Diet Oatmeal, Siapa Takut?

Ngomongin oatmeal atau selanjutnya gue bilang oats aja ya, banyak yang ngeluhin rasanya. Ada yang bilang kayak dedak alias makanan unggas lah. Ada yang bilang menjijikkan lah. Pokoknya macem-macem deh.

Gue sendiri udah lamaaaa mencoba makan oats. Dulu-dulu waktu remaja, gue taunya oats itu ya dimakan sebagai sarapan aja. Dimasak pake susu dan dikasih pisang, udah deh enak. Atau kalo nyokap, suka dikasih jambu biji yg diblender. Intinya, oats pasangannya cuma susu dan buah-buahan, dimakan pas sarapan. Titik.

Trus, pas gue lagi semangat-semangatnya nurunin berat badan 4 tahun lalu, gue iseng-iseng browsing dan baca-baca berbagai sumber. Salah satunya bilang, oats bisa lho dijadiin sumber utama karbo pengganti nasi. Kalo makan oats, perut jadi lebih kenyang dan gak mudah lapar.

Selain itu, oats juga punya healthy benefits yang banyak. Kayak yang ditulis di wikipedia, oats dikenal bisa nurunin kolesterol dalam darah karena mengandung beta-glucan. Trus, para atlet pun banyak yang milih oats karena mengandung karbohidrat kompleks dan serat mudah larut. Inilah yang bikin perut jadi gak gampang laper dan bikin kadar glukosa darah lebih stabil. Bubur oats juga mengandung vitamin B lebih banyak dibandingkan bubur lainnya.

Okesip, dapet bekel itu, gue tambah mantep ya. Tapi, cara makannya diapain dong? Masa sehari 3x makan oats pake susu dan buah. Eneg qaqaaa.. ­čśŽ

Continue reading

Diet Paleo Bersama Kenyang Senang

Sejak mengubah gaya hidup jadi lebih sehat dikit, gue jadi suka tuh baca-baca tentang olahraga, diet dan sebagainya. Trus kalo lagi iseng, gue jajalin deh satu-satu. Sebab, gue gak mau terlalu percaya sama omongan orang, apalagi yag selalu klaim lifestyle dia lebih baik dari yang lain kayak paling suci gitu. Prinsip gue, you never know until you try.

Dari sederet jenis-jenis diet, ada beberapa yang udah gue coba. Awalnya gue memadukan sarapan ala food combining (sarapan buah thok) dan mengganti nasi dengan oatmeal. Metode inilah yang jadi langkah awal gue nurunin BB, tentunya digabung pilates plus olahraga ya. Abis itu gue pernah nyoba OCD, dan Diet Mayo.

Dari semua diet yang pernah gue jajal, semuanya gue lakukan sendiri. Maksudnya, gue belanja sendiri, ngarang menu sendiri, masak sendiri, makan sendiri. Jadi semuanya suka-suka gue.

Setelah diet-dietan yang tadi, gue penasaran pengen coba Diet Paleo. Pertama denger dari Lei @ladyfitriana kalo gak salah ya. Gue baca-baca dan cari-cari contekan menu, koq kayaknya rempong amat. Apalagi kalo dibandingin diet mayo yang ada pattern-nya jadi gue tinggal ngarang menu berdasarkan pola yang dikasih.

Diet paleo bikin gue puyeng ngarang menunya. Semua terserah kita, yang penting ikutin guide line yang ini.┬á Mana referensi contekan menunya kebanyakan dari situs bule yang artinya, menunya pun menu bule. Ih akoh kurang suka. Jadi batal deh berdiet paleo ­čśŽ

Continue reading

Update Seputar Bodi

Sekarang ini, tiap pagi sebelum anter Nadira sekolah, pasti bocahnya rikues difoto dengan gaya standar favoritnya yang kudu gue ikutin. Biasanya, foto-foto itu gue upload di Instagram terus dikonek ke Twitter dan kadang-kadang ke Facebook. Biasa, buat lucu-lucuan ­čśÇ

Nah, kemarin gue pake baju yang udah lama banget nggak dipake. Terus, gue tiba-tiba ngeh, eh baju ini kan pernah gue pake pas Nadira perpisahan PAUD tahun lalu. Hasil fotonya kebetulan dipejeng di atas meja telepon. Gue iseng deh bandingin sama foto pagi itu. 

foto baju coklat

Continue reading

My Kind of (Healthy) Lifestyle

Bismillahirrahmanirrahim.. Mudah-mudahan gak jadi jinx *crossing fingers*

Lebay ye? Hahaha.. Abis tiap bikin postingan soal usaha diet, setelah diposting, eh 2 bulan kemudian kelar. Payaah payaahh.. Mudah-mudahan yang ini bisa langgeng aman sentosa. Amiinn..

Anyway, kali ini gue mau nulis tentang usaha gue buat hidup lebih sehat. Dulu-dulu, gue lebih fokus ke penurunan berat badan dengan beragam diet. Mulai akupuntur, hypnolangsing, puasa, etc etc. Ya wajar sih suksesnya cuma sebentar. Wong fokus utama ke timbangan, bukan ngebenerin pola makan. Plus yang juga nggak kalah penting, gue dulu samsek kagak OLAHRAGA. Ya pantesaaann gak singset-singset ye?

Nah kebetulan, anak-anak Female Daily kan lagi rajin pilates. Gue kepikiran mau wawancara instrukturnya, @sayarani, untuk ditulis di koran. Eeehh.. Tau-tau gue malah ditawari untuk pilates bareng anak FD supaya nulisnya lebih menjiwai gitu, halah ­čśŤ┬áKebetulan ada 1 spot kosong yang available. Cihuuyy..

*for more info on pilates by Rani, go check her website HERE. She was also featured on Mommies Daily┬áHERE ┬áand on the newspaper where I work. Too bad I can’t give you the link. Next time I’ll post my article on healthy lifestyle, ok?*

Continue reading

It’s a Sabotage!

Kata para ahli, indikator kebahagiaan seseorang setelah menikah adalah berat badannya. Jika orang itu tambah gemuk, berarti pernikahannya bahagia. Sebaliknya, jika orang itu tambah kurus, berarti pernikahannya kurang bahagia.

Melihat betapa tambunnya tubuh gue dan suami sejak kita menikah (hampir) 5 tahun lalu, mungkin bisa disimpulkan kalo kami berdua amat bahagia. Emang bener gitu? Ya nggak juga sih. Berantem mah sering, secara┬ákami berdua doyan banget berdebat over small and unimportant things dan adu isi otak *sok pinter yes? :P* But overall, I think we’re okay. ┬á

Trus gimana bisa tambun? Nah kalo itu banyak sebabnya. Jadi gini ya pemirsa. Sejak hamil, melahirkan dan menyusui, bodi gue kan belum balik-balik nih ke size normal. Nggak usah lah ke berat badan zaman kuliah. Ke zaman merit aja masih jauh euy. Alhasil itu kebaya-kebaya kece yang gue bikin gara-gara tergiur forum kawinan gak ada yang bisa dipake. Zzzz..

Continue reading