Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (4)

Waw udah sampe bagian 4 aja. Panjang kali cerbung ini, macam kisah silat Wiro Sableng di koran zaman dulu hahaha..

Yang bosen, skip aja ya 😀

Oke, kelar nginep di Magelang dan ke Candi Borobudur, Museum Diponegoro, Museum Sudirman, dan Candi Prambanan selama dua hari kemarin, kami pindah ke Solo. Di Solo, kami nginep di Hotel Horison Aziza, gak jauh dari pusat pemerintahan Kota Solo/Surakarta.

*hotel ini lumayan murmer. Pas gue nginep, gak sampe 400rb/malam pdhl lokasi dan fasilitas oke*

Hotel ini adalah hotel syariah. Jadi, di lorong menuju kamar, diperdengarkan rekaman murotal alias ngaji-ngaji gitu. Gue sih gpp ya, jadi ngerasa tentram gak perlu takut hantu wahahaha… Tapi yang nginep emang rata-rata keluarga atau pasutri sih. Soale kalo lawan jenis mau nginep di sini berduaan, kudu kasih liat surat nikah dulu lho 😀

Malam itu, sebelum check ini ke hotel, kami dinner dulu di Nasi Liwet Wongso Lemu di Jalan Keprabon. Nah, sepanjang jalan itu kan isinya warung nasi liwet dengan nama yang sama ya. Gue terus terang belum pernah makan di TKP ini.

Jadi capcipcup aja pilihnya, yakni yang paling rame dengan pengamen penyanyi lagu Jawa yang berkonde dan berkebaya hahaha…

Rasanya sih so-so lah. Harganya juga IMHO lumayan mahal untuk ukuran Solo. Soale gue pernah makan nasi liwet di seberang Hotel Novotel yang harganya separo nasi liwet Wongso Lemu ini, dengan rasa yang sama enaknya. Sayangnya, nasi liwet Novotel itu cuma buka pagi-pagi.

Kelar makan, baru deh kita ke hotel dan check in, siap-siap untuk besok pagi.

Continue reading

Pemimpin yang Gue Banget

Halo, postingan ini agak-agak berbau politik ya. Jadi kalo ada yang alergi politik, apalagi pilpres, kali ini gue sarankan gak usah baca postingan ini.  Soale mau nulis dikiiiit tentang itu.

Pemilu pertama gue adalah tahun 1996, waktu gue masih SMA. Saat itu, Orba masih bercokol di Indonesia. Jadi, pilihan partainya cuma ada 3, yakni PPP (1), Golkar (2) dan PDI (3).

*yang bikin gambar dodol nih, dulu mah mana ada PDI Perjuangan*

Keluarga nyokap rata-rata milih PPP dengan alasan “partai Islami”. Bokap gue yang PNS, so pasti Golkar lah ya. Gue sendiri dibebasin mau pilih apa. Tapi yah sebebas-bebasnya di zaman Orba, mana bisa milih yang out of the box? Pilihan cuma 3, gak ada yang cucok pula sama gue.

Apalagi, waktu itu, pemilu dilakukan di sekolah dan kantor. Karena gue di SMA Negeri, nyoblosnya di sekolah. Bokap yang PNS juga nyoblos di kantor. Yang nyoblos di alamat sesuai KTP cuma IRT, pegawai informal, pegawai swasta, gitu2 deh.

Continue reading