Review: Cosmos Blenz CB802

Gue pernah cerita gak sih kalo gue ini cinta banget sama sambel? Eh pernah ya, bahkan pernah nulis di blog bahwa sambel adalah diet crasher terbesar gue. Diet gue bisa berantakan kalo ketemu sambel, hahahaha..

Sayangnya, gue musuhan banget sama yang namanya cobek + ulekan. Dari dulu, tiap ngulek sambel, pasti berasa kayak latihan beban 20 kg. Beraatt shaayy. Makanya gue berusaha cari alternatif supaya gak ngulek.

Cara yang paling sering gue lakukan adalah pake blender. Tapi karena nyambelnya dikit, gue pake wadah mill, alias blender yang wadah kecilnya itu lho. Awalnya sih oke. Gue mau bikin bumbu halus, pake mill. Mau nyambel, pake mill. Begitu trus untuk urusan masak.

Tapi jadi rada ribet pas gue mau ngegiling oat untuk bikin Banana Cake with Oats and Chocochips, atau gula halus untuk bikin kue kering. Soale, blender gue adalah blender standar yang 1 paketnya berisi 1 gelas blender gede + 1 wadah mill. Gue khawatir, kalo oat gue jadi bau sambel, atau gula gue jadi bau bawang kalo digiling pake mill yang biasa gue pake untuk giling bumbu-bumbu dan sambel. Bisa sih beli wadah tambahannya, tapi kudu ke toko elektronik besar yang super lengkap dulu ya. Dan tentunya, nambah biaya untuk beli wadah lagi agak bikin turn off gak sih.

Makanya pas dapet informasi tentang Blender Cosmos Blenz B802, gue berbinar-binar banget. Gimana nggak? Jarang-jarang lho nemuin blender yang sepaketnya berisi lengkaaappp banget dengan harga yang super affordable? 1 paket Cosmos Blenz ini berisi 1 plastic goblet ukuran 1,2 liter + gelas ukur, filter, wet mill, dry mil, dan chopper.

Continue reading

Advertisements

Review: Oven Listrik

Setelah kemarin-kemarin rempong ngereview lipen, saatnya kembali ke dunia nyata. Jadi marilah kita mereview peralatan ngedapur. Yang gue pilih sekarang adalah oven listrik Cosmos CO 980.

Ini adalah oven kedua yang gue punya. Dulu, pertama kali punya oven, gue pilih oven tangkring yang, sesuai namanya, kudu ditangkringin di atas kompor untuk bisa memanggang makanan. Ukurannya gede pula. Maklum waktu beli dulu, gue masih newbie di urusan perdapuran. Jadi pake prinsip ogah rugi deh. Daripada beli yang kecil, mending beli gede sekalian. Hahaha.. 😛

Alhasil jadinya rempoongg banget. Tiap mau bikin kue atau panggang sesuatu, kudu siapin 4 batu bata bahkan lebih sebagai alas otang di kompor. Plus, karena size-nya gede, gue jadi agak olahraga dikit angkat-angkatnya. Dulu pas ada ART sih masih mending karena ada yang bantuin. Sekarang setelah eikeh jadi single fighter, tambah males deh baking-bakin dengan otang 😦

Continue reading