Jualan Online Tanpa Repot? Kuy!

Di masa pandemi begini, banyak orang yang kena dampak ekonomi. Mulai dari di-PHK, dipotong gajinya, sampe bangkrut bisnisnya. Dari situ, harus dicari solusi supaya dapur tetap ngebul, dan tentunya, taat protokol kesehatan dong ya.

Salah satu pilihan paling banyak adalah jualan online. Soale, metode ini dianggap paling simple, anti-ribet, dan relatif minim berinteraksi langsung dengan orang lain. Jadi, lumayan aman di era Covid ini yekan.

Apapun bisa dijual lewat online. Makanan, hayuk. Baju, cuss. Onderdil mobil/motor, barang elektronik, sampe tanaman, semua gasss lah. Bisa banget dijual online lho.

Yang penting, semuanya bisa dikirim pake kurir jadi aman, tentram, dan selamat.

Continue reading

Kolab Bareng Facebook

Selama ini, gue tuh suka minder dan gak pede dengan blog dan medsos yang gue punya. Soale gue kurang optimal dan maksimal. Gak kayak temen-temen blogger dan Instagrammer lain yang lebih serius dengan full concept, design dll dsb sehingga jadi ngetop.

Makanya gue kaget banget saat suatu hari, sebut aja Doni dari sebuah agensi piar kontak gue di Whatsapp nanya tentang blog gue. Doni ini kenal gue sebagai jurnalis, tapi cuma tau gitu-gitu aja. Seumur-umur kenal, cuma pernah Whatsapp 1-2 kali kayaknya untuk urusan liputan 😀

Doni trus nanya tentang Covid dan pengalaman gue yang ditulis di blog ini. Gue kaget, lho koq dia tau gue punya blog? Dia bilang, nemu blog gue saat googling tentang Covid pas dia kena penyakit itu.

*FYI, selama ini, gue gak pernah lho promosi blog gue ke rekan-rekan sejawat atau yang terkait dengan pekerjaan. Soale gue malu karena blog gue isinya suka ajaib. Gue khawatir kolega gue pada shocked kalo baca blog gue, hahaha…*

Nah, Doni nawarin gue untuk kolab dengan Facebook Indonesia. Katanya, Facebook lagi nyari penulis untuk jadi copywriter semacam buku panduan. Kata dia sih, gaya tulisan gue cocok dengan apa yang diinginkan Facebook untuk buku itu.

Continue reading

Public Display of Affection

Waktu masih single dulu, rasanya seneng deh kalo tiap punya pacar trus tangan gue digandeng di depan publik. Atau dirangkul, dipegang pipinya/rambutnya, gitu-gitu lah. Apalagi pas pacarnya kece. Rasanya pengen gue tenteng kemana-mana, sekalian pamer hahaha.. *otak cetek*

Kebetulan dulu pernah beberapa kali dapet cowok yang sesuai keinginan. Mereka ini tipe yang kalo pergi bareng gue selalu ajak pegangan, rangkul bahu, makan duduk sampingan sambil pegangan tangan, dst. Tapi gak berlebihan ya, cuma mentok segitu doang karena akoh malu tapi mau kak.

Yang penting, hasrat pamer atawa Public Display of Affection (PDA) tersalurkan lah. Percis lagunya John Legend yang ini nih!

Continue reading

Kabar-Kabur

Siapa yang hobi kirim Broadcast Message (BM)? Kalo ada, gak usah baca postingan ini ya, daripada tersungging, hehehe.. 😀

Sebagai pengguna Blackberry (BB), satu hal yang bikin gue sebel dahulu kala adalah contact yang hobi kirim BM. Mending juga yang penting-penting. Lah kebanyakan kan yang remeh temeh, bahkan illogical kalo menurut pikiran orang waras.

Untungnya sih, BB contacts gue nggak suka kirim BM aneh-aneh. Paling-paling yang suka begitu justru di BBG (terdakwa utama adalah BBG kantor). Nah, yang masih sering mengeluh hingga saat ini adalah hubby. Beberapa BB contacts-nya masih suka kirim BM aneh-aneh.

“Ada yang tiap pagi kirim BM ayat-ayat suci, padahal dia nggak seagama sama aku. Lah temenku yang seagama aja pada ngerasa awkward, gimana aku? Ada juga yang tiap hari kirim BM kata-kata mutiara. Berasa kayak anak SD jaman dulu nggak sih?” begitu kira-kira keluhan hubby.

Continue reading