Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (5)

Lanjutan yang kemarin, sekarang udah masuk hari ke-4 lho gaes. Panjang yak 😀

Hari 4 (12/12/2019)

Ini adalah hari terakhir kami di Solo sebelum cabut ke Cirebon. Sebagai penutup, hari ini rencananya mau ke Pasar Gede dan Keraton aja. Gak mau jauh-jauh karena sekalian mau pulang gitu kan.

  • Pasar Gede

Gue lebih suka ke pasar ini ketimbang Pasar Klewer karena di pasar ini makanannya lebih banyak hehehe.

Pertama kali ke sini tuh sekitar 2016 kalo gak salah. Waktu itu, gue ikut rombongan liputan kuliner bareng Bango yang dipandu sama pakar kuliner, Mas Arie Parikesit.

Wah ya ofkors hepi banget lah karena dengan panduan Mas Arie, gue jadi tau makanan apa aja yang wajib diicip dan dibeli di sini.

Kemarin pas bareng suami dan Nadira, kami gak jajan macem-macem. Cuma beli keripik-keripikan (usus, paru, kerupuk, dll) dan ofkors bumbu pecel. Trus gue sempetin jajan Dawet Telasih langganan Pak Jokowi yang berlokasi di dekat pintu keluar di belakang pasar. Perdana cobain dulu ya bareng rombongan Bango. Kemarin cobain bareng suami dan Nadira. Tetep seger lah rasanya, harga juga murmer.

*aneka bumbu pecel*

*dawet telasih*

Continue reading

Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (2)

Oke mari kita lanjut dari posting-an sebelumnya ya.

  • Hari 2 (10/12/2019)

Borobudur

Maksud hati sih pingin lihat sunrise di Borobudur. Kayaknya keren dan kece gitu yekan. Apalagi candi tersebut emang udah buka dari jam 5. Jadi cucok lah yaw.

Namun apa daya, bodi gak kuat cuy. Alhasil, berangkat jam 7 aja lah ke Borobudurnya. Belum mandi pula, sengaja karena pasti bakal keringetan lagi. Yang penting udah sikat gigi, cuci muka, pake sunblock dan tetep wangi lah yaw dengan deodoran dan parfum hahaha.

Continue reading

Road Trip Magelang-Solo-Cirebon (1)

Belakangan ini, Nadira lagi tergila-gila dengan sejarah. Baik itu sejarah dunia maupun sejarah Indonesia. Alhasil, dia pun merengek minta diajak ke museum atau ke situs-situs bersejarah.

Salah satu yang dia minta adalah Candi Borobudur. Gue sih seneng aja mengabulkan permintaannya itu. Sekalian jalan-jalan lah, soale kami emang udah lamaaa banget gak pergi khusus untuk jalan-jalan ke luar kota. Terakhir pas Nadira umur 2-3 tahun dulu kayaknya. Setelah itu, pergi ke luar kotanya pasti selalu rame-rame barengan sekalian ada acara apaa gitu.

Salah satu yang bikin mikir banget adalah, kondisi finansial keluarga kami saat ini lagi kurang bagus sebenernya. Gak kurang sih, tapi gak kelebihan banget juga.

Jadi aseli deh, gue ngitung banget untuk biaya kepergian kali ini. Gue gak mau kan berutang demi bisa eksis liburan kayak orang-orang. Mending gak usah pergi aja kalo gitu caranya mah.

Anyway, setelah tungitungitungitung, akhirnya kami memutuskan untuk pergi. Sebelum berangkat aja udah ada cobaan yakni servis mobil yang biayanya 60% dari budget liburan yang gue anggarkan. Maklum mobil tua. Buset dah, langsung pening akutuu.

Continue reading

AADC (Ada Apa di Cirebon) part 2

Setelah dari Keraton Kasepuhan, kita lanjut hunting oleh-oleh. Tanya Pak Supir, dia rekomen ke dua toko yang lokasinya berdekatan. Kita sih terserah aja yang penting gampang parkir dan convenient juga buat kita. Akhirnya Pak Supir parkir di depan Toko Pangestu.

Tokonya luas, bersih, nyaman dan isinya lengkap. Begitu masuk, langsung tercium wangi kue enaaakkk banget. Ternyata, Mbaknya lagi manggang sopia isi keju. Ditawarin nyoba, dan rasanya emang endeeuus!!! 👍

Kita pun langsung menyusuri tiap-tiap rak toko, sebelum memutuskan beli apa. Yang gue suka dari toko ini adalah, tester produknya lengkap banget bok! Nyaris semua produk pasti ada testernya deh. Dari mulai keripik, sampe sambel, bisa dicobain. Yang ada, semua tester gue coba sampe kenyang hahahaha.. *nyoba tester apa rakus sih Mbak?*

Continue reading

AADC (Ada Apa di Cirebon)

Beberapa waktu lalu, seorang temen gue, alumni Komunikasi UI ’96, posting foto-foto reuni 20 tahun KomUI di Instagram. Gara-gara itu, gue dan temen-temen kuliah pun gak mau kalah.  Emang sih, tahun ini kita belum genap 20 tahun. Tapi, seru banget pastinya bikin kumpul-kumpul bareng temen-temen seangkatan kayak dulu lagi.

Ribet deh di WhatsApp Group bikin wacana A-Z untuk kumpul-kumpul. Padahal, kita semua sadar kalo angkatan kita itu dari dulu paling susaaahh kumpul dengan formasi lengkap. Padahal, anggotanya cuma 30 orang saja. Waktu awal masuk FSUI dulu, kita ada 35 orang sih. Tapi di tahun ke-2 tersisa 30 orang karena ada yang DO, keluar, dll dsb.

Cuma seiprit gitu aja susaaaah banget ngumpulinnya. Zaman kuliah dulu, angkatan kita kayak terbagi 2. Ada yang hobi nongkrong di Kantin Sastra (Kansas) setelah kuliah, ada yang  lebih suka langsung pulang ke rumah. Jadi pas kuliah aja suka mencar-mencar. Lah, gimana pas abis lulus?

Apalagi, temen-temen kuliah gue ini canggih-canggih amat. Pada go international semua macam Agnez Monica. Ada yang jadi dosen di Amrik dan Oz, ada yang kuliah S2-S3 di berbagai negara, ada yang jadi Kepala Jurusan di universitas ternama di Indonesia, ada yang jadi diplomat, pokoke macem-macem lah. Bener-bener sakseis bikin gue ngerasa kayak remah rengginang banget 😥

jakul

*foto-foto di kampus jelang lulus. Gak semua ikutan nih. Oh ya, meski Fakultas Sastra didominasi cewek, angkatan kita tetep ada cowoknya kooqqq..*

Continue reading