Gita Remaja 2.0

*dari judulnya udah ketebak ye gue angkatan berapa :P*

Dari kecil, gue cinta banget sama musik. Selera musik gue bisa dibilang campursari, atau istilah kerennya, eklektik. Mulai dari pop, rock, hip hop, swing, klasik sampe dangdut dan keroncong.

Dulu waktu SD dan baru ada TVRI doang, acara fave gue Selekta Pop. Soale acara ini jauh lebih mendingan ketimbang Aneka Ria Safari yang jayush berat itu. Trus pulang sekolah gue dengerin Radio Prambors buat update lagu-lagu Barat. Bobo siang pun kudu ditemenin siaran radio ini supaya lagu-lagunya lebih ngeresep.

Continue reading

Filosofi Profpic

Tiap buka recent updates di BBM, avatar di twitter atau profile picture di fesbuk, gue sering melihat temen-temen yang pake foto bersama pasangan, keluarga atau anak masing-masing. Bahkan ada yang cuma majang foto anaknya doang, suami/istrinya doang, atau anak+suami/istrinya doang, tanpa muka dia. Sungguh berbeda dengan ogut yang lebih demen mejengin muka diri sendiri, dalam berbagai pose, tanpa anak, apalagi suami. Hihihi..

Apakah ini berarti gue nggak cinta keluarga? Apakah ini berarti gue narsis? Jawabannya nggak lah ya. Sama kayak alasan gue pake nama pribadi bukan nama keluarga atau ibunya Nadira, ya simply karena pengen dikenal sebagai Ira, bukan istrinya anu or ibunya anu.

Selain itu, gue ngerasa suka puyeng kalo misalnya di-add temen di fesbuk/twitter/BBM, tapi yang dipajang foto anak kecil. Sementara gue kan sering short term memory gini. Kadang yang nge-add pake foto sendiri aja gue masih lupa. Apa kabar doi pake foto anak/pasangannya? Tapi emang sih beberapa kali gue pejeng foto Nadira atau gue bersama Nadira di profpic BBM, twitter dan fesbuk. Refreshing lah hay.

Continue reading