Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita 2

Sejujurnya, gue nulis ini udah dari beberapa hari lalu. Tapi gue ngerasa kudu tanya ke suami dulu, apakah dia keberatan cerita ini gue post? Sebab, untuk beberapa orang, kisah kegagalan dan kebodohan finansial itu adalah aib.

Respons suami:

“Oh gpp di-post. Siapa tau ada pelajaran dari kebodohan aku.”

Oke deh. Mari kita lanjutkan kisah tentang BPJS kemarin.

Di instagram kan gue sempet bahas tentang lifestyle ala budget pas-pasan jiwa sosialita (BPJS) ya. Di antara DM yang masuk, banyak yang mengeluhkan cara pasangannya dalam mencoba menyenangkan mereka. Soale, seringkali maksain gitu.

Ada yang sampe dikejar-kejar debt collector karena diam-diam ternyata suaminya ngutang kanan kiri untuk ngajak anak istri traveling, jajan dll. Bahkan ada yang dipecat segala karena korupsi uang kantor demi menyenangkan keluarganya.

Sedih bacanya 😦

Eeeh engingeenngg.. Tetiba ada satu orang yang DM gue begini. Intinya dia marah lah karena kisah-kisah BPJS yang gue tampilkan menurut dia gak balanced. Hanya menyerang tapi gak ngerti bahwa suami itu melakukannya demi menyenangkan keluarga. Baca di bawah ini ya:

Continue reading

Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita

Rehat dulu ya dari kisah road trip kemarin (alasan banget, padahal mager untuk lanjutinnya 😛 ). Sekarang gue mau nulis tentang BPJS aja. Tapi bukan BPJS yang ini lho, melainkan akronim dari Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita.

Topik ini gue tulis tanpa sengaja di Instagram sebagai self reminder. Eh tau-tau respons-nya luar biasa banyaak banget. Gue bikin 3 post, dan yang nge-share itu sampe ratusan bahkan ribuan ya. Pas gue bikin sharing session di Instastory, yg DM cerita juga membeludak.

Selengkapnya bisa dicek di instagram gue ya. Untuk story-nya ada di highlight.

Kenapa gue bisa menjiwai banget nulis caption di Instagram, baik feed maupun story? Because I was one of them. Ya gak parah sih kayak yang ortu ngemplang SPP anak, atau bos yang sibuk liburan ke luar negeri dengan nipu orang.

Sejujurnya, gue dulu sempet bermasalah dengan kartu kredit.

Klise ya? Masalah sejuta umat nih, hahaha 😀

Continue reading

YOLO Card, Kartunya Generasi Zaman Now

Kalo ngomongin kartu kredit, banyak yang keburu apriori duluan. Takut terlilit utang lah, takut dikejar debt collector lah, takut gak bisa ngontrol lah. Macem-macem deh.

Padahal, kartu kredit itu buat gue berguna banget. Selain untuk jaga-jaga dalam kondisi darurat (masuk rumah sakit mendadak misalnya), promo-promo yang ditawarkan bank penyedia kartu kredit biasanya cucok meyong untuk kebutuhan sehari-hari.

Bahkan, alih-alih terlilit utang, gue mah biasanya malah lebih hemat kalo belanja, makan, nonton, dll pake kartu kredit. Yang penting, kudu inget bahwa kartu kredit itu bukan uang gratis. Tetep kudu dibayar yhaaa…

Continue reading

Cashless Society?

Beberapa tahun belakangan ini, dompet gue lebih banyak dihuni oleh kartu ATM, kartu kredit dan kartu-kartu membership, ketimbang duit. Bukannya karena bokek ya (padahal mah iya, apalagi kalo pertengahan bulan :P), tapi gue ngerasa lebih aman begini. Jadi begitu butuh duit dikit, langsung ke ATM. Secara ye, sekarang ATM ada dimana-mana dan terkoneksi satu sama lain. Beda banget sama 10-15 tahun lalu dimana lokasi ATM adanya di ujung berung, dan cuma tersebar di beberapa titik aja.

Trus kartu ATM ini juga bisa dipake buat kartu debit, plus suka ada promo diskon/bonus segala. Gimana nggak tambah endeus? Kalo saldo di ATM udah menipis, mari kita pakai kartu kredit. Jadinya dompet enteng, dan gue pun jadi bagian cashless society. Tsah gayalo Raaa.. 😀 

cashless society

 

 

Continue reading

Same Old, Same Old

Waktu gue kecil, nyokap dan para tante suka bergosip dan curhat tentang temen-temen mereka sesama ibu-ibu. Ada Tante W yang gayanya selangit dan sok tajir, tapi utang berjibun dimana-mana. Tiap mau berangkat sekolah, anaknya disuruh ke rumah tante gue, pinjem duit buat ongkos. Mana gak pernah dibayar dan anaknya ada 4. Lah emangnya tante gue BAZIS apa ya?

Terus nyokap pernah cerita soal genk emak-emak penunggu anak sekolah di SD gue dan adik gue. Asik sih, arisan bareng lah, piknik bareng lah, dll dsb. Tapi lama kelamaan selalu aja ada yang aneh.

Continue reading