Etika Berbusana

Beberapa hari setelah Lebaran kemarin, di Instagram (IG) feed gue nongol foto terbaru seorang komposer Indonesia yang gue follow. Dia posting foto dirinya plus keluarga saat sedang berkunjung ke seorang pengusaha yang juga jadi donor utama orkestra yang dia pimpin. Sekilas gak ada yang aneh dengan foto itu. Everybody looks happy, beautiful and stylish.

But not until you see the clothes people in the picture are wearing. Si pengusaha dan istrinya berbaju batik dan kaftan ala Lebaran, normal ya. Si komposer dan dua anak laki2nya juga pake baju batik, sedangkan istri si komposer yang juga penyanyi, pake kaftan. Normal juga.

Nah ada satu sosok cewek muda nyempil di ujung kanan foto, mari kita sebut Mbak X. Dia rupanya pacar anak sulung si komposer, yang seorang musisi muda sukses. Si Mbak X pake dress batik berlengan kutung dan mini. Panjangnya sekitar 10-15 cm di atas lutut.

Gue liatnya ngerasa agak gimana gitu. Soale, baju itu IMHO saltum banget. Masa Lebaran-lebaran, silaturahmi ke rumah orang, bareng sama camer pula, pake baju kayak gitu? Kalo cuma acara resepsi atau hang out sih gpp ya. Ini koq agak bikin mengernyitkan dahi deh.

Continue reading

Titip-Menitip

Siapa yang kalo ke luar kota/negeri sering dapet pesan sponsor “eh titip anu/ini/itu dong!”? Atau malah lo yang hobi nitip macem-macem kalo ada teman or kerabat yang ke luar kota/negeri? Saking biasanya, sering kita temui orang nagih oleh-oleh tiap ada kenalannya ke luar daerah. Di postingan ini gue pengen bahas itu ya.

Kalo gue amati, habit titip-menitip ini kayaknya lebih banyak eksis di Indonesia, atau mungkin masyarakat Timur, cmiiw. Kenapa? Soale pas gue lagi mikirin kata titip dalam bahasa Inggris, susah nemu padanan yang pas. Sampe gue gugel pun, sami mawon.

Padahal seperti kita ketahui, bahasa kerapkali menjadi penanda budaya dan identitas sebuah bangsa. Kayak di bahasa Urdu/Tamil (lupa yang mana) misalnya, gak ada kata cinta karena konsep cinta memang tidak dikenal. Di sana pernikahan dilakukan atas perjodohan oleh ortu.

Kembali ke soal titip, kenapa sampe dikait-kaitin ke urusan budaya? Ya karena emang gitu sih kak. Terkait juga dengan sifat orang kita yang kekeluargaan kali ya. Jadi kayaknya gampil dititip or menitipi sesuatu kalo ada yang ke luar daerah.

Continue reading