Tentang Kado

Mau nulis ini udah lamaa banget. Bahkan draft-nya udah nyangsang di blog sejak lama, tapi belum selesai-selesai karena kelupaan. Nah gara-gara baca postingan di LiveOlive tadi pagi, jadi keinget lagi deh.

Temanya sih tentang kado, tepatnya solusi untuk hadiah yang tidak diinginkan. Pas banget karena gue emang punya berbagai pengalaman seputar hal ini. Kayak pas hubby menang mobil dulu itu lho. Yah bukannya gak pengen mobil sih (pengen banget malah, Freed gitu lho fave akyu), tapi karena kami lagi proses membangun rumah yang butuh duit banget, akhirnya mobil dilego. Trus kami beli mobil second, dan sisa duit dipake untuk bikin kitchen set, plus nambah dana darurat deh 🙂

Trus kapan itu, gue dapet hadiah dompet Michael Kors. Bagus sih, tapi bukan style gue banget. Alhasil gue lego deh. Lumayan buat nambahin beli dompet lain yang lebih sesuai style gue 🙂

Continue reading

Yay, I Win (Again)!

Minggu ini jadi minggu terjantungan buat gue. Kenapa? Soalnya dalam tempo less than a week, gue tiba-tiba menang 2 hadiah yang, IMHO, wow banget.

Awalnya adalah saat seminar SupermomsID tentang Pelecehan Seksual pada Anak (untuk summary isi seminar baca di blog-nya Mbakyu @indahkurniawaty aja ya). Beberapa hari sebelum seminar, gue diingatkan panitia untuk kirim foto buat lomba berhadiah photo session with the infamous Smallbites by Rittar. Alhamdulillah ya panitianya baik-baik dan cantik-cantik, gue jadi gak kelupaan kirim. Itu pun gue gaptek bener dah, gak bisa edit foto dengan baik dan benar. Jadi deh gue dibantuin @dhiralifia.

Pas seminar hari Sabtunya, gue dan hubby berangkat telat karena telat bangun 😛 Di jalan, @resti0510 BBM gue, tanya apakah gue dateng/gak? Ya gue jawab aja masih otw. Sempet curiga sih kenapa doski tanya-tanya gini? Apakah Mares segitu kangennya sama gue? 😀

Continue reading

Hadiah Pintu

Seumur-umur, gue selalu ngerasa bukan jenis orang yang punya hoki gede. Buktinya, kalo niat serius ikut suatu undian, kuis atau apalah itu, gue nggak pernah menang.

Ini semua dimulai saat gue masih SD. Waktu itu, gue iseng kirim jawaban TTS di Majalah Bobo. Yang isi semua gue, tapi yang nulisin di kartu pos+kirimin itu bokap. Tiap Bobo terbit, gue selalu bersemangat liat pengumuman pemenangnya. Sampe berbulan-bulan gue macam punguk merindukan bulan rasanya. Dan yak emang bener. Gue gak menang 😦

Continue reading