Halu Berjamaah

Untuk yang follow gue di Instagram, tentu hapal ya habit gue tiap hari. Kerjanya posting foto bekal Nadira dan bekal gue on weekdays melulu, semua pake hestek #ketringibuira. Awalnya sih iseng doang. Cuma supaya IG gue gak kosong atau isinya selfie kayak selebriti ibukota, hahahahaa… Trus juga sekalian mendokumentasikan bekal bareng beberapa teman yang suka ngebekelin anak/suami/diri sendiri gitu. Saling sharing ide lah.

Eh koq ternyata banyak yang suka dengan foto-foto bekal itu. Bahkan banyak yang kasih testimoni di komen, email atau DM. Rata-rata bilang foto bekal gue dan Nadira itu menginspirasi mereka bahwa bikin bekal itu gak susah. Yang gampil-gampil asal dipadukannya sesuai, pasti jadinya oke.

Dan yang gue bilang gampil, emang beneran gampil. Bekal gue dan Nadira sehari-hari gak pernah spektakuler kayak bistik, rendang, etc. Rata-rata isi bekal Nadira ya nasi + lauk + sayur (bisa ditumis, atau dijadiin omelet, atau digabung dgn lauk) + buah + snack. Sementara isi bekal gue karbo (nasi hitam atau sekarang lagi rutin makan oats lagi. More on this later) + sayur + lauk + buah. Itupun semuanya yang diolah capcipcup, gak ribet dan gak pake lama.

Foto-foto gue pun ya gitu-gitu aja. Pokoknya yang penting sesuai pakem gue, yakni foto itu harus terang dan fokus, udah. Hahaha.. Maklum, gak berbakat motret, sayah 😛

Makanya gue heran pas pertama kali foto gue dicolong di IG kayak yang pernah gue tulis di sini. Waktu itu sih gue cuma mikir, karena yang nyolong foto adalah online shop (OLS), yaaa agak “dimaklumi” sih. Bisa jadi dia pengen bisnis ketring, tapi gak punya foto jadi nyolong foto gue. Atau dia pengen nipu, jadi dia nyolong foto gue. Ini kan “wajar” ya jadi modus OLS abal-abal di dunia maya. Meski ngeseliiinn banget.

Eh ternyata, colong-mencolong foto bekal di IG juga dilakukan oleh beberapa akun pribadi, untuk pencitraan. So far, gue “baru” mengalami 4 kali. Ini nih kejadiannya:

Continue reading

Advertisements

Resep Snack Foolproof untuk Bekal

Ini adalah lanjutan postingan tentang bekal kemarin ya. Karena yang kemarin udah kepanjangan, resep-resepan yang gue udah praktikin dan contek dari berbagai sumber pun gue taro di sini.

Sebenernya sih ini maksudnya buat dokumentasi pribadi karena gue sering lupa resep makanan yang pernah gue bikin, apalagi kalo udah lama gak praktik. Tapi kalo ada yang mau nyontek, silakan aja ya. Yang pasti, dijamin capcus dan foolproof lah. Pokoke, kalo gue bisa bikin, pasti semua orang bisa. Selamat mencoba!

P.S: Kalo ada yang punya resep-resep gampil surimpil kayak gini, kasitau yaa supaya bisa disontek juga sama akyu 😀

Continue reading

Ketring Abal-abal ala Ibu Ira

Kayak yang kemarin gue cerita, Nadira kan sekarang udah SD nih ya. Trus sekolahnya yang full day pula. Masuk jam 6.45 pulang jam 14.00. Jadi butuh asupan makan dan minum yang cukup. Apalagi mengingat anak gue lemes kalo kurang makan, persis kayak bapaknya *kalo ginian buang bodi ke suami deh 😛 *

Pas masih masa orientasi siswa baru, gue iseng nanya-nanya ke bagian Tata Usaha. Eh, ternyata ada beberapa supplier di sekolahnya Nadira yang nyediain katering untuk makan siang anak. Gue pun sangat tertarik. Apalagi pas ngobrol sama ibu-ibu lain yang juga kerja. Rata-rata milih katering supaya gak rempong sama urusan perbekalan anak. Paling kita cuma nyiapin bekal snack aja untuk istirahat pertama.

Trus alasan lainnya, supaya bekal anak masih fresh atau hangat karena biasanya supplier katering anter bekalnya mendekati jam makan siang. Iya juga sih, gue pikir. Kalo gue bawain bekal dari rumah, pasti gue siapin sebelum berangkat sekolah kan. Jadi pas lunchtime, udah dingin dong ya.

Gue pun langsung ribeett banget pilah-pilih supplier mana yang kira-kira pilihan menunya cucok sama selera anak gue. Minta daftar menunya lah. Fotoin contoh menu hariannya lah. Rempong deh.

Continue reading