Blackmores, Pelukan dan Membantu Sesama

Semua orang yang kenal gue in real life mungkin pada tau ya kalo gue itu orangnya super santai, gak perfeksionis, dan jauh dari sifat OCD. Pokoknya, nothing to lose lah. Enjoy life while you can ceunah. Always do your best, tapi kalo gak bisa, yawdah gak masyalah gitu.

Sifat itu berubah pas gue tau kalo gue hamil. Tiba-tiba aja gue jadi super perhatian sama segala yang berbau kesehatan. Maklum, di dalam perut gue ada anak yang 100% tergantung sama gue. Jadi bener-bener harus dijaga dan dirawat sebaik mungkin.

Gue pun berusaha pilih makanan dan minuman yang bergizi. Disuruh dokter minum vitamin hayuk, disuruh mertua minum minyak kelapa supaya lahiran lancar nurut, minum suplemen juga OK. Semua dilakoni demi anak lah. Tentunya juga gue melakukan itu setelah konsul sama dokter ya.

Makanya, pas kemarin diundang ke acara Blackmores Pregnancy & Breast-feeding Gold, gue pun excited banget. Sebab, gue selalu penasaran sama update terbaru di dunia kesehatan. Apalagi, gue tau reputasi Blackmores sebagai penyedia suplemen kesehatan itu OKs bangs lah.

*pic from @nenglita’s blog*

Continue reading

Advertisements

NgASI Pun Butuh Persiapan

Untuk urusan anak, gue berusaha untuk selalu memberi yang terbaik. Intinya mah sepanjang gue bisa, gue usaha lah untuk melakukannya. Padahal ini bukan sifat asli gue lho. Aslinya gue ini kan tipe yang santai kayak di pantai. Tapi khusus untuk anak, gue berubah jadi tiger mom KW deh

Salah satunya adalah untuk urusan per-ASI-an.

Berbagai persiapan pun gue lakukan karena gue berusaha serius, gak setengah-setengah. Dari masih hamil dulu, gue udah rajin cari-cari info tentang ASI. Mulai dari nanya ke adik gue yang baru melahirkan, gabung milis-milis ASI, baca  situs-situs dalam dan luar negeri sampe blog-blog para ibu yang sukses ng-ASI. Niat gue cukup kenceng untuk bisa nyusuin anak gue sampe minimal 2 tahun lah.

