Pemimpin yang Gue Banget

Halo, postingan ini agak-agak berbau politik ya. Jadi kalo ada yang alergi politik, apalagi pilpres, kali ini gue sarankan gak usah baca postingan ini.  Soale mau nulis dikiiiit tentang itu.

Pemilu pertama gue adalah tahun 1996, waktu gue masih SMA. Saat itu, Orba masih bercokol di Indonesia. Jadi, pilihan partainya cuma ada 3, yakni PPP (1), Golkar (2) dan PDI (3).

*yang bikin gambar dodol nih, dulu mah mana ada PDI Perjuangan*

Keluarga nyokap rata-rata milih PPP dengan alasan “partai Islami”. Bokap gue yang PNS, so pasti Golkar lah ya. Gue sendiri dibebasin mau pilih apa. Tapi yah sebebas-bebasnya di zaman Orba, mana bisa milih yang out of the box? Pilihan cuma 3, gak ada yang cucok pula sama gue.

Apalagi, waktu itu, pemilu dilakukan di sekolah dan kantor. Karena gue di SMA Negeri, nyoblosnya di sekolah. Bokap yang PNS juga nyoblos di kantor. Yang nyoblos di alamat sesuai KTP cuma IRT, pegawai informal, pegawai swasta, gitu2 deh.

Continue reading

#9 Nadira’s Future Boyfriend (WTF?!?!?)

Di media lagi hangat-hangatnya berita tentang pembunuhan Ade Sara yang dilakukan mantan pacarnya + cewek baru si mantan. Banyak yang nggak habis pikir dengan kasus ini. Apalagi mengingat si pelaku, dan juga korban, baru berusia 19 tahun. Motifnya juga cetek, yakni cemburu dan sakit hati.

Gue sampe mewek tuh malem-malem baca wawancara beberapa media dengan ibunya Ade Sara. Beliau amat tenang, pemaaf dan berhati mulia. Padahal Ade Sara adalah anak semata wayang, yang amat dekat dengan ibunya. Apa-apa diceritain. Bahkan sang ibu jadi bestfriend utama Ade Sara untuk cerita macem-macem tentang kehidupan sosial dan masalah yang dia hadapi. *aduh ini ngetiknya langsung berkaca-kaca*

Gara-gara kasus itu, gue jadi keinget salah satu usulan tema dalam proyek #25themeswritingchallenge. Temanya berasal dari May yakni tentang kriteria pacar Nadira kelak dan di umur berapa kira-kira gue akan memperbolehkan dia pacaran.

Continue reading

#7 Impian Belum Sampai

Postingan ini adalah rikues dari Sondang . Tadinya sih mikir “ah ntar-ntaran aja nulis tema ini, terlalu serius plus bikin trauma nongol lagi” hahaha.. Tapi gara-gara minggu lalu ketemuan sama Mommies Daily’s writers trus tau kalo Saski dapet beasiswa ke Leiden dan bakal berangkat tahun ini, gue jadi kabitaaaa… Napsu memburu beasiswa pun kembali berkobar!

MD writers

*with fellow writers for MommiesDaily *

Continue reading

#2 Pengalaman dengan Public Figure

Okeh di postingan kedua dalam #25themeswritingchallenge ini, gue mau nulis beberapa pengalaman bareng public figure. Tema ini dirikues oleh Tyas, ibu dua anak yang baru pulang traveling solo di Paris akhir tahun lalu *sengaja ditulis karena jealouusss banget guweh!*

Gara-gara tema ini, gue jadi ngebongkar-bongkar folder lama gue. Trus pusing sendiri karena banyak banget 😛

Terus terang gue jadi bingung nih nulisnya gimana. Mana foto-fotonya banyak yang hilang pula. Tiga dulu aja gpp ya. Anyway here they are:

Continue reading

My Oldies-But-Goodies Crushes (1)

Buat yang ngerasa kurang terwakili seleranya dalam postingan brondong, postingan ini mungkin bakal bikin iler menetes dengan deras. Bahkan ya bookkk.. Terus terang, pas gue gugel seleb-seleb over 50 yang masih seksi, eikeh sampe pusing sendiri. Buanyaaakkk banget dapetnya!

Dan terbukti deh, meski gue suka melototin dedek Zayn dkk yang imut-imut, selera gue ternyata lebih condong pada papa dan grandpa kasep. Seperti kata pepatah “Tua-tua keladi, makin tua makin jadi”, begitulah yang terjadi pada pria-pria berikut ini. Waktu masih di usia 20-an dan 30-an, mereka ganteng. Begitu menginjak usia 50, lhoooo kooqq tambah guanteeennggg maksimal!

