Halu Berjamaah

Untuk yang follow gue di Instagram, tentu hapal ya habit gue tiap hari. Kerjanya posting foto bekal Nadira dan bekal gue on weekdays melulu, semua pake hestek #ketringibuira. Awalnya sih iseng doang. Cuma supaya IG gue gak kosong atau isinya selfie kayak selebriti ibukota, hahahahaa… Trus juga sekalian mendokumentasikan bekal bareng beberapa teman yang suka ngebekelin anak/suami/diri sendiri gitu. Saling sharing ide lah.

Eh koq ternyata banyak yang suka dengan foto-foto bekal itu. Bahkan banyak yang kasih testimoni di komen, email atau DM. Rata-rata bilang foto bekal gue dan Nadira itu menginspirasi mereka bahwa bikin bekal itu gak susah. Yang gampil-gampil asal dipadukannya sesuai, pasti jadinya oke.

Dan yang gue bilang gampil, emang beneran gampil. Bekal gue dan Nadira sehari-hari gak pernah spektakuler kayak bistik, rendang, etc. Rata-rata isi bekal Nadira ya nasi + lauk + sayur (bisa ditumis, atau dijadiin omelet, atau digabung dgn lauk) + buah + snack. Sementara isi bekal gue karbo (nasi hitam atau sekarang lagi rutin makan oats lagi. More on this later) + sayur + lauk + buah. Itupun semuanya yang diolah capcipcup, gak ribet dan gak pake lama.

Foto-foto gue pun ya gitu-gitu aja. Pokoknya yang penting sesuai pakem gue, yakni foto itu harus terang dan fokus, udah. Hahaha.. Maklum, gak berbakat motret, sayah 😛

Makanya gue heran pas pertama kali foto gue dicolong di IG kayak yang pernah gue tulis di sini. Waktu itu sih gue cuma mikir, karena yang nyolong foto adalah online shop (OLS), yaaa agak “dimaklumi” sih. Bisa jadi dia pengen bisnis ketring, tapi gak punya foto jadi nyolong foto gue. Atau dia pengen nipu, jadi dia nyolong foto gue. Ini kan “wajar” ya jadi modus OLS abal-abal di dunia maya. Meski ngeseliiinn banget.

Eh ternyata, colong-mencolong foto bekal di IG juga dilakukan oleh beberapa akun pribadi, untuk pencitraan. So far, gue “baru” mengalami 4 kali. Ini nih kejadiannya:

Continue reading

Advertisements

#12 Sambel adalah Kunci!

Halooo semuanya! Apa kabar? Udah hampir sebulan (eh atau lebih?) gak ngeblog, bahkan belum sempet reply komen samsek nih. Pelan-pelan ah mau berusaha dirajinin lagi 🙂

Anyway, kali ini mau lanjutin writing challenge yang diprakarsai sejak zaman baheula. Sampe malu bok, saking lamanya diniatin tapi gak lanjut-lanjut hahaha.. 😛 Tema kali ini adalah tentang makanan terfavorit yang idenya dikasih oleh Kokoh Arman. Warning, postingan ini mungkin bakal membuat air liur terbit. Harap maklum 😀

Oke, jadi apa dong makanan terfavorit gue? Sebenernya sih ada banyak, maklum doyan makan 😛 Tapi kalo dieksplorasi lebih lanjut lagi, kayaknya jawabannya cuma 1, yaitu sambel.

Continue reading

Kawaii Bento Maker Wannabe

Dalam upaya menjadi ibu yang cihuy (dan rabid mom KW3 jadinya), gue nepsong abis untuk segala urusan anak. Setelah kelar ASI dan makanan rumahan, PR gue sekarang adalah urusan bekal Nadira. Apalagi rencananya tahun ini Nadira kan masuk playgroup. Urusan bekal pun jadi perhatian.

Sebenernya sih, selama Nadira bersekolah di PAUD setahun belakangan, gue juga perhatiin bekalnya. Tapi ya gak neko-neko banget. Paling banter nasi+sayur+lauk, trus gue bikinin muffin/brownies/puding/roti isi or seadanya cemilan di rumah, hehehe.. Nah berhubung rabid mom wannabe, pas Nadira masuk playgroup nanti, gue cita-cita pengen bikinin bekel yang kece, macem bento-bento-nya orang Jepang gitu lhoo..

Alhamdulillah, minggu lalu, @MamaKokiHandal buka pendaftaran Bento Class. Pendaftaran belum buka pun, gue udah neror ownernya si @depezahrial untuk masukin gue ke list peserta. Takut gak dapet kursi neik. Soale gue prediksi pesertanya membludak.

Continue reading