Continue reading

My Note on Nadira’s Exclusive Breastfeeding

Alhamdulillahirabbil ‘alamin. That’s all I could say the night before Nadira’s fully six month old. Agak lebay emang sih, tapi kata temen-temen gue mah, wajar sok terharu begitu. Secara ya bok, kasih ASI Exclusive selama enam bulan full itu gak gampang. Apalagi gue kudu kerja yg sangat mobile dan ninggalin anak di rumah.
Terus terang, pas masih single dan sebelum hamil, gue mah gak ngerti sama sekali ttg ASI Exclusive. Untung, adik gue merit dan hamil duluan. Dari dia lah gue banyak dapet pengetahuan tentang permasalahan ASI and other things related to mommyhood. Sehingga pas gue hamil, gue udah punya sedikit background tentang kehamilan dan ASI. Tapi, gue juga berusaha lebih banyak menggali pengetahuan seputar masalah itu dengan googling di internet, ikutan milis ini itu, tanya kanan kiri, dan pas gue hamil 8 bulan, ikutan kursus laktasi di Klinik Laktasi RS Carolus.
Yang kursus itu lumayan banget lho. Gue diajarin massage payudara (how to’s-nya ada di blog ini koq), cara menyusui, dll. Ternyata, menyusui itu gak gampang euy. Dulu gue sangka, breastfeeding is something that you can master naturally. And, it’s so very wrong! Banyak ilmu printilan yang kudu diketahui supaya bisa menyusui secara baik dan benar.
Pas melahirkan, Alhamdulillah, Nadira bisa IMD. Yah, meski dia lebih demen molor di dada emaknya dan kudu ditepok-tepok supaya nyari nipple gue sih *dasar bocah pemalas :-p* Apakah IMD dan segala pengetahuan gue ttg ASI langsung sukses membuat ASI gue ngucur dengan deras? Tentu tidak. ASI gue belum juga keluar di hari pertama. Baru sedikit kolostrum yang keluar dan diminum Nadira. Abis itu, gak ada cairan apa-apa yang netes. Gue sih sebenernya udah pernah baca, bayi itu kuat gak dikasih cairan apapun setelah lahir selama 2 x 24 jam karena dia masih bawa ‘bekal’ makanan dari dalam rahim ibunya. Trus, lambung bayi baru lahir itu sebesar kelereng, jadi minum ASI dua tetes aja udah kenyang. Dan bla-bla-bla lainnya.
Tapiii.. Prakteknya mah, gue tetep aja panik. Dari luar sih kelihatan tenang, sambil (sok) keukeuh nenenin Nadira padahal gak ada ASI yang keluar dan menceramahi orang-orang tentang ASI. Dalam hati, rasanya mau nangis, bingung, panik, dll. Apalagi pas semua orang yang dateng tanya, “Gimana, ASI-nya udah banyak?” Duuh… Rasanya mau jedotin kepala ke tembok deh! Rasa frustasi tambah parah pas Nadira mulai kuning/jaundice di hari kedua pasca lahir. Gue langsung ngerasa bersalaaaahh banget. Apakah anak gue justru jadi korban gara-gara gue gak bisa kasih dia ASI?
Untung, adik gue masih nyusuin anaknya yang, at that time, masih berusia nyaris 9 bulan. Daripada Nadira mimik sufor, gue pun minta ASI perah dari adik gue. Sekitar 2-3 botol @ 120 ml, buat jaga-jaga. Akhirnya kepake juga sih, tapi gak semua. Cuma sekitar 200 ml-an kali ya, untuk ngeganjel perut Nadira di awal-awal ASI gue belum keluar dan dia udah harus masuk ruang Perina karena kuning dan kudu disinar. Pas ASI gue udah keluar, gue sampe berasa kayak satpam jaga RS Hermina deh. Tiap dua jam pasti ke ruang Perina untuk nyusuin, meski itu tengah malam. Atau, gue begadang di kamar sambil bolak-balik mompa ASI.
Perjuangan berikutnya adalah menyetok ASI perah di kulkas sebelum cuti hamil berakhir. Gue udah mulai nyetok sebulan sebelum cumil gue kelar. Tiap ada waktu, pas Nadira molor atau diajak main sama nenek dan tantenya, gue colongan mompa ASI. Sampe-sampe, nipple gue iritasi dan nyonyor abis. Karena gak kuat dengan rasa sakitnya, gue pun ke Medela Center di Kelapa Gading. Oalah, ternyata selama ini gue salah menggunakan pompa Medela mini electric yang gue punya. Harusnya disetel dari daya hisap paling rendah trus pelan-pelan baru di-switch ke yang paling kuat. Lha pantesan gue kesakitan. Wong gue selalu mompa dengan full speed. Sampe emak gue aja ngilu dan meringis tiap ngeliat gue mompa ASI sambil mengerjap-ngerjapkan mata karena nahan sakit.
Pas gue kerja, stok ASI di freezer ada sekitar 4 liter. Lumayan bikin kagum dan heran tante dan sodara-sodara, dan juga gue sendiri *hihihi.. maap norak :-p*. Nadira juga udah pintar mimik ASI perah pake dot, tapi gak bingung puting dan tetep doyan nenen langsung dari kendinya. Di kantor, seperti yg pernah gue tulis di note sebelumnya, gue udah kayak sapi perah. Kerja, merah, nulis, merah, liputan, merah, begituu terus. Hasilnya tetep gak bisa maksimal. Sehari paling cuma bisa bawa pulang maksimal 300 ml. Lama-lama, stok ASI di freezer pun habis buat menutupi defisit ASI. Saat ini, ASI perah di freezer paling maksimal cuma ada 1 liter lah. Kejar tayang banget deh kayak sinetron!
Kemarin, Nadira makan untuk pertama kalinya. Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) yang gue pilihin buat dia adalah tepung beras Gasol organik yang dimasak jadi bubur dan ditambah ASI. Insya Allah, gue bakal terus kasih dia ASI sampai 2 tahun. Gue juga Insya Allah tidak akan memberikannya makanan bayi instan yang ada di pasaran. Itulah kenapa akhir-akhir ini gue sampe keringet dingin belajar masak. Soalnya, menurut gue, kita aja yang dewasa kalo dikasih makanan instan melulu bisa ancur lambungnya. Nah, gimana bayi, coba? Lagian, dengan memasak makanan untuk anak kita sendiri, kita bisa mengontrol asupan gizi dan nutrisinya, serta tentu saja diberi bumbu cinta dan kasih sayang yang tepat *ihihihi.. lebay lagi ah*
Oh well. My blabber’s so long that I should finish before it bores everyone reading *GR banget kayak ada yg baca ajah :-p*. Anyway, Nadira bisa ASI Exclusive juga berkat Papanya yang gak bosan-bosan mendukung gue untuk tidak menyerah dan menyemangati gue tiap kesakitan. He’s the best breastfeeding father for Nadira lah! *ya iyalah, Papanya Nadira kan cuma dia doang :-D*
Alhamdulillah juga, people around me are very supportive on my intention to breastfeed my baby exclusively. Nyokap selalu masakin gue sayur katuk dan bikinin jus pare sejak Nadira lahir dan tiap gue nginep di rumah. Adik gue adalah tempat bertanya dan sharing everything ttg ASI. Bokap dengan kebawelannya, juga kasih dukungan untuk nenenin Nadira. Terus, meski terdengar agak aneh dan baru di keluarga suami gue untuk memberikan ASI secara eksklusif tanpa tambahan apapun, toh akhirnya mertua dan adik ipar gue malah semangat mendukung gue. Mereka juga mengajari Nadira mimik ASI perah pake dot dan ikutan meringis tiap ngeliat gue mompa/merah ASI *menurut gue, itu kan bentuk support juga lho, hihihi..*.
Btw, gue gak nge-judge siapapun atau malah berusaha pamer dengan note ini. Cuma sharing aja koq. Lagi pula, gue percaya, semua Ibu pasti mau yang terbaik untuk anaknya. And in my opinion, the things I wrote above is the best for my daughter. Doakan Ibu tetap bisa kasih yang terbaik buat kamu ya,
Sayang 🙂

