Hilangkan Bentol dengan Cara Alami

Ngomongin nyamuk kayaknya gak abis-abis deh rasa kesel gue. Soalnya, selain ganggu dengan bunyinya yang nguing-nguing, dan bisa menjadi perantara penyakit mematikan, nyamuk juga bikin gatel dan bentol yang merusak pemandangan.

Gue pengalaman banget lah dengan gatel dan bentol karena digigit nyamuk. Untung sih, tipe kulit gue bukan yang sensitif banget sama gigitan nyamuk. Jadi bekas gigitannya nggak sampe bikin kulit luka dan meradang. Tapi tetep aja nyebelin karena bekas-bekas merahnya buanyaaak dan kalo garuknya over excited, bisa menimbulkan luka yang agak lama sembuhnya.

Berbekal pengalaman dan hasil tanya kanan kiri, akhirnya gue dapet beberapa cara menghilangkan bentol atau bekas gigitan nyamuk. Yang gue pilih adalah cara-cara alami sehingga relatif aman untuk kulit bayi, anak-anak maupun mereka yang berjenis kulit sensitif.

Beberapa pernah gue praktikkan sendiri, tapi beberapa lagi saran dari temen-temen yang kayaknya menarik karena gampil bingit. Here they are:

Continue reading

Nyamuk Nakal, Pergi Kau!

Sampe saat ini, binatang yang menurut gue paling genggeus adalah nyamuk. Musuh utama gue banget deh. Abis, selain suaranya yang berisik di kuping, bekas gigitannya juga ninggalin rasa gatel-gatel dan bentol gede. Bahkan, untuk yang kulitnya sensi, bisa sampe luka-luka segala lho. Nggak cuma itu, nyamuk juga jadi perantara penyakit kayak DBD atau cikungunya.

Jadi jelas ya kenapa gue, dan kayaknya sih, 99% orang di dunia, sebel sama nyamuk. Apalagi pas gue hamil tuh. Ya envelope, mungkin karena suhu tubuh gue naik, nyamuk jadi tambah demen amat nemplokin gue. Rasanya udah mau nangiiis aja. Udah gerah, gendut, eh dikerubungin nyamuk. Sebel sebel sebeell!

Tapi dari berbagai pengalaman pribadi dan ngobrol sama beberapa temen, gue jadi punya beberapa resep anti nyamuk yang lumayan untuk dipraktikkin, terutama pas kepepet. Here they are:

Continue reading

Sleep Well, My Baby

Di postingan ini, gue mau cerita soal habit tidur Nadira. Sejak kecil, dia terbiasa tidur sama gue dan/atau Papanya. Aslinya sih, gue pengen Nadira tidur di boks bayinya. Pertama-tama cukup sukses. Apalagi, Nadira kebetulan tipe bayi yang anteng banget.

Tapi ini nggak bertahan lama. Malah bisa dibilang gagal total. Kenapa? Karena suami gue nggak tega. Katanya “kasian amat anak bayi tidur sendirian di boks.” Alhasil, rusak deh pola pengajaran anak bobo sendiri sejak bayi. Boks bayi yang udah dibeli mihil-mihil pun nganggur. Hiks.

Karena itu, sampe sekarang, Nadira susah banget disuruh tidur sendiri. Kalo dia tidur, gue atau suami harus nemenin. Plus dia pasti minta peluk atau minimal, tangan gue dia pegangin sampe tidur.

IMG01955-20110828-1454*untuunngg sekarang bobonya udah gak nemplok kayak gini lagi. Encok cyin*

Selain itu, ada juga beberapa hal yang harus dipenuhi supaya dia bisa tidur lelap sepanjang malam. Di antaranya adalah sbb:

Continue reading