Suka Duka Jadi Biker

Gak terasa udah tiga tahun gue beraktivitas dengan mengendarai motor kemana-mana. Awalnya dulu bermula dari sekadar keinginan. Begitu ada rezeki, beli motor, trus keterusan deh sampe sekarang.

Selama tiga tahun ini, gue naik motor untuk berbagai aktivitas. Tiap hari sih untuk ke kantor ya. Trus juga untuk jemput Nadira sekolah pas gue lagi off di weekdays. Ditambah dengan keliling cari tukang sayur, beli Mi Bangka, jajan bakso, gitu-gitu deh.

Selama itu, pasti banyak suka dukanya dong ya. Berikut ini gue tulis deh pengalaman pribadi gue.

Continue reading

Only Happy When It Rains

Udah beberapa hari ini, cuaca di Jakarta dan sekitarnya galau kayak orang baru putus cinta. Hujan deras tiap hari, minimal mendung deh. Bahkan Minggu-Selasa kemarin, hujannya non stop macam Sevel.

Cuaca begini biasanya disebelin sama para biker. Soale emang rempong sih. Kudu pake jas hujan, melapisi tas dan sepatu dengan rain cover, atau minimal pake tas plastik kresek. Itupun gak serta merta bikin kita waterproof karena kalo hujannya deras banget, air bisa aja nyempil ke sela-sela jas hujan dan bikin baju ikutan basah.

Kalo gak punya jas hujan dan printilannya? Ya kudu stop untuk meneduh. Imbasnya, telat deh sampe di lokasi tujuan.

Gue sebagai biker sebenernya nggak benci-benci banget sama hujan. Bahkan gue cukup menikmati lho naik motor sambil hujan-hujanan. Hitung-hitung nostalgia mandi hujan zaman kecil dulu gitu. Tapi kalo sampe deres banget atau nonstop kayak kemarin, ya bikin PR banget sih. Trus badan tiap hari ketimpa air hujan dan udara dingiinnn, lama-lama kan bisa gempor juga.

Continue reading