Anak Sentimental (2)

Setahun lalu, gue pernah nulis postingan berjudul sama. Isinya tentang Nadira yang sentimental banget karena gue lagi sering ke luar kota. Nah di postingan ini, gue mau cerita hal yang sama sih basically.

Jadi, minggu kemarin gue seminggu penuh ke Polandia. Ini pertama kalinya gue pergi jauuh banget dari rumah. Dari jauh-jauh hari, gue udah kasitau Nadira, sesuai SOP yang selalu gue lakukan sebelum pergi dines ke luar kota/negeri.  Gue jelasin, Polandia adanya di Eropa sebelah mana. Trus beda waktunya berapa lama. And so on and so on.

Begitu sadar kalo Polandia itu jauh beeng dari Jakarta, langsung cedih deh dia. Tiap malem terjadi perbincangan ini:

N: Ibu kerja aja, nggak usah ke Polandia.

I: Lho, Ibu ke Polandia kan kerja. Bukan jalan-jalan.

N: Iya, maksud Mbak Dira, Ibu kerja di kantor aja. Nggak usah ke Polandia. Jauh soalnya.

Hihihi..

Next time, dia bilang gini “Semoga pesawat Ibu rusak. Jadi ibu gak bisa berangkat ke Polandia.”

Halaahh…

Continue reading

Review: Kursus Tari Daerah untuk Anak

Dari dulu, gue cita-cita banget kalo punya anak, dia harus ikut les seni tradisional. Mau cewek atau cowok, bakal gue masupin ke les tari tradisional/pencak silat/karawitan/gamelan/nyinden/dalang. Kenapa? Soale, IMHO sih, ini bentuk kontribusi gue dan generasi penerus *tsah bahasanya serius amir* untuk melestarikan budaya tradisional. Kayak yang pernah gue tulis dulu nih.

Apalagi sekarang kayaknya banyak anak yang lebih bangga dan tertarik dengan tarian modern dan seni modern ketimbang nari Jaipong dan main gamelan. Imej kampungan, nggak keren, kurang modern dll masih melekat banget sama seni tradisional kita. Padahal di luar negeri, justru kesenian dan kebudayaan kita yang mendapat apresiasi tinggi. Bahkan banyak bule yang napsu belajar dan tersepona sama budaya tradisional kita lho. Kalo gue ke luar negeri bareng rombongan seni Indonesia, pasti heboh deh sambutannya. Sampe bikin goosebumps dan terhura!

Karena itulah gue akhirnya memasukkan Nadira les tari tradisional. Kebetulan, anaknya emang doyan nari, jadi gue rasa pas lah ya. Selain itu, beberapa alasan lainnya kayak melatih rasa percaya diri dll, pernah gue tulis di artikel MommiesDaily di sini.

Perjuangan nyari tempat lesnya pun lumayan bikin pusing. Soale gue pengen yang deket-deket rumah aja. Yang paling lengkap ofkors di Taman Mini Indonesia Indah ya. Segala jenis les tari daerah manapun ada di sini. Tapi koq ya jauh amiirr dari rumah gue. Mana macet pula kan ke situ 😦

Continue reading

Oversensitive

Masih inget nggak sama postingan gue yang ini ? Ceritanya, atas rikues temen-temen di MommiesDaily, postingan itu di-publish ulang di situs MommiesDaily di sini. Katanya supaya jangkauan pembacanya bisa lebih luas.

Awalnya, terus terang, gue ragu untuk memenuhi permintaan itu. Kenapa? Karena gue sadar, isu agama adalah isu yang sensitif. Apalagi pake dikritik pula, kayak yang gue tulis di situ. Kalo nulis di blog kan beda. Jangkauannya lebih sempit, dan kalo ada yang nuduh macem-macem, yang kena imbasnya cuma gue doang.

Sementara kalo nulis di situs kayak MommiesDaily, jangkauan pembaca lebih luas, dan di sana penanggung jawabnya bukan gue, melainkan Lita, Managing Editornya. Gue khawatir kalo postingan gue itu bikin huru-hara, Lita maupun temen-temen MD dan FD lainnya bakal kena.

Tapi Lita, Hani dan lainnya tetep rikues. Akhirnya gue benerin dikit tata bahasanya, dan voila, jadi deh.

Continue reading

Tukang Sayur, Aylafyu

Udah setahun lebih gue nggak punya ART nginep. Artinya, udah setahun lebih pula gue turun langsung belanja sayuran di tukang sayur deket rumah.

Dulu-dulu, gue beli ikan, ayam dan daging di supermarket. Untuk sayuran, tinggal nyuruh ART beli di tukang sayur. Alasannya, selain lebih fresh karena dibeli setiap hari, juga sekaligus memberdayakan ekonomi mikro *tsah bahasa gue, sisa-sisa liputan di desk ekonomi dulu 😛 *

Kenapa dulu bukan gue sendiri yang belanja ke tukang sayur? Pertama, gue males bangun pagi-pagi hahahhaa.. Kedua, gue takut ketauan begonya, cyin. Maklum, gue kan gak paham-paham amat mana sayuran yang bagus, mana yang nggak. Gue juga gak paham mana buah yang manis, mana yang nggak. Paling cuma tau bayam/kangkung layu aja. Lainnya, ora mudeng.

Selain itu, gue gak ngerti harga, plus gak terlalu jago nawar. Jadi, gue takut dikadalin sama tukang sayur. Apalagi, gue yakin banget, tampang gue kan clueless gitu, ketauan minim pengalaman belanja sayur. Alhasil, ketakutan sendiri deh gue.

Continue reading

Salah Ukuran

Waktu kuliah dulu, gue kan ada pelajaran grammar. Nah menurut dosen gue, ternyata grammar itu gak selalu ikutin aturan baku. Feeling dan knowledge juga berperan penting.

