Naik MRT di Jakarta

Proyek MRT di Indonesia itu buat gue kayak mimpi yang akhirnya jadi nyata. Gimana nggak? Proyek itu udah direncanain dari tahun 80-an tanpa bukti nyata samsek. Cuma wacana di awang-awang gitu. Macam gue yang pingin perut six pack tapi males olahraga dan hobi makan cemilan *lah curhat*

Baru di tahun 2012 cmiiw, wacana itu kembali mengemuka. Pas Foke masih jadi gubernur DKI sebelum digantiin Jokowi kalo gak salah. Terus terang, gue saat itu masih mikir “halah janji syurga palingan ini maah”. Soale, sebagai warga Jakarta gue kenyang banget di-PHP-in pemerintah. Jadi gue berusaha manage my expectation gitu, capek akutuuu dibokisin 😌😌

Begitu Foke ganti Jokowi kemudian Ahok dan terakhir Anies, pembangunan MRT bener-bener jadi. Waw gue terhura deh, akhirnya Jakarta punya MRT kayak negara-negara tetangga. Meski pas pembangunan, Jakarta jadi kota yang acak adul gak ada cakep-cakepnya. Maceett pula di daerah yang dilewati rute MRT, yakni Bundaran HI-Senayan-Blok M-Fatmawati-Lebak Bulus.

Nah 1 April 2019 kemarin akhirnya MRT Jakarta mulai beroperasi. Sebagai rakyat jelata, gue mah sadar diri gak bakal diajak naik MRT sebelum diresmikan, gak kayak seleb atau influencer gitu. Begitu ngajak suami, dia malah bilang “ntar aja pas udah gak ada promosi lagi. Harganya udah balik normal. Jadi kita gak perlu desek-desekan kayak sekarang.”

Continue reading