Anyway, berikut daftar seleb di atas umur 50 tahun yang tetep seksi dan haawwtt. Yang nyebelin, susah banget deh dapet foto om-om ini dalam pose seksi dan topless, kayak foto para brondong. But anyway, they still look super duper hot. Karena banyak banget, gue bagi dalam dua postingan nih. Siap-siap slabber yaaa 😀

Continue reading

Remember the Name

Waktu mulai ikut pilates sekitar 7 bulan lalu (wow udah lama juga ya), ada beberapa hal yang gue kagumi dari instruktur gue, Rani. Selain bodinya yang nyaris zero body fat dan ketekunannya mengajar pilates, 1 hal lain yang bikin gue kagum adalah kemampuannya mengingat nama para muridnya. Serius lho, Rani ini inget semua nama murid-muridnya.

Padahal, meski kita latihan pilates per 10 sesi, tapi kan suka ganti-ganti personel. Dan dari pertama kali kenalan, biasanya Rani bakal langsung hafal nama-nama muridnya. Bahkan di kantor FD pun, dia hapal tuh semua nama+muka karyawannya. This is amazing karena gue tau, selain ngajar di FD, Rani juga ngajar buanyaakk banget murid. But she remembers everyone’s names.

Mengingat nama orang adalah tantangan tersendiri bagi gue. Iyaaa.. Gue segitu dudulnya deh kalo disuruh inget-inget nama. Padahal, tiap kali kenalan sama orang, gue selalu berupaya keras untuk mengingat namanya. Ndilalahnya, kudu balik nanya lagi dan lagi karena eikeh lupa cyin. Kalo menurut ilmu psikologi, kondisi ini namanya lethologica. Tapi kayaknya gue gak separah yang dideskripsikan sih, apalagi kayak di gambar di bawah ini 😀

Continue reading

22 My Age

*judulnya terpengaruh Vickinisasi banget ya :D*

Beberapa hari lalu, pas lagi pencet-pencet remote TV nyari channel yang oke, gue nyangkut di MTV yang pas nayangin video klip 22-nya Taylor Swift. Wah lagu itu emang catchy, dan selama ini gue suka denger sepotong-sepotong. Baru ngeh kalo itu punya Neng Taylor hehehe..

Trus gue iseng gugling liriknya, dan ketawa-ketawa sendiri sambil terhenyak. Yaampun, itu koq penggambaran diri gue banget pas umur 22 dulu ya? Jadi terkenang-kenang masa-masa itu deh. Trus wiken kemarin pas ke rumah bonyok, nemu foto-foto jadul, di antaranya ya pas gue umur 22 tahun.

Di usia itu, gue ngerasa lagi on top of the world banget. Setelah struggling buat bisa cari duit sambil kuliah, gue bisa lulus bareng temen-temen seangkatan, tanpa perlu ngulang mata kuliah apapun. Buat gue ini, prestasi tersendiri berhubung kerjaan gue bikin begadang mulu dan gue jadinya sering bolos *awas ya Nadira kalo kamu nanti niru ini!* Tapi ya gitu, nilai ngepas banget, bikin nyesel sampe sekarang. Abis dulu orientasinya cuma supaya bisa lulus cepet, jadi gak capek kuliah sambil kerja.

Nih gue jembrengin sebagian poto-poto pas kuliah semester terakhir dan wisuda. Lunas ye utang eikeh buat ngelengkapin postingan ttg wisuda dulu. Yang ketawa ngakak, gue sumpahin pantatnya bisulan! *mata melotot, zoom in zoom out*

Continue reading

Ala Meg Ryan

Di tengah pusing yang melanda gara-gara lagi overload kerja dan tugas, mau bikin postingan iseng aja ah. Jadi tadi pagi gue ngobrol sama hubby di mobil. Ngalor ngidul sampe akhirnya dia ngebahas tipe artis Hollywood yang cantik menurut dia.

Nah, kata dia, aktris yang dia bilang oke banget itu cuma dua, yakni Meg Ryan dan Renee Russo. Tapi biggest crush-nya cuma Meg Ryan. Nah, alasannya?