Salah satu contohnya adalah waktu dosen gue kasih soal begini:

Situasi terjadi di toko baju. Seorang ibu lagi pilih-pilih baju untuk anaknya. Sambil pegang sehelai kaos, dia bakal bilang yang mana ayo? “I think this (will fit/fits) my son.”

Gue ya otomatis pilih will fit dan PD bakal bener 100%. Tapi, ternyata kata dosen gue, itu salah.

“Seorang ibu pasti tahu banget ukuran baju anaknya. Jadi dia tidak akan menerka dengan bilang ‘will fit’. Dia punya kemampuan dan pengetahuan untuk tahu pasti size baju mana yang pas untuk anaknya,” kata dosen gue yang juga seorang ibu.

Continue reading

Mengenang Masa Lalu

Hampir enam tahun lalu, gue resmi jadi ibu. Sebelum melahirkan, gue banyak baca berbagai sumber seputar bayi, ASI, proses melahirkan, dll dsb. Bahkan BB gue pun penuh dengan catatan-catatan seputar itu. Jadi saat tiba waktunya untuk brojol, gue pun merasa “Okay, this is it”.

Lalu, apakah gue langsung jago ngurus anak? Nggak juga sih. Kebanyakan teori, malah pusing sendiri. Pas praktik, gue tetep harus dibantu sama suster di RS. Setelah pulang dari RS, bantuan datang dari nyokap. Alhamdulillah ya, sesuatu hehehe… 😀

Tapi untunglah, ke-clueless-an gue gak berlangsung terlalu lama. Apalagi, sambil dibantu nyokap, gue juga sambil praktik. Jadi bisa sambil jalan gitu. Lumayan, teori-teori yang dulu dibaca dapat dipraktikkan sambil diawasi mentor alias nyokap.

*kangen ih sama anak bayi yang kalo dimandiin gak bisa diem ini :’) *

Continue reading

Will You Remember?

Halo blog, apa kabar? Gile ye, gara-gara keseringan ke luar kota, blog ini jadi terbengkalai deh. Dan ke luar kota itu bikin berat naik 1kg lho. Cebel deh! Hai diet mayo, kita akan segera bertemu lagi ya sebentar lagiiii.. *niat kenceng tapi praktiknya mah belum cencu*

Anyway, di postingan ini gue mau nulis sesuatu yang related sama masalah ibu dan anak, tapi yang agak mellow. Jadi kalo yang lupa bawa tisu, jangan baca sebelum ambil ya. Malu kan kalo ingusnya sampe meler kemana-mana 😀

Jadi, ceritanya, seorang teman gue, sebut aja Dewi, akan segera melepas masa lajangnya. Dewi ini seumur sama gue. Tapi dari dulu kisah cintanya kandaaass mulu. Padahal dia pinter, kece, baik hati, gak kurang sesuatu apapun lah. Gara-gara gagal mulu itu, dia jadi ogah-ogahan menjalin hubungan dan pilih sibuk sama kerjaan.

Continue reading

Anak Sentimental

Belakangan ini, load gue liputan ke luar kota lagi lumayan tinggi. Tiga minggu lalu gue liputan ke Bali. Trus baru semalem gue balik dari liputan di Balikpapan.

Suami sih oke-oke aja. Gue pun percaya bahwa dia bisa ngurus Nadira dengan baik dan benar selama gue ke luar kota. Udah terbiasa lah dese ngurusin anaknya dari zaman masih bayi banget sampe sekarang. Jadi gue pun bisa kerja sambil liburan colongan dengan perasaan aman.

*sedikit tips tentang traveling tanpa anak pernah gue posting di MommiesDaily di sini ya*

Continue reading

#9 Nadira’s Future Boyfriend (WTF?!?!?)

Di media lagi hangat-hangatnya berita tentang pembunuhan Ade Sara yang dilakukan mantan pacarnya + cewek baru si mantan. Banyak yang nggak habis pikir dengan kasus ini. Apalagi mengingat si pelaku, dan juga korban, baru berusia 19 tahun. Motifnya juga cetek, yakni cemburu dan sakit hati.

Gue sampe mewek tuh malem-malem baca wawancara beberapa media dengan ibunya Ade Sara. Beliau amat tenang, pemaaf dan berhati mulia. Padahal Ade Sara adalah anak semata wayang, yang amat dekat dengan ibunya. Apa-apa diceritain. Bahkan sang ibu jadi bestfriend utama Ade Sara untuk cerita macem-macem tentang kehidupan sosial dan masalah yang dia hadapi. *aduh ini ngetiknya langsung berkaca-kaca*

Gara-gara kasus itu, gue jadi keinget salah satu usulan tema dalam proyek #25themeswritingchallenge. Temanya berasal dari May yakni tentang kriteria pacar Nadira kelak dan di umur berapa kira-kira gue akan memperbolehkan dia pacaran.

Continue reading

Nadira Ikut Lomba

Rehat sejenak ya dari tantangan #25themeswritingchallenge yang baru sampe topik ke-8 padahal udah bulan Maret. Alamat itu tantangan bakal kelar lebaran monyet ini maahh.. *tutup muka*

Di postingan ini gue mau jadi rabid mom dulu ah, pamerin anak gitu cyin. Ceritanya, Sabtu kemarin, Nadira dan teman-temannya di sekolah ikut lomba drum band/marching band di Cibubur. Yang lomba anak-anak, tapi yang rempong ya ofkors emak-emaknya yee..

Apalagi buat gue, karena ini adalah pertama kalinya Nadira ikut lomba. Maklum, gue bukan ibu-ibu kompetitip dan tiger mom ala Amy Chua. Jadi anak gue gak pernah disuruh ikutan lomba macem-macem.

Continue reading