Cagub DKI dalam Film dan Musik

Sebenernya ide nulis tentang Pilkada udah ada sejak jauh-jauh hari. Tapi biasa deh, karena gak sempet-sempet, jadi baru bisa nulis hari ini.

Dan jangan menyangka bahwa postingan ini bakal mengimbau untuk milih paslon tertentu atau penuh buah pikiran nan inspiratif. Kagak lah yaw. Yang serius-serius gitu mah cukup di kantor. Kalo di blog, yang gak penting-gak penting aza.

Kayak dulu lah. Saat mau pilpres, gue malah nulis Capres Terganteng yang sungguh geje 😀

Kali ini, gue mau nulis tentang Cagub DKI dari perspektif film dan lagu. Ini gara-gara merhatiin ibu-ibu dan cewek-cewek pendukung para cagub. Kalo sekali suka, susah pindah ke lain hati. Soale, perempuan itu dalam memilih sesuatu biasanya pake hati. Jadi bener-bener dalem ceunah. Kalo udah ketancep di hati, bakal gagal move on!

No wonder die hard fans selebriti biasanya adalah pereu. Liat aja tuh artis-artis Korea atau lokal kayak Agmon. Para fans-nya sampe siap berantem segala sama yang kontra dengan idolanya.

Dari situ, gue jadi mikir, lucu juga nih kalo menganalogikan cagub DKI dengan film-film dan lagu. Soale kalo dianalogikan dengan mobil, tank, atau ekonomi, gue kurang mudeng cyin, mohon maaf.

Oh ya, postingan ini dibikin buat seru-seruan aja, dan gue berusaha tulis senetral mungkin ya. Gue juga melepas semua embel-embel SARA dari tiap-tiap paslon. Jadi, diharapkan, yang komentar juga jangan nyinggung-nyinggung SARA ya.

Anyway, here they are:

Continue reading

Advertisements