh kepentok OLS yang judes dan hobi nyuekin? Jadi nyesel deh kenapa gue nggak jadi pembeli rese yang bawel dan minta dilayani full service kayak raja aje ye, hahaha.. 😀

Continue reading

Diskriminasi Bodi

Dari zaman masih langsing dulu (ceileh bangga banget yang pernah langsing), sampe udah gembrot sekarang, musuh utama gue saat belanja baju adalah ukuran Free Size. Kenapa? Soale dulu, meski badan rada kurus, tapi kan bagian badan gue yang ini gak kurus. Jadi seringnya kalo beli free size, pasti nyangkut.

Sekarang, tambah lagi deh problemanya. Soale gak cuma satu bagian tubuh aja yang besar, tapi semua-muanya. Nah, free size ini sering nipu banget. Judulnya sih free size dan diklaim bisa muat untuk ukuran S-XL. Tapi kenyataannya mah mentok di size M doang.

Makanya gue benciiii banget sama OLS baju yang nulis keterangan ukuran dagangan mereka cuma dengan Free Size, tanpa ada keterangan berapa sentimeter waist, bust, hip dan arms-nya. Gara-gara sering ketipu sama Free Size yang muatnya cuma sama orang size S-M, jadi gue bawaannya parno berat deh.

Continue reading