Gampangnya Ikut Arisan Mapan

Yang udah baca postingan-postingan gue terdahulu, mungkin akan bertanya-tanya, gimana sih cara ikutan Arisan Mapan? Apalagi, contoh-contoh yang dikasih rata-rata di daerah, bukan di kota besar.

Padahal, ikutan Arisan Mapan ini gampil banget lho. Pertama-tama, cuma dibutuhkan satu orang untuk jadi ketua. Nah si ketua ini langsung mendaftarkan dan mengelola kelompok Arisan Mapan di sini. Bisa juga download aplikasi Rumpi di sini  atau di Google Play Store. Atau, melalui tim penyuluh Arisan Mapan di lapangan.

Lalu, Ketua Arisan Mapan cukup mencari minimal 4 anggota dan maksimal 15 anggota per kelompok. Ketua dan Anggota Arisan Mapan bisa milih barang yang diinginkan, yang ada di katalog Arisan Mapan. Rundingan, dan diskusi deh mau berapa lama periode arisannya. Mau mingguan atau bulanan. Jadi bisa diketahui berapa besar uang arisan yang harus dibayar.

Continue reading

Jadi Pahlawan, Siapa Takut?

Di postingan sebelumnya, gue udah nulis tentang Arisan Mapan. Konsepnya simple sih, sepintas kayak arisan biasa tapi hasilnya lebih dari itu.

Para anggota Arisan Mapan ini urunan per bulan atau per minggu untuk bisa beli sesuatu barang sesuai kesepakatan. Tiap grup bisa beli barang berbeda-beda, yang disediakan oleh PT RUMA yang bertugas sebagai induk Arisan Mapan se-Indonesia. Semakin banyak anggota, harga barang bakal makin murah. Asik ya?

Di setiap kelompok Arisan Mapan, bakal ada satu orang ketua. Nah, ketua ini biasanya gak cuma bertugas sebagai ketua doang. Rata-rata dari kelompok yang udah ada, ketua Arisan Mapan justru merupakan inisiator alias penggagas kelompok arisan tersebut.

Umumnya, ketua-ketua ini punya misi tersendiri yang bikin mereka mau jadi ketua dan bersusah payah mencari anggota kelompok. Ada yang pengen membantu sesama perempuan, ada yang pengen mendayagunakan ibu-ibu supaya gak nganggur, macem-macem deh.

arisan mapan ketua

Continue reading

Beli Barang Tanpa Utang, How?

Untuk urusan kebersamaan, orang Indonesia emang juara deh. Banyak banget buktinya. Kalo buat laki-laki, mungkin kegiatan kayak kerja bakti, aktif di RT/RW ya. Belum lagi komunitas-komunitas sesuai hobi kayak komunitas sepeda, komunitas motor, dsb.

Sementara kalo untuk perempuan, ragamnya juga macem-macem. Yang paling ngetop, ofkors adalah arisan. Gue sendiri adalah salah satu pelakunya. So far, gue ikut sekitar lima arisan deh kayaknya. Mulai dari arisan keluarga, arisan whatsapp bareng temen-temen, arisan di sekolah Nadira sampe arisan kantor. Semua bertujuan satu, nabung dan seru-seruan aja.

Nah, masyarakat Indonesia memang punya habit kebersamaan dan gotong royong yang tinggi. Hal ini sebenernya bisa digunakan untuk jadi sebuah model bisnis. Sayangnya, mayoritas model bisnis yang ada hanya fokus untuk memberikan layanan pada konsumen sebagai individu aja. Belum banyak model bisnis yang menggunakan prinsip gotong royong.

Contohnya, kalo uang gue ngepas dan ingin beli barang, semakin sedikit yang gue bisa beli, semakin mahal harga barangnya karena gue nggak bisa dapat harga grosir. Padahal mungkin akan lebih seru kalo bisa beli rame-rame, yekan?

Continue reading

Ketua Arisan Mapan = Bandar Plus Plus

Selama ini, arisan-arisan yang gue ikuti biasanya bersifat kekeluargaan. Bandarnya temen atau sodara sendiri. Jadi gak pernah hitung-hitungan lah.

Malah, di beberapa arisan, kadang bandarnya justru nombok. Untuk biaya transfer, biaya sms, biaya ongkos anter uang, dll dsb. Kalo anggotanya pengertian sih gak masalah ya. Tapi kalo anggotanya cuek, kasian juga kan.

Kayak di arisan whatsapp misalnya. Bandar gue, si Tjepi, kena bayarin biaya transfer trus saat harus transfer uang ke pemenang arisan yang beda bank dengan dia. Kecil sih, tapi kalo dihitung 12x kan lumi juga ya kakaakk…

Untung kita-kita pengertian banget. Supaya gak ngerepotin Tjepi, kita potong uang arisan yang didapet sesuai biaya transfernya. Jadi gak ngeribetin bandar gitu.

Continue reading

Arisan Yuk!

Buat orang Indonesia, arisan bukanlah sesuatu yang asing lagi. Bahkan bisa dibilang, arisan udah jadi bagian dari kebudayaan. Di berbagai wilayah, dari Sabang sampai Merauke, arisan udah jadi bagian dari masyarakat. Di berbagai strata sosial, dari kelas bawah sampe jet set, pasti pada kenal arisan.

Gue sendiri akrab sama arisan sejak kecil kali ya. Soalnya, keluarga nyokap itu demen banget sama yang namanya arisan. Jadi, waktu kecil gue suka diajak ke rumah sodara-sodara nyokap untuk datang ke acara arisan keluarga. Dapetnya sih nggak seberapa ya, karena arisannya lebih bertujuan untuk family gathering dan memperkuat silaturahmi keluarga.

Trus pas kelas 2-3 SD, gue udah ikut arisan lho, hahahaha.. Jadi gue kan ikut mobil jemputan tuh. Nah, temen-temen di mobil jemputan itu pada bikin arisan, yang dikelola anak-anak kelas 5. Kalo nggak salah sebulan 25 perak deh. Tapi yah namanya juga anak-anak kecil, gue sampe sekarang nggak pernah ngerasa narik duitnya. Roman-romannya gue ditipu deh. Ugh sebel banget!

Waktu kelas 5-6 SD, keluarga gue tinggal di kompleks perumahan, bareng sama beberapa tante. Jadi seru banget, kompleksnya kecil, trus sodaranya banyak pula. Nah tante gue punya ide untuk bikin arisan. Cuma 1000 perak sih perbulannya cmiiw. Kalo yang ini, gue pernah beneran narik. Lumayan banget deh, gue langsung beli tas gambar Garfield yang, somehow, lagi ngetren saat itu. Kalo ada anak yang telat bayar, tante gue akan nagih ke ibu masing-masing 😀

Urusan arisan ini terus berlanjut sampe gue dewasa. Saat ini, gue ikut 4 arisan, yaitu:

Continue reading