Serunya Promo Christmas Toys di ELC

Meski gak Natalan, gue selalu seneng kalo masuk bulan Desember. Soale, mal-mal mulai meriah dengan aneka dekorasi Natal. Dan gak cuma itu, sale juga bertebaran, shay!

Makanya, waktu kecil dulu, nyokap paling seneng nyetok baju dan sepatu di 2 momen. Saat Lebaran dan saat Natal. Alasannya jelas, karena di kedua waktu itu, toko-toko pada gelar sale gede-gedean.

Gak cuma toko baju dan sepatu, toko mainan juga melakukan hal yang sama. Apalagi pas Natal. Sale-nya bakal lebih heboh lagi karena udah lumrah bagi orangtua untuk memberikan kado Natal kepada anak-anaknya, atau tante/om kepada keponakannya. Biasanya kado ya mostly berisi mainan.

img_20161126_114558

Continue reading

Pilah-Pilih Kado untuk Anak

Setelah jadi ortu, banyak hal-hal yang tadinya nggak kepikiran, sekarang jadi mau nggak mau harus dipikirin. Salah satunya adalah urusan kado. Dulu nih, kalo ada temen yang baru melahirkan, atau anaknya ultah, gue sering capcipcup pilih kado. Yang penting cocok buat bayi atau anak-anak dan kira-kira sesuai sama tren plus gender. Mau dipake atau nggak, belakangan.

Pernah pas seorang bestfriend melahirkan, gue dan temen sesama jomblo (saat itu) patungan beli kado stroller kecil. Perhitungan kami, semua bayi butuh stroller lah ya. Setelah punya anak, gue baru tau kalo stroller itu beda-beda jenisnya sesuai umur bayi. Trus gue jadi sadar, lah stroller yang dulu gue kadoin ke anaknya si X ternyata untuk umur di atas 1 tahun. Zzzzz..

Setelah jadi ibu pula, gue ngerasain sendiri gimana mubazirnya dapet kado banyak tapi gak berguna. Misalnya pas melahirkan, gue dapet diaper bag dan gendongan masing-masing lebih dari 4 biji. Mau diapain coba? Trus pas Nadira ultah juga sama. Pernah dapet kado baju yang size-nya keciill banget, gak sesuai umur. Atau anak balita tapi dikasih mainan untuk usia anak SD. Gue sampe geleng-geleng kepala, ini niat apa nggak sih ngasihnya? Hihihi.. 😛

Continue reading

Play It Safe

Untuk urusan mainan anak, boleh dibilang, Indonesia, terutama Jakarta, punya segudang pilihan. Beragam jenis mainan, dengan variasi harga yang macem-macem banget, ada semua. Lokasi pembelian pun tersebar dimana-mana.

Sekarang, udah lumrah kayaknya kalo ada toko mainan di daerah perumahan atau ruko. Padahal dulu mah boro-boro deh. Nggak hanya itu, sekarang beli mainan pun bisa lewat onlline. Jadi lebih cepet, nggak pake kena macet.

Masalahnya, apakah semua mainan yang dijual itu aman? Nah ini dia nih. Dulu-dulu, untuk urusan mainan anak gue nggak terlalu perfeksionis amat. Asal dia suka, gue beliin deh. Terus terang, gue ini suka rada perhitungan (baca: pelit cyin). Karena itu, gue pun suka nyari mainan di daerah Asemka atau Pasar Gembrong. Lumayan, harganya miring banget.

Emang sih gue menyadari, mainan-mainan di situ nggak terjamin safety-nya. Tapi yah, murce ya bok. Tetep lah gue beliin.

Continue reading