Buku, Jendela Dunia dan Rumah Pintar

Tiap hari gue kan kerjaan gue adalah membaca dan mengedit tulisan-tulisan tentang pendidikan, kesehatan, lingkungan dan sejenisnya ya. Nah yang sering bikin gue miris adalah berita-berita tentang tingkat literasi Indonesia yang masih rendah.

Bayangin aja, berdasarkan penelitian Central Connecticut State University tentang Most Literate Nations in the World tahun 2016, Indonesia ada di posisi 60 dari 61 negara. Dalam hal literasi, Indonesia hanya satu tingkat lebih baik dari Republik Botswana, sebuah negara di Afrika!

Jleebbb! Sedih banget gak sih? Padahal menurut gue, aktivitas membaca itu adalah jendela untuk melihat dunia dengan lebih luas lho. Dengan membaca, kita jadi bisa tau tentang beragam pengetahuan, ilmu bahkan hal-hal yang gak penting tapi menarik. Itu oke banget untuk memperkaya otak.

Continue reading

Advertisements

My Latest Reading Materials

Sebelumnya, gue warning dulu. Kalo puasa kelian batal, jangan salahin ogut yeee… *nyengir*

Anyway, gue cuma mau cerita soal hobi baca gue. Gara-gara BB dan mainan twitter, gue jadi jaraanng banget baca buku. Padahal membaca adalah hobi utama gue selain makan. Manahan gue kuliah di Sastra kan ya. Jadi kalo nggak doyan baca, bisa sutris duluan deh cyin.

Dulu gue sering banget begadang semalem suntuk demi ngelarin buku yang lagi gue baca. Harry Potter atau The God of Small Things misalnya. Dua buku itu gue lahap abis in just one sitting. Cuma keselak pipis dan solat doang. Hape gue silent supaya gak ganggu konsentrasi. Suara nyokap yang bolak-balik nyuruh makan gak gue gubris. Setelah kelar baru deh kepikiran buat makan dan tidur ๐Ÿ˜€

Sekarang setelah punya buntut, semua itu hanya ilusi deh. Boro-boro mau baca in one sitting. Baru juga buka buku, bocah udah ngak-ngek-ngok minta perhatian. Kesempatan baru datang pas dia bobo, yang mana gue juga udah teler. Jadi deh aktivitas bacanya dipending lamaa banget.

Sampe akhirnya kemarin temen kuliah gue @oliemol ngetwit soal trilogi Fifty Shades yakni Fifty Shades of Grey, Fifty Shades Darker dan Fifty Shades Freed. Sebelumnya gue udah sempet liat temen-temen kuliah gue pada heboh ngomongin ini. Gue jadi penasaran kan.ย Eh syukurlah Orie mau emailinย buku itu dalam bentuk PDF ke gue.ย Lumayanย gak usah beli di Kinokuniya *makirit*ย 

Tambah semangat pas Orie bilang “Ini erotic novel lho, jadi ya gitu deh isinya.” Hahaha.. Ketauan ya gue dan temen-temen gue kompak banget, satu visi misi dan interest gitu ๐Ÿ˜›

Continue reading