Modus Baru Produsen Susu Formula

Rabu (20/5) kemarin, gue dapet telpon dari Wy*th, sebuah produsen susu formula (sufor) terkenal. Si Mbak yang telpon tau banget data-data tentang gue dan anak gue. Dari nama dan tanggal lahir Nadira sampe nama dan nomor telp gue. Kayaknya sih info-info pribadi itu dia dapet dari RS tempat gue melahirkan.

Ceritanya, dia menginformasikan bahwa Wy*th lagi bikin lomba bayi sehat. Gue ditawari untuk mengikutsertakan Nadira sebagai peserta lomba itu. Yah, sebagai emak yang rada banci tampil (hihihi..), gue jadi rada tertarik. Apalagi, pas si Mbak telpon, kerjaan gue udah kelar semua. Biasa lah, langsung gue tanya-tanya ttg syarat, proses pendaftaran, dll. Berasa lagi wawancara banget :-p Si Mbak pun bersemangat menjelaskan.

Nah, kemudian si Mbak nanya ttg apa yang diminum Nadira. Begini kira-kira percakapan kami:

Si Mbak: Nadira sekarang minumnya apa Bu? Masih ASI?
Gue: Oh masih dong Mbak.
Si Mbak: Wah bagus dong. Ada tambahan?
Gue: Enggak, Mbak. Kan Insya Allah ASI Exclusive *nada bangga*
Si Mbak: Wah bagus banget tuh, Bu. Memang, diusahakan hingga enam bulan hanya dikasih ASI saja. Nanti setelah itu, baru dikasih makanan pendamping ASI dan susu (maksudnya sufor). Jadi akan mempermudah dia untuk minum susu nanti.
Gue: Oh gitu ya Mbak *pura-pura perhatian padahal dalem hati ngedumel*
Si Mbak: Ibu tahu kan produk-produk susu kami yang khusus untuk usia enam bulan ke atas? *sambil nyebutin sederet nama-nama sufor produksi Wy*th*

