Irit Never Dies

“You can take the girl out of the country, but you can’t take the country out of the girl.”

Pepatah londo itu pas-pas salonpas banget buat gue. Bukan, gue bukannya mau nulis tentang betapa kampungannya gue karena malu-maluin aja, jaim dikit dong ah. Tapi di sini gue pengen mendongeng tentang paham iritisme yang gue anut.

Jadi, waktu kecil, keluarga gue kan yang standar banget ya. Standar kayak gimana? Pokoke standar keluarga PNS yang bukan di departemen ‘basah’ macam departemen kelautan dan perikanan gitu deh *lho opo iki*. Yah pada ngerti kan ya maksud eikeh tentang departemen ‘basah’? 😉 

Karena itulah, bonyok gue kudu pengiritan dimana-mana. Untunglah kondisi ekonomi kakek dari nyokap lumayan. Nyokap juga diminta bantuin perusahaannya. Jadi deh gue dan adik gue bisa gegayaan dikit di sekolah, meski biasanya sih pake lungsuran dari sepupu-sepupu gue yang tajir, hihihi…

Jadi, di mata temen-temen sekolah sih gue lumayan berada karena beberapa barang gue branded. Padahal pada nggak tau aja. Barang-barang itu kalo bukan lungsuran, kado ultah dari tante-tante gue yang tajir, atau hasil nabung duit angpaow Lebaran. Buat duit jajan sehari-hari mah, tetep aje tong to the pes.

Continue reading

Home Sweet Home

Absen ngeblog selama berminggu-minggu (lebay banget padahal cuma seminggu doang :-P). Kenapa? Tau nih, mungkin karena lagi berasa bingung dan ribet, semua tumbuh jadi satuu (yang bisa nyanyi bareng berarti seangkatan sama gue :D)

Yah, jadi begini ceritanya sodara-sodari. Rumah kita akhirnya jadi akhir bulan lalu, setelah molor ada kali dua bulan 😦 Langsung pindah? Oh cencu tidak. Sebagai orang Jawa totok, hubby bilang kalo pindah rumah itu kudu ngikut ajaran alm FIL. Pake hitung-hitungan hari baik, pasaran Pon Pahing Kliwon etc, endebre-endebre. Intinya ogut sebagai Jawa abal-abal kagak ngarti. Tapi sebagai istri sakinah *uhuk* ya gue mah ngikut aja dah.

Continue reading

The Adventures of Mak Irit (part 1)

Menyambung acara belanja-belanji perabot rumah di Pasar Jatinegara kemarin, wiken lalu gue dan hubby belanja-belanji perabot rumah lainnya. Target kali ini adalah lampu bohlam, anti slip untuk di ruang cuci dan kamar mandinya Nadira, printilan perabot kamar mandi, fiber untuk pager, gitu-gituan lah. And yes, we didn’t choose supermarkets (SPM) because, learning from past experience, the goods are mostly overpriced.

Trus kemana dong? Pilihannya ya ke Depo Bangunan lah yaw. Kebetulan deket pula dari rumah. Depo Bangunan ini adalah salah satu SPM khusus perabot rumah yang eksis udah dari jaman dulu. Makanya puenuhnya gak ketulungan. Harganya juga lumayan miring, dan lumayan buat cari-cari perbandingan dengan toko bangunan yang ada. Soale kan konsep dia macam SPM kelas Tip Top gitu, jadi kita bisa window shopping dan nggak usah ngerasa bersalah kalo nggak beli. Beda sama di toko bangunan yang rasanya gak enak banget kalo kita ke situ dan ended up nggak beli apa-apa 🙂

Continue reading