Blogger Kagetan

Halooo semuanya. Apa kabar? Masih dalam suasana Lebaran, gue mohon maaf lahir batin yaaa.. Udah naik berapa kilo nih abis Idul Fitri?

*eh apa cuma gue doang yak? 😀 *

Anyway, tadinya gue mau nulis tentang pengalaman hosting 2 open house Lebaran di rumah selama 2 hari berturut-turut. Eeehh udah keduluan adik gue di sini. Yawdah, nulis postingan lain deh, yang gak berbau Lebaran.

Temanya tentang dunia blogger VS jurnalis sih. Ada 2 cerita terpisah yang kalo dipikir-pikir, ada benang merahnya dikit. Gue bagi dalam 2 point aja ya.

Continue reading

Reply or Not Reply?

Waktu belum punya blog, gue suka nyangsang ke blog orang karena ngegugel sesuatu. Dari situ, gue suka blogwalking dan kadang-kadang, ninggalin komen. Trus, kalo sempet, gue suka penasaran balik ke blog itu lagi dan cek, komen gue udah di-reply belum, hihihi..

Kalo di-reply, rasanya seneengg banget deh. Berasa kayak fans kirim surat ke idola, trus dibales gitu. Apalagi kalo balesnya keliatan niat banget, bukan sekadar basa-basi pendek kayak “Thx” gitu-gitu. Pasti gue jadi rajin balik ke blog tersebut untuk baca-baca dan komen-komen lagi. Meski misalnya postingan si blogger biasa-biasa aja, tapi gue ngerasa ada kedekatan karena “yay, dia pernah reply komen gue lho!”. *sok ikrib :P*

Continue reading

Berkah Ngeblog

Halooo blog, apa kabar? Setelah seminggu lebih mendekam di rumah karena libur Lebaran plus cuti, hari ini gue pun ngantor lagi. Artinya, bisa ngeblog lagi deh! *magabut alert*

Bisa sebenernya ngeblog dari rumah. Tapi artinya kudu dari tab, yang mana hasilnya bakal banyak typo. Huh sebel sebel sebeell… Mangkenye kalo nggak buru-buru banget, mending ngeblog mah dari komputer kantor aja lah 😛

Anyway, kali ini mau nulis soal berkah ngeblog. Gue mulai iseng nulis blog sejak zaman friendster, sekitar tahun 2004-an cmiiw. Sekarang blognya udah almarhum, seiring beralihnya FS jadi web khusus gamer. Di satu sisi agak sedih karena sebagian catatan gak penting gue zaman jomblo dulu hilang. Tapi di sisi lain mah lega. Artinya aib masa lalu terhapus sudah. Hore! 😀

Continue reading

Too Much Information

Dari kecil, ada satu sifat gue yang sering paradoks. Di satu sisi, gue bisa inget segala hal tentang sesuatu, sampe hal yang sekecil-kecilnya. Tapi di sisi lain, ada beberapa hal yang bener-bener gue lupa, meski berulang-ulang dikasitau. Biasanya sih menyangkut nama orang 😀

Makanya gue kalo cerita suatu peristiwa, bisa completely clueless, tapi bisa juga full of details dan kronologis banget. Ini sering banget jadi becandaan orang-orang di terdekat gue, especially adik, teman kuliah dan suami sendiri. I’ll make either a great or awful witness in the court someday because I can remember everything and tell it chronologically, or can’t remember anything at all 🙂

Dan kalo ngobrol sama orang yang nggak sabaran, misalnya MIL gue, ya seringnya gue dibentak supaya nggak terlalu detil. Padahal dese juga kalo cerita sami mawon sama ogut. Zzzz…

Continue reading