Otak gue pun berputar. Oohh.. Jadi gini toh modus operandi produsen sufor sekarang? Setelah pemerintah menggalakkan kampanya ASI Exclusive, mereka pun pelan-pelan mengganti strategi. Dulu gue pernah dengar, produsen sufor ini bekerjasama dengan RS Bersalin untuk mendapatkan info ttg pasien yang baru melahirkan. Terus mereka sok-sok kayak bikin survey, yang ujung-ujungnya mengkampanyekan sufor produksi mereka dan menyarankan ibu-ibu baru itu untuk memberikan sufor kepada bayi mereka.

Sekarang, karena mulai banyak ibu-ibu yang sadar ASIX, mereka terkesan mendukung ASIX. Tapi ujung-ujungnya tetap mengkampanyekan sufor untuk diberikan kepada bayi setelah enam bulan.

Ih, bete banget deh. Untung mood gue kemarin lagi bagus dan gak jutek. Kalo lagi jutek berat, bisa abis tuh Mbak gue omel-omelin. Lagian, emangnya disangka gue mau kasih sufor ke anak gue, apa? Dari Nadira di dalam perut, gue udah janji, Insya Allah gue akan menyusui dia hingga dia berumur dua tahun atau lebih, tanpa bantuan sufor.

Bukannya sufor itu jelek atau gimana ya. Tapi itu kan sebenarnya barang substitusi yang digunakan jika terpaksa betul. Kalo ASI-lo benar-benar kering dan tidak keluar meski lo udah berusaha keras, baru deh melirik ke sufor. Lah kalo masih mengalir kayak gue mah, ngapain pake sufor toh?

Lalu tentang lomba bayi sehatnya gimana? Eh iya kelupaan. Kayaknya sih enggak jadi ikutan deh. Keburu ilfeel euy. Apalagi, gue takut anak gue tenar sebelum waktunya kalo menang, hihihihhi.. *emak-emak narsis :-p*

Nasib Si Sapi, Eh, Ibu Perah

The biggest obstacles for me to continue pumping/expressing breastmilk are:

1. Working pressure
As a journalist, it is my duty to report events in different locations, under very high pressure. Bahkan, saking mepetnya, gue pernah mompa di mobil, sambil ditutupin selendang. So, jaraaanng banget gue bisa menaati jadwal perah ‘tiap tiga jam’ yang dianjurkan para konselor laktasi.
Contohnya tadi pagi. Gue ada liputan di Depkeu jam 8 pagi. It means, abis anak gue nenen jam 4, gue udah gak bisa molor lagi karena kudu bersiap-siap. Nah, setidaknya kan gue jam 8 udah harus mompa ASI lagi tuh. Sayang, ini kagak bisa bener. Acara liputan belum dimulai dan gue khawatir kalo gue tinggal untuk mompa, gue bakal ketinggalan berita.
Akhirnya, pada jam 11, setelah semua urusan wawancara, transkrip, nulis berita, dll, kelar, gue buru2 melipir ke toilet untuk mompa. Pheww.. Lega deh!

2. Ketidaknyamanan lokasi mompa/merah
Yang ini tetap berhubungan dgn kerjaan gue. Selama ini, gue selalu mompa di toilet tempat liputan. So far sih, toilet paporit gue ada di kantor Menko Perek. Toiletnya sepi, kering, dan lumayan nyaman. Sayang, kalo lebih dari 10 menit, gue berasa mandi sauna karena AC-nya bener-bener ‘angin cepoi-cepoi.’ Selain itu, di kantor ini gak ada kulkas. Jadinya, gue nyimpen ASI gue di dalam cooler bag thok. Bikin deg-degan euy 😦
Sementara kalo gue mompa di toilet kantor Menkeu di Dhanapala, ASI gue cuma bisa keluar dikiit bgt. Soalnya, toilet di sini bersebelahan dgn dapur, ruang janitor dan mushola. Kebayang kan ramenya kayak apaan? Mana yang bolak-balik masuk ke toilet ini banyak bener. Konsentrasi gue pun sering buyar denger para office boy ngobrol sambil jejeritan godain office girl. Apalagi kalo pada bilang, ” Itu bunyi apaan sih dari toilet?” pas denger suara pompa elektrik gue. Rasanya mau buru-buru kelaaarr aja mompanya.
Positifnya mompa di gedung ini, gue bisa nitip ASI dan blue ice di kulkas punya Humas Depkeu. Kulkasnya sih udah gak dingin-dingin banget, tapi lumayanlah daripada gak ada.