“Meg Ryan itu tampil apa adanya. Emang sih dia nggak secantik supermodel atau aktris lain kayak Nicole Kidman, tapi aku suka banget sama dia. Gaya ketawanya lepas dan gak dibuat-buat. Trus mukanya keliatan pinter. Begitu juga dengan Renee Russo,” kata sumami.

Waduh, jadi tersipu-sipu karena, itu kan gue banget! *sodorin kantong muntah buat yang pengen huweekk*

Continue reading

Age Ain’t Nothing but a Number

Nulis postingan ini gara-gara seorang teman yang cerita tentang kakaknya. Jadi, si kakak ini, sebut aja namanya Mbak Rosa, masih single meski udah berusia late 40s. Dulu dia pernah punya pacar serius, tapi si pacar meninggal karena kecelakaan. Jadi deh Mbak Rosa males menjalin hubungan lagi sampe sekarang.

Nah, baru-baru ini, tiba-tiba Mbak Rosa di-pedekate-in sama teman keluarganya. Sebut aja namanya uhhmm Mas Dono ya. Mas Dono ini berumur 60-an, dan istrinya meninggal 3 tahun lalu. Dia ngerasa kesepian karena anak-anaknya udah berkeluarga. Dia sendiri udah pensiun, meski masih kerja juga jadi konsultan. Jadi ceritanya butuh teman untuk tua bersama gitu.

Pihak keluarga Mbak Rosa, termasuk temen gue, mendukung banget usaha pedekate ini. Apalagi Mas Dono meski udah pensiun, tapi masih berpengaruh dan bisnisnya lumayan sukses. Jadi secara finansial, oke lah ya. Mbak Rosa juga tampak tertarik. Sekarang tinggal nunggu perkembangannya aja nih, bakal jadi atau nggak 🙂

Denger cerita temen gue, gue jadi liat aspek lain. Dari pengalaman sodara-sodara, teman atau orang-orang yang gue kenal, gue lihat wanita lajang (either single/divorced) yang berusia matang  hampir selalu dijodoh-jodohkan dengan pria berusia matang juga, yang rata-rata udah pernah nikah. Kalo wanita-wanita tersebut hook up sama cowok-cowok lajang yang berusia di bawah mereka, pasti dituduh macem-macem. Contoh: R4ff1 dan Yun1, yang jadi celaan dimana-mana.

On the other hand, banyak banget pria-pria lajang (either single/divorced) yang bisa dengan mudah mendapatkan cewek-cewek ABG tingting (tanpa Ayu) dan berusia separuh mereka, dan masyarakat gak akan menganggap itu sebuah skandal. This, for me, is so unfair. Gak suka aja gue kalo perempuan dilarang ini itu cuma atas nama kepatutan, sementara laki-laki gak masalah.

Continue reading

Better Late Than Never

Kalo lagi inget-inget masa lalu, ada berbagai hal yang gue sesali. Why didn’t I do this? Why did I do that? Kayak gitu lah. Tapi sebagai orang yang lagi berusaha untuk optimis, gue terus berpedoman pada pepatah “Better late than never”. Mending telat sadarnya daripada nggak sama sekali, ya nggak?

Hal utama yang gue sering sesali adalah urusan keuangan. Kayak yang pernah gue ceritain dulu, sejak kuliah gue udah kerja macem-macem untuk cari duit sendiri. Dari mulai SPG, penjaga toko buku, kasir, penerjemah sampe jadi penulis. Trus, abis lulus ya lanjut kerjanya deh. Jadi, bisa dibilang, gue udah terbiasa pegang duit sendiri lah ya.

Nah masalahnya, dulu gue gak kepikiran samsek untuk nabung or investasi. Mau dapet gaji berapapun, pasti habis. Gaji ratusan ribu perbulan atau gaji beberapa juta perbulan, habisnya tetep sami mawon. Tabungan gue nol besar, utang kartu kredit juga numpuk. Paling yang gue sempet cicil cuma rumah dan motor. Motor sih jelas kepake, tapi rumah dong. Sampe sekarang terbengkalai aja gitu, gak jadi-jadi mau gue kontrakin or jual 😦

Barusan gue baca artikel di LiveOlive tentang Perempuan TI dan Ekonomi. Ada poin menarik yang diucapkan oleh Jocelyn, founder-nya LiveOlive. Bacanya bikin gue jleb banget:

Saya berharap dulu ada seseorang yang memberitahu saya tentang membuat anggaran, dana darurat, asuransi, investasi

Itulah jeritan hatiku saat iniiii!!! *teriak pake toa*

Continue reading