Review: Re-Bread Bread Maker

Kayak yang dulu pernah gue tulis, salah satu impian gue adalah punya bread maker sendiri. Maklum, gue kan sukaaaaaaa banget sama segala roti-rotian dan donat-donatan. Bisa sih bikin manual, tapi gak kuat sering-sering kakaaakk.. Soale proses nguleninnya bikin lelah banget.

Pake mixer rumahan kayak mixer Philips bisa juga, tapi tetep pegel karena kudu dipegangin. Bahkan hook mixer gue sampe patah saking seringnya gue pake untuk ngulenin roti. Alhasil, bread maker lah idamanku untuk bisa bikin roti sering-sering.

Sayangnya, harga bread maker itu koq lumayan nguras kantong ya. Yang gue taksir, merek Kenwood dan Panasonic, di atas 3 juta semua. Bahkan Panasonic di atas 5 juta deh kalo gak salah. Jadi, tiap browsing tentang bread maker di OLS, gue cuma bisa gigit jari aja. Antara ngences dan sedih karena gak punya anggaran untuk beli 😥

Suatu hari pas ke Gramedia Matraman, gue liat ada stand yang jual Re-bread bread maker. Gue heran sih, kenapa juga Gramedia jualan alat dapur? Tapi dari situ, gue jadi iseng-iseng gugling tentang si Re-bread ini dan berbuah ngences parah. Soale, ada beberapa review yang bilang Re-bread oke. Selain hemat dan cukup tahan banting, bread maker ini dilengkapi buku resep tebel banget yang semuanya ditulis dalam bahasa Indonesia. Nilai plus banget kan buat orang Indonesia?

Continue reading

Advertisements

Donat Kentang NCC

Nadira ngefaaannsss banget sama yang namanya donat. Mau donat kampung, donat abang-abang, sampe donat Jco or Dunkin. Pokoknya apa aja, yang penting tengahnya bolong hehehe.. Gara-gara itu, gue jadi belajar deh bikin donat.

Padahal terus terang nih, sebenernya sih males banget bikin donat. Tau dong, bikin donat itu kan sama aja kayak bikin roti yang kudu diuleni abis-abisan dan bikin pegel abis-abisan juga. Tapi yah namanya juga demi anak, dicobain lah.

Oh ya gue coba bikin donat kentang dari NCC karena gue emang suka banget donat kentang, either bikinan Tante gue or boleh beli di mal. Setelah tiga kali nyoba, baru deh bentuknya lumayanan dikit. Eksperimen perdana kayak kurva tertutup dan percobaan kedua acak adul meski pake cetakan donat Tapi dari ketiga eksperimen itu, semua setuju kalo rasanya enak. Ya iya lah, wong nyontek resepnya ke suhu masak memasak gitu loowwhh.. Oh ya potonya gak bisa di-upload karena entah kenapa komputer gue error gini 😦

Anyway, here’s the recipe yaaa. Gue boleh copy paste dari blog manaa gitu. Yang pasti, sumbernya sama, yaitu milis NCC 🙂

Donat Kentang NCC

Bahan:
500 gr tepung terigu protein tinggi
50 gr susu bubuk
11 gr ragi instant (gue pake fermipan)
200 gr kentang, kukus, haluskan dan dinginkan
100 gr gula pasir
75 gr mentega
½ sdt garam
4 btr kuning telur
100 ml air dingin

Cara membuatnya:
1. Dalam wadah, campur tepung terigu, gula, susu bubuk, ragi instant, aduk rata, masukkan kentang halus. Tuang telur dan air dingin, uleni hingga rata dan setengah kalis.
2. Beri mentega dan garam, uleni terus hingga kalis elastis. Istirahatkan 15 menit.
3. Bagi adonan, masing-masing 50 gr, bulatkan. Diamkan 20 menit, hingga mengembang.
4. Lubangi tengahnya, menjadi bentuk donat, segera goreng sampai kuning kecoklatan.
5. Angkat, tiriskan. Taburi gula donat, atau hias dengan coklat

Oh ya ada juga tips sukses membuat donat kentang :
1. Siapkan semua bahan sebelum memulai supaya gak ada yang ketinggalan.
2. Ingat aturan bikin roti, ragi gak boleh ketemu garam dan atau mentega ya. Nanti raginya mati, gak mau mengembangkan adonan. Garam dan mentega masuknya setelah adonan setengah kalis.
3. Haluskan kentang sampai benar-benar halus, supaya adonan bisa licin.
4. Setelah halus, dinginkan kentang sebelum dibuat donat. Soalnya kalau nggak dingin, raginya langsung mati deh.
5. Buat adonan hingga kalis elastis, ikuti step by step pada resep, hingga ketika dibulatkan permukaannya halus licin. Bulatan yang halus dan licin akan membentuk donat yang bulat cantik ketika digoreng/merekah.
6. Istirahatkan adonan kurleb 20 s/d 30 menit (tergantung cuaca), tutup dengan plastik spy permukaannya tidak kering.
7. Lubangi bagian tengahnya menggunakan sumpit, buat gerakan memutar pada lubang donat ketika donat mulai digoreng dan merekah, agar bentuknya membundar cantik. Gerakan memutar (sentrifugal) akan membantu terbentuknya donat yang bundar.
8. Goreng dengan panas sedang (supaya donat matang sempurna sampai kebagian dalam) Bila salah satu sisi sudah kuning kecoklatan, segera balik, teruskan menggoreng sampai kedua sisi coklat. Angkat. Tiriskan.

9. Untuk menguleni bagian pertama, gue biasanya pake tangan. Abis itu, setelah mentega dan garam masuk, baru deh pake mixer Phillips andalan. Hook yang dipake adalah yang berulir-ulir ya. Itupun mixer harus dipegang pake tangan, bukan pake standing-nya. Trus adonan juga dibolak-balik supaya menguleninya rata. Ribet deh. Kalo punya duit, pengen bener beli mixer khusus roti. Sayang mahaall *curcol nih yeee*
10. Oh ya, adonan bisa disimpan dalam freezer lho! Jadi kita bisa makan donat kapan aja. Nggak perlu ribet. Gue biasanya ngulenin malam, dibagi dua trus masuk freezer. Sebagian digoreng pagi hari, sebagian lain untuk besok-besok.
11. Sebelum digoreng, adonan donat yang di freezer dikeluarkan dulu ke suhu kamar hingga nggak dingin lagi. 1 sampai 2 jam cukup lah. Jangan terlalu lama juga ya ditaro di suhu kamar. Kalo nggak, nanti raginya terlalu berkembang dan donat jadi pahit (just like I experienced yesterday, hikkksss..)