3. Pindah-pindah Lokasi
Pindah-pindah lokasi liputan sangat menyulitkan untuk mencari ruang untuk memompa dan juga menjaga stabilitas suhu ASI gue. Gak lucu kan kalo gue baru sampe di satu tempat untuk liputan, tapi bukannya wawancara atau apa kek, eh malah nanya satpam ada ruang laktasi/toilet yang bersih apa gak. Terus, mending liputannya ke tempat-tempat yang dingin dengan naik mobil ber-AC. Seenggaknya suhu ASI dalam cooler bag gue bisa cukup terjaga. Lah kalo kayak gue yang lebih sering nge-bis dan ngeliput di gedung-gedung pemerintahan dengan AC-nya yg minimalis, koq kayaknya susah ya. Yang ada, gue sering banget meneror tukang teh botol pinggir jalan untuk mau menjual es batunya kepada gue. Lumayan, seribu dapet sekantong plastik bok! Hehehe..

4. Rasa Malas dan Penat
Kalo udah capeeekkk banget, malas pun datang. Ini nih penyakit yang paling sering gue hadapin. Apalagi kalo udah ketemu temen gosip yang asik di tengah liputan, nongkrong di depan internet, belum tidur seharian atau penat karena lelah mengejar berita. Rasanya mau gak mompa aja. Toh di kulkas, stok ASI masih banyak. Tapi, begitu inget anak dan kebayang gimana sedihnya dia kalo ASI gue lama-lama kering karena gak dipompa-pompa, ngantuk, capek dan males biasanya sih hilang sendiri. You can call it cliche, but it’s true lho 🙂

Hmmm.. Apa lagi ya? Yah, pokoknya kalo ada yg bilang you can breastfeed your children naturally, without having to learn or work hard, it’s so very wrong. Breastfeeding, especially for working mom who wants to do it exclusively, is full of hard work and determination. Kalo niatnya setengah-setengah mah, biasanya belum 6 bulan pun pasti menyerah.
Mudah2an gue bisa menyelesaikan ‘tugas’ mulia itu ya. Sekarang anak gue baru 3 bulan, so masih panjang nih perjalanan menuju ASI Exclusive. Apalagi, I’m planning to breastfeed my baby until she’s two years old or more, as long as she still wants to. Wish me luck!

Catatan Seorang Emak Baru

*also posted on Facebook*

People say, you’ll be more mature as you get older. It’s very true, indeed. At least, that’s what happens to me.

Coba suruh gue merit, hamil dan melahirkan lima tahun lalu. Pasti muka gue bakal meringis tanda ogah. Maklum, waktu itu, gue masih sangat sangat menikmati kehidupan sebagai seorang jomblowati. Bisa dating sama siapa aja, clubbing, partying, pokoknya work hard, play harder lah 😉

Kemudian, melahirkan adalah mimpi paling buruk yang gue takuti. Soalnya, tiap menstruasi gue selalu kesakitan. Dan nyokap bolak-balik bilang, “Melahirkan itu rasanya ratusan kali lebih sakit dibanding mens lho.” Nah, siapa yang gak jiper, coba?

Tapi, akhirnya toh gue memutuskan untuk merit (yang disambut sujud syukur si Mamah :-p). Sebulan setelahnya, gue langsung hamdan, dan dimulailah rasa deg-degan karena gue parno dengan proses melahirkan yang katanya sih, suakiiitt banget. Bolak-balik gue cari info tentang melahirkan tanpa rasa sakit. Dengan hypnobirthing lah, waterbirth lah, aromatherapy lah, pokoknya macem-macem deh. Tapi berhubung saya pemalas, info-info itu cuma dibaca tapi gak di-follow up. Gue pun memilih untuk berdamai dengan keadaan dan mencoba, untuk pertama kalinya dalam hidup, menghadapi rasa takut gue sendiri.

Alhamdulillah, meski pake diinduksi segala, setelah 19 jam mules-mules, brojol juga bocah yang selama ini hobi nendang-nendang di dalam peyut endutku. Amazing banget ngeliat matanya yang penuh selidik melototin bapaknya, dokter dan gue saat dia melangsungkan proses IMD, serta bibir mungilnya yang mencari-cari payudara gue sesaat setelah lahir.

Sesuai komitmen kepada diri sendiri, gue mengurus Nadira tanpa babysitter or nanny. Paling-paling gue dibantuin nyokap yang ngajarin ini-itu tentang mengurus bayi, plus pembantu nyokap untuk cuci-setrika baju bayi. Sisanya, ya gue yang pegang. Gue baru bisa istirahat kalo dia lagi bobo, or digendong papa, nenek, kakek atau tantenya. Tapi ya tetep gak bisa maksimal molor sih. Waktu luang yang ada biasanya gue pake untuk mompa dan memerah ASI untuk stok pas gue kerja nanti supaya Nadira bisa lulus ASI Exclusive.

Minggu depan, gue mulai back to work. Rasanya gak pengen deh meninggalkan rutinitas bersama Nadira yang gue lakonin selama dua bulan belakangan. Apalagi, gue terpaksa mengalah dengan idealisme gue dan meng-hire seorang pengasuh bayi. Itupun cuma part time. Dia pegang Nadira dari pagi sampe sore, terus pulang. Kalo gue libur, dia gak perlu dateng. Gue mau Nadira tetap spend more time with me, not her nanny. Gue takut banget anak gue nanti lebih sayang sama pengasuhnya dibanding emaknya.

So, lima tahun lalu cita-cita gue adalah untuk mendapatkan pekerjaan dengan gaji setinggi-tingginya plus beasiswa untuk kuliah S2. Saat ini, cita-cita itu belum berubah. Tapi, ada satu tambahannya, yaitu, I want to be a mom that my daughter will be proud of. Wish me luck!

Pijat Yuukk.. (Oleh-oleh dari Klinik Laktasi)

Tadi pagi, gue menyempatkan diri ke Klinik Laktasi RS St Carolus, Jakarta. Tujuannya, gak lain dan gak bukan, untuk menuntut ilmu (halah) cara-cara memproduksi/melancarkan ASI. Maklum, gue keparnoan sendiri bok, takut ASI gue gak keluar nanti.

Gue dateng jam 8 pagi, eh udah antri dong. Alhasil baru dipanggil sekitar jam 9.30-an. Tapi, meski begitu, gue gak ngerasa rugi karena gue emang niat banget mau kasih ASI Exclusive ke si bocil nanti. Dan ikut kelas laktasi di Carolus adalah salah satu usaha gue untuk mewujudkan cita-cita itu.

Dan ternyata, gue dibilang rada telat lho dateng ke situ. Sebaiknya, kata sang suster yg ngajarin, gue udah mulai pijat-pijat payudara sejak usia kehamilan 32 weeks. Lha, sekarang aja gue udah hamil 37 weeks. Kalo gak dikasitau Aini bahwa klinik tsb bisa ngajarin pijat payudara sblm melahirkan, gue mungkin baru ke situ abis lahiran kali.

Tapi gak apa-apa, kata si suster. “Kan kalo dipijat-pijat payudaranya terus kontraksi, emang sudah waktunya Bu. Jadi syukur-syukur bisa langsung lahir.” Ah suster bisa aje 😀

Anyway, berikut ini cara-cara pijat payudara yang diajarin si suster dan bidan di Carolus. Mudah-mudahan bisa membantu para ibu-ibu sekalian yaa.. 🙂

*Breast massage during pregnancy (starting from 32 weeks and up)
1. Cuci tangan hingga bersih
2. Kompres puting dgn kapas/kain/tissue bersih yg sudah dibasahi dengan minyak kelapa/zaitun selama 5-10 menit.
3. Bersihkan puting dan aerola dgn kapas/kain/tissue tersebut. Untuk daerah puting, bersihkan dengan teliti dan tekan-tekan hingga kotoran dan sel-sel mati ikut terangkat. Ini berguna untuk membuka pori-pori puting sehingga ASI kelak bisa mengalir lancar dan tidak mampet. Jika puting mampet, kondisi akan berbahaya karena bisa menyebabkan pembengkakan pada kelenjar susu (mastitis).
4. Tarik puting, kemudian puntir ke arah dalam. Lakukan hingga 30 kali. Ini berguna untuk melembutkan puting sehingga saat bayi menyusu, lidah bayi yang lembut tidak akan teriritasi oleh puting ibu yang masih keras.
5. Kompres kedua payudara dengan waslap yang direndam dalam air hangat. Diamkan hingga waslap terasa dingin. Ulangi sebanyak 3 kali.

*Breast massage after giving birth
1. Cuci tangan hingga bersih
2. Lumuri tangan dan payudara dengan minyak kelapa/zaitun hingga rata.
3. Letakkan kedua telapak tangan di kedua belah payudara bagian dalam. Putar tangan ke arah luar hingga mengarah kembali ke bawah payudara. Kemudian sentakkan perlahan. Lakukan ini 30 kali.
4. Letakkan tangan kiri menyangga payudara kiri. Kemudian, jari telunjuk, tengah dan kelingking tangan kanan disatukan dan dipijatkan ke arah puting dengan gerakan spiral. Rasakan kelenjar air susu yang bergerindil di bawah jemari Anda. Gerakan ini dilakukan merata dari seluruh bagian payudara kiri menuju arah puting kiri.
Lakukan gerakan serupa untuk payudara kanan. Gerakan ini dilakukan di masing-masing payudara sebanyak 30 kali dengan tujuan untuk melancarkan dan melarutkan lemak-lemak dalam kelenjar air susu.
5. Lakukan gerakan yang mirip dengan gerakan nomor tiga, namun kali ini, gunakan telapak tangan. Ulangi sebanyak 30 kali.
6. Kompres kedua payudara dengan waslap yang direndam dalam air hangat dan dingin. Lakukan secara bergantian, 3 kali dengan air hangat, 2 kali dengan air dingin, selang-seling.

Note:
-Minyak kelapa/zaitun bisa diganti dengan baby oil. Klinik laktasi Carolus memilih minyak kelapa/zaitun karena kedua jenis minyak tumbuhan tersebut jarang menimbulkan reaksi alergi pada tubuh.
-Kedua jenis pijat ini dilakukan dua kali setiap hari, sebelum mandi pagi dan mandi sore.
-Untuk keterangan lebih lanjut, hubungi Klinik Laktasi RS St Carolus di 3154187, 3904441 ext 2271. Klinik ini buka Senin – Jumat pukul 08.00 – 13.00 WIB dan Sabtu pukul 08.00 – 10.00 WIB, kecuali hari libur/tanggal merah. Untuk konsultasi dengan bidan, biaya yang dikenakan sebesar Rp 64.500.
-Setelah melahirkan, disarankan untuk kembali ke Klinik Laktasi. Kali ini, ibu akan diajari cara dan posisi menyusui bayi dengan benar. Atau jika tidak, bagi ibu-ibu bekerja, disarankan untuk mengunjungi klinik tersebut 2-3 minggu sebelum kembali kerja. Bidan dan suster akan memberikan konsultasi tentang cara memerah dan menyimpan ASI untuk stok minum bayi selama ibu bekerja. Mereka juga akan mengajarkan pengasuh bayi untuk memberikan ASI perahan (ASIP) kepada bayi dengan sendok atau baby cup feeder. Carolus sangat mengharamkan penggunaan dot bayi karena bisa menyebabkan bingung puting dan bayi enggan menyusu pada payudara ibu.
-Buat cowok-cowok, jangan ngeres deh ngebayanginnya! Hehehe..

Nah ibu-ibu, selamat mencoba